31 Agt 2010

Ketika sushi lebih enak dibanding somay



Malam ini, di ruangan kantor, setelah mencoba tidur dari jam 1 sampe jam 1/2 4, setelah ga berhasil2 ngorok karena terus-menerus mendapat serangan sporadis dari nyamuk2 gila (!!!) dari arah Barat, Utara, Timur, dan Selatan..... (ehm, mo pamer kalo akhirnya gue berhasil menghapalkan arah mata angin sesuai urutannya karena sering ketibanan bikin grafis Google Earth. Yes! Minimal ada' laaaah ... penambahan skill gue setelah kerja nyaris 7 taun di sini! o.O ),

27 Agt 2010

Weekend adalah

Weekend. Adalah waktu dimana bertebaran acara masak-memasak di TV. Dan Gembul suka itu.

Weekend. Juga adalah waktu dimana ADA satu-dua program tentang interior rumah di TV. Dan Gembil bisa membunuh demi nonton acara2 semacam itu.




Mbul merupakan sejenis spesis yang sangat mengagungkan rasa makanan. Sekadar enak, belum tentu mampu mendapatkan pujian dia. Pas-lah dia nikah sama gue............. yang gak bisa masak sama sekali ini -.-"

Makanan yang udah sebegitu endang soekamti-nya buat gue, yang gue makan sampe berdecap2, sambil berkali2 bersorak "Enak banget iniiii.... makanan surga iniiii...!!" sama Mbul pasti dikunyah secara hikmat, dilumat pelan2, terus dikasih komentar sebangsa..."Ini agak kurang asin....... dan rasa mericanya terlalu mencolok... mungkin kalo ditambahin buntut gurita dari pedalaman Afrika ini akan terasa lebih legit..." *gaya Bondan Winarno*

Heeee??? Dimana harga diriku sebagai perempuan kalo begini caranyaaaa???? T.T *berenti ngunyah dan memandang dengan hampa ke tangan yg belepotan makanan*

Malu2in. Udah ga bisa masak, cita rasanya kalah pula' dari kaum cowok.

19 Agt 2010

Kamu kira kamu hebat?



Hari ke-9 bulan puasa. Secara pribadi baru puasa hari kedua (karena saya penganut aliran 'Al-Datang Bulanul' ). Dan sampai detik ini belum satu kali pun sahur bareng suami *menyeka air mata*. 7 hari datang bulan, 2 hari puasa ini pas masuk malem, jadi  sahur di kafe kantor.

Hm, produktif sekali saya ya kalo pas masuk shift 3? Produktif nge-blog maksudnya *melirik pintu dengan cemas, amit-amiiit.... jangan sampe ada orang redaksi yang tau2 nongol minta grafis, hihihi*.

Habis sahur, liat ada update-an di blogroll. Bang Fito (ya! Alfito Deannova! News anchor dari tv sebelah tuuhh... ga mo sebut merk ah, apalagi merk saingan, hehe) menulis sekelumit tentang Kahlil Gibran. Dan saya meninggalkan sebuah reply yang sayangnya ga bisa saya copas secara persis di sini karena Bang Fito menggunakan tipe moderasi untuk komen2 di blognya.

Saya nggak ingin membahas Kahlil Gibran-nya. Sebentar, saya minum dulu, bentar lagi subuh...

Yak udah.

Pada dasarnya, saya sulit sekali merasa kagum (HANYA) pada sosok makhluk. Entah fisik, entah kecerdasan, entah bakat seninya, apapun itu.

18 Agt 2010

Hormat, grak!


Di status FBnya ini, Puri bilang kalo pas ultah RI ke 50 dia masih SD. Ya angpao! Puuurrr.... gue dah kelas 2 SMA tuh saat itu!! Myahahahah.... Bener2 gue ini memang awet muda ya, ck ck ck. Apa lo Tan ga usah ikut2 nyombongin saat itu lo masih berbentuk sp*rm* deh...! *nyumpel mulut Tanti pake kaos kaki*

Ya tapi emang bener juga sih. Bukannn! Bukan bener juga kalo gue ini udah bangkotan!! Maksud gue bener juga ya betapa ga terasanya, prasa'an baru taun kemaren gitu lho slogan2 "50 tahuuun Indonesiakuuuuu......!!".

Dan gue inget banget di kelas, temen gue si Ade sama Dedi maen sambit2an kapur. Dedi yang lempar kapur dari bangku belakang, Ade berdiri di depan kelas sambil nyanyi lagu slogan tadi a la seriosa sambil mulutnya dimangap2in, berusaha nangkep lemparan demi lemparan kapur Dedi pake congornya. Hihihi. Ya begitulah para pemuda Indonesia mengisi dirgahayu emas RI saat itu.

For you

Pernahkah kamu punya keinginan yang sangat sederhana? Sangat luar biasa sederhana, tapi sekaligus hasrat terbesar dalam hidup kamu? Pernah?

