24 Sep 2014

Semoga jadi Cerdik Cendekia lah

Ini saya bingung mau bangga apa mau marah apa mau khawatir apa mau makan sushi ya.... dengan peristiwa2 ini.

Si Kochi adalah mahluk yang umur 2,5 taun aja belon nyampe. Tapi udah hapal Al-Fatihah, doa mau makan, doa mau tidur, doa mau keluar rumah, doa sapu jagad, itung sampe 10, hafal alfabet, hafal alif-ba-ta, dll.... sejak dia masih umur setahunan tempo hari. 

Apakah itu yang mau saya ceritakan dalam tema postingan ini? Bukan. Itu mau pamer doang. Padahal pamer itu dosa. Jangan dicontoh ya... Biar saya aja berkorban terus menjadi contoh yang salah :P

Yang sebenarnya saya mau cerita tentang betapa panjang akalnya dia untuk ukuran anak seusianya.



Story #1

Duluuu... tiap kali kalo Kochi ngambek or marah, pelampiasannya suka mukul, nyubit, atau nancepin kuku2 imutnya ke saya sambil nangis *dasar anak kucing. Setelah dia mulai paham itu ngga boleh, kelakuan itu memang rada berkurang sih. Tapi suatu hari setelah dilarang sesuatu, dia sempat mau nyakar saya lagi.

Saya: Hayo... lupa ya? Ngga boleh nyakitin orang. Apalagi orangtua.
Kochi: Hehehhehe

Saya lantas lanjut baca. Kochi diam sebentar.

Kochi: Momi Momi.... itu yang itu bagush banget ya Momiii.... (mendekatkan dirinya n belagak ikutan baca sambil ketawa2, sementara kuku2nya ditancepin ke tangan saya)
Saya: Eeehh.... pinter amat yaaa, ngalihin perhatian Momi tapi sambil nyakar. 
Kochi: Heheheee... ma'ap Mi yaaak....

Lha dikata dengan dialihin perhatian ke majalah terus tangan saya ngga berasa apa2 kali?



Story #2

Kochi: Momi pinjem pupennya, doong
Saya: Ih Momi kan lagi pake (tetep asik nulis) pake yang lain aja kan banyak
Kochi: Ga mau, maunya yang ituuu...
Saya: Nggak. 

Kochi diem liatin saya nulis. Ha, tumben dia nyerah, batin saya.

Kochi: Momi, Momi.... tos yok!
Saya: Oh, aayoook.... (berhubung tangan kanan lagi pegang pulpen, jadi saya refleks ngajak tosnya pake tangan kiri)
Kochi: Pake tangan yang itu dong, Momi (nunjuk ke tangan kanan)
Saya: Oh iyaaa.... (dalem hati Ge-eR, saya udah berhasil nih menanamkan ke anak bahwa yang sopan pake tangan kanan. Saya taro pulpen dan tos sama si Dd)

Tooosss.....

Tau2, belum ada 0,00001 detik dia nepok telapak tangan saya, syuuuuttttt..... dengan gesit dia ambil tu pulpen yang saya taro. Dan dengan cuek dia langsung tulis2 di kertasnya.

Saya melongo. Lantas ngakak. Lantas cemberut. Ah, kena lagi saya diakalin anak bayi =___=




Story #3

Lagi di rumah mertua. Dua bocah tengil -Kaka & Kochi- asik main pesawat2 kertas sama sepupu2nya yang lain

Saya: Heits! Ga ada yang boleh naik tangga! Luncurin pesawatnya dari sini aja ya
Rafi (sepupu): Yaahh.... pesawat aku nyangkut di tangga, Tante
Saya: Oke itu pengecualian, kalo nyangkut boleh naik tangga buat ambil bentar
Kochi: (langsung loohh.... nyelipin pesawatnya dari kisi2 pegangan tangga di anak tangga tertinggi yang bisa dia jangkau)
Saya: Hahahahahaaaa....... hayoooo....... mau ngakalin Momi yaaa biar kamu diijinin naik tanggaaa!!!  (sambil menciduk si kucil yang dengan PeDenya udah mulai napak di tangga, dalam benaknya kali "kan aku sheshuai pelatulaann...")




Story #4

Saya lagi nyampul buku sekolah si Kaka di kamar. 
Kochi abis makan BengBeng dengan tangan belepotan coklat ngeloyor keluar.

Kochi: (teriak dari dapur) Momiiii..... shaya mau cuci tangaaaann!!
Saya: Nantiiiiiii....!!!
Kochi: (terdengar suara bangku diseret. Pasti dia manjat bangku buat cuci tangan sendiri di washtafel. Setelah nyadar tangannya ga sampe ke puteran keran..... ) MOMIIIII.... SHAYA MAU CUCI TANGAAANNN!!!
Saya: Sebentar Deeeek.... Nanggung niii....

Hening sesaat

Kochi: PIPISH....!!!!
Saya: (langsung lempar segala barang, lari menuju dapur) Hayok hayok pipis buruannn!! (paling takut kalo Kochi ngompol, ribet ngepel2nya)
Kochi: (di depan kamar mandi dengan gaya kebelet pipis) tapi shebelom pipish, shaya mau cuci tangan dulu Momi..... (tau2 dia ngeloyor dengan santai ke arah washtafel, gaya kebeletnya ilang sama sekali...)

Alamaakk, akal2annya berhasil lagi bikin dia dapetin maunya. Mau gak mau ya saya cuci'in dulu lah tangannya, wong udah kadung nyampe di dapur.

Kochi tau persis cuma sepatah kata "pipis" yang bisa bikin saya gubrak-gabruk nyamperin dia dari urusan APAPUN. Ma syaa' Allaah, naaakk... semoga kepanjang-akalanmu ini kamu manfaatin untuk yang baik2 yaaa... :* 


foto Kochi yang berhasil menang juara 1 lomba foto di internet :P tengil yeee...



Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

2 komentar:

grin nait mengatakan...

hahaha.. khoci emg jeniusss, lanjutkan ya syg.. :D

sherlina halim mengatakan...

www.indobet77.com

Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

Promo Terbaru :
- Bonus  10% New Member Sportsbook
- Bonus 5% New Member Casino Online
- Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
- CASHBACK untuk Member
- BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : indobet77_sb2@yahoo.com
- EMAIL : indobet77@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7238
- WECHAT : indobet77
- SMS CENTER : +63 905 213 7238
- PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

Salam Admin ,
http://indobet77.com/

Posting Komentar