31 Jan 2016

Liliput home sweet home

Akhir tahun tempo hari, setelah drama pindahan rumah yang ngujubile bin ajegile, akhirnya semua berakhir dengan...... indah?   permai?   sentosa? beugh, kardus2 yang berserakan di seluruh penjuru rumah!!

Dan saya ini  kok ya punya satu sindrom aneh kalo udah ketemu kardus kosong. Selalu aja bawa'annya pengen dibikin jadi sesuatu apaaa gitu.

Dan salah satu kardus itu pun akhirnya menjelma jadi sebentuk rumah2an boneka buat Kochi main, dan juga tentu buat figure2 saya yang sejak dulu saya yakini duduk kecapean kalo udah ga ada orang di sekitar mereka. Atau bahkan jalan2 ke seluruh penjuru rumah, persis kaya' di film "Night at the Museum" dan "Toy Story".

Kini setelah saya bikinin rumah, mereka bisa lah bobo2an kalo ngantuk, atau duduk santai sambil nonton di ruang TV (yang belom saya bikinin TVnya), pipis di closet (yang belom kelar bagian bawahnya), atau nyemil2 di ruang makan (yang kulkasnya kosong). Yeaaa, emang belom jadi2 amat sih. Abis jarang2 sempet lanjutin bikin semua printilan pelengkapnya. Ga ada waktu! Maklum, pengangguraann....... *lllaah*




Buat yang hobi utak-utik barang yang udah gak terpakai jadi sesuatu yang masih bisa berguna.... mungkin gak perlu beli bahan2 di toko pernak-pernik. Tinggal lihat aja sekeliling rumah kamu, pasti ada aja barang2 yang bisa disulap jadi sesuatu.





Misal nakas atau laci ini, saya bikinnya hanya dengan potongan kardus yang digunting kecil2, lacinya dari dalaman korek api digunting jadi 2 bagian, kenopnya dari potekan bros jilbab yang sudah rusak, terus luarnya dibungkus pakai kertas manila warna merah. Kaki2nya saya pakai jarum pentul. Untuk taplaknya pakai tisu yang digunting sesuai ukuran nakas aja.

Kalau telponnya itu bikinannya Kochi pakai Lego ^__^ hehe, lumayan lucu kan jadinya? Laci ini juga bisa dibuka betulan lho!






Mesin cuci front loader ini saya bikinnya hanya dari bekas botol shampo Clear yang dipotong bagian bawahnya dengan ukuran kotak.Bagian tengahnya dibolongin bulat, terus ditempel dengan bulatan bekas selotip, buat jadi pintu mesin cucinya. Di bagian terluar pintu, ditempel plastik bening, ceritanya kaca pintunya kan.

Niat awalnya, si pintu ini bisa membuka ke samping sebagaimana wujud aslinya front loader, tapi udah diakal2in masih buntu juga belum nemu caranya, akhirnya ditempel mati aja lah. Yang kurang, masih belum dilengkapi tombol2 kecil di bagian atas pintu.




Untuk jam di kamar tidur ini, cukup dengan potongan tipis kardus dan kertas tebal putih, keduanya dipotong bundar dengan ukuran kembar, lalu ditempel. Kebetulan nemu jarum jam nganggur, bentuknya cantik pula, saya satukan dengan jarum pentul di bagian tengah bundaran. Voila!! Woowwwww...........biasa banget. Hihi.



Ini di mata saya adalah seonggok kompor ya. Jadi kalo kalian anggap ini mesin waktu Doraemon, mari kita samakan lagi persepsi: INI KOMPORRR!!

Bikinnya pakai Lego, dengan imajinasi semampunya. Pokoknya sekali lagi, ini kom.....?? Pooorrr!!!

Kelak saya mau bikin tabung gas di bagian bawah yang kosong itu. Belum tau mau pakai apa'an sih. Bisa jadi pakai playdough.





Ini satu2nya benda yang saya nggak bikin sendiri. Kulkas mungil ini saya comot dari peti mainannya Kochi yang bagian masak2an. Secara ukurannya pas, ya why not?

Hanya aja belum ada isinya, dan rasanya ngileerr sekali mau beli2 makanan2 & minuman2 miniatur yang banyak dijual di internet. Lucu2 banget tauuuuk...!! ^O^ Tapi masih bertahan sampe detik ini untuk konsisten semuanya kudu saya bikin sendiri (uhuk, kecuali kulkas ini ). Belum tau kalau akhirnya iman saya rontok gara2 terus2an melototin OLS OLS yang jual miniatur di Instagram dan Tokopedia.... Kejam sekali mereka pejeng2 dagangan seperti itu. Apa coba maksudnya?





Kursi makan rencananya saya mau bikin 2, dengan bentuk yang berbeda. Tapi baru jadi satu. Yang pertama ini bahannya dari stik eskrim (es lilin "Tjap Njonja Besar", aren'tcha lurf it too?? :9 ), kawat, dan dalaman wadah korek api yang saya belah 2.

Kalau mejanya, dari bekas gulungan benang untuk kakinya, sedangkan untuk bagian meja kacanya dari plastik mika yang lumayan tebal dan keras..... nnnggg, boleh nyomot dari buku jurnalnya Gembul >,<
Dia anaknya suka gak ngeh ini lah, paling gak nyadar juga ada bagian yang bolong 2 buletan di buku jurnalnya, hihihi.







Closet ini saya masih bingung bagaimana mau kelarinnya. Sejauh bagian atas ini sih cuma pake 3 bahan. Buat tangki air lagi2 pakai bekas botol shampo yang dibentuk2, untuk dudukannya pakai bekas selotip yang saya tekan2 hingga bentuknya jadi agak oval (aslinya bulat, seperti untuk pintu mesin cuci di atas), terakhir untuk tutupannya adalah kertas bekas kalender yang bahannya agak tebal dan berkilat yang saya gunting mengikuti bentuk dudukan. Semuanya ditempelkan dengan selotip.

Nah..... yang bingung buat bagian bawahnya ini nih! Ada ide??







Kalo bath tub bahannya dari sendok Rinso yang dipotong bagian bawahnya (karena kepanjangan), kaki2 dari kawat yang dibikin melingkar, kerannya dari paku yang buat ngerapi'in kabel tuh (ga tau namanya), handuk dari potongan kain.






Update: akhirnya dpt kaki toilet, pake tutup pipet botol obat


Tempat tidur bahannya dari 2 wadah luar korek api + batang2 es krim Campina, terus selimutnya dari tissue.

Di bagian dinding, selain ada jam, jendela bulat, juga ada foto dan cermin. Frame foto maupun si cermin ini  dari souvenir pernikahan yang berbeda. Ukurannya pas, mungil2. Dan di dalam frame nyempil dengan centil fotonya si Kochi, hehe....




Update si kasur



tampilan ruang TV yang tak ber-TV. Selain nakas, juga ada sofa (dari sponge cuci piring) dan meja kopi (bikin dari Lego)


tampilan ruang servis (untuk makan, masak, dan cuci). Di atas meja makan tersedia kue pai. Tangganya lagi bergejolak, belum saya betulin lagi, biar aja dulu deh. Hayati lelah, Bang....

tangganya pernah rapi lho



Update: akhirnya tangga dicopot, ganti jadi r.makan



Pot bunga mungil. Pake tangkai anggur & bunga Bouganville 

Dapet dispenser lucu, aslinya rautan




rumah liliput beratap pelangi


Selain dibikin rumah boneka, kardus2 bekas juga masih bisa disulap jadi macam2 bentuk lain. Saya pernah bikinin Kakak mobil2an, jalur mobil, juga bisa untuk menata kabel2 atau charger di rumah, untuk tempat majalah, kitchen set mainan, dan apapun yang kita mau kita bisa bikin dari kotak kardus dan barang2 bekas lainnya.

Pernah juga bikin rumah2an lumayan gede buat Kochi, tapi kayaknya gak sempat didokumentasikan. Kalo gak salah karena begitu jadi, terus dimainin dengan brutal, dan langsung ambruk!  Amsyong, bikinnya semalem suntuk padahal.


anyone join the ride?



welcome to FNAF city

Kitchen set dari kardus gede bekas belanja bulanan
trus di-pylox kuning



kasih partisi dari potongan kardus, bisa juga ditambah bekas gulungan tissue

masih ingat yang ini? boks kardus dilapisi kertas kado cantik bisa jadi tempat majalah



Jadi ambalan boneka di dinding kamar Kochi


So, jangan buru2 buang kotak kardus di rumah ya. REDUCE, REUSE, RECYCLE and.......... REPURPOSE!!

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

3 komentar:

ndutyke whileinsydney mengatakan...

tombol mesin cucinya pake spidol permanen ajah :D

de asmara mengatakan...

pengennya nongol alias 3D sih... kutil siapa ya yg bisa dipinjem??

Selens Seren mengatakan...

www.seasonbet77.com
http://198.50.133.242
Agen Judi | Agen Bola | Agen Sbobet

Agen Sbobet
Agen Judi
Agen Bola
Agen Judi Online
Agen Casino
Prediksi Bola
Agen Tangkas
Agen Poker
Agen IBCBET
Agen 1sCasino


Posting Komentar