Dan karena kamu yakin itu hal yang begitu sederhana, begitu masuk akal, nampak begitu mungkin diraih, lalu kamu 'takabur'. Mungkin bukan sebuah kesombongan, tapi lebih ke bentuk 'mengulur2 waktu untuk meraihnya'. Tetap berusaha, tapi tidak sepenuh kemungkinan yang ada. Tetap berusaha, tapi tidak benar2 mencapai titik penghabisan di ujung sana.

Tidak memiliki keberanian untuk bertaruh? Atau justru karena mengira apa yang akan kamu tuju itu pasti akan kamu raih, entah kapan, entah bagaimana....?

Lupa bahwa waktu itu terbang. Dan membawa semua kita di dalamnya. Menuju sesuatu yang paling pasti... perubahan.

Termasuk titik tujuanmu itu.

Dan seketika semua yang semula terlihat begitu mudah, menjadi begitu mustahil. Dan keinginan yang tadinya sederhana itu, harus kamu belah menjadi lebih sederhana lagi, agar setidaknya masih menjanjikan sebuah kemungkinan.

Waktu terus berjalan, dan kamu pun terus membelah keinginan itu menjadi lebih-dan-lebih-dan-lebih sederhana lagi. Hingga tiba pada satu bentuk, dimana keinginan itu.... jika harus dibelah lagi, maka ia habis sudah. Menjadi tiada.

Dan saat ia sudah dalam bentuk yang tak berbentuk itu pun, ternyata ia masih tetap jadi hasrat terbesarmu, tidak pernah berubah sedikitpun
................................................................


Selamat malam. Semoga kamu membacanya. Dan...... ya, ini bukan tentang kamu, ini tentang saya.




.

12 Agt 2010

Ternyata gak semua orang ngerti ACTION FIGURE

Gue udah puas ngakak di jalan. So di sini gue gak bakal ngakak lagi, cuma mo cerita aja, semoga bisa diambil hikmahnya {yg jujur aja, kayanya ga' ada deh}. Hmmpphh..... sori sori, masih nyisa geli2 dikit nih di ulu hati gue... Tapi gue gak akan ketawa.

Sebelom gue cerita, say hi dulu dong sama abang gue 2 orang ini. Kemarenan lupa mulu buat diperkenalkan, padahal belinya cuma beda 2 hari sama gerombolan yg kemaren.


Orang yang jualnya bae' banget dah, untuk 2 figure sekeren ini gue cuma dikenain harga sebiji!! Sayang senjatanya kata yg jual itu udah pada ilang :(  Mestinya Hellboy megang pistol, Hawkman megang wajan... eh, palu godam deng ^^. Huhuh, padahal keren sekali kalo ada {udah dapet murah masih protesss...}

Heeeiiii......... back to topic!

9 Agt 2010

Si Gembul dan si Gembol

Permisi om om... tante tante...

Kaka numpang nyanyi yaaa !!


Begitulah suatu hari Kalum menyambar gitarnya setelah liat Temon nyanyi Camelia sambil maen gitar di tipi. "Ameiiiiyaaa..... !!" nyanyi dia. Gue cengar cengir. Tiba2 dia nengok ke gue "Momi! Panggiw Kaum dong!" 

He? Kok minta dipanggil? Oke deh.

4 Agt 2010

...

Tuhan.


Cara kerjaMu kadang begitu 'lucu'.

Bukan lucu dalam pengertian aku mampu menertawainya. Bukan. Melainkan begitu 'lucu' bagaimana Kau begitu berkuasa memberi tabir atas sesuatu yang sesungguhnya amatlah nyata, hingga tak sanggup indera kami menangkapnya, saat itu.


Dan saat takdirMu berlaku, lalu tersingkap tabir itu, dan aku terheran-heran bagaimana mungkin dulu kami terbutakan hanya oleh tabir setipis itu?

Jawabannya mudah. Hanya karena Kau lah Sang Maha Kehendak. Dan Kau berhak. Dan Kau lebih mengetahui yang terbaik.


Tahu apa aku, Tuhan? Aku tak akan menggugat :' )



1 Agt 2010

Growing older together...... romanticly


KD: Bisa dilihat kan, Raul dari cara menatapnya saja sudah penuh cinta. Begitu juga dengan gesture2nya... *KD dan Raul bertatapan mesra, sambil remes2an tangan :p*

Elsie (siapa dah tu namanya gue gak apal, manajernya KD kali): Oh bisa dibilang Raul dan Anang itu berbeda 180 derajat. Kalo sama Raul, KD merasa dipuja, dicintai...

Duh, mampus deh gue kalo dituntut gara2 kata2nya ga persis sama! Tapi ya kurang lebih gitu, maap kalo gak akurat.

X (temen kantor): Gue baru tau Des, kalo ternyata wanita itu butuh diperhatiin, butuh dielus2, butuh disayang2.


Gue: Lah iya dong, kok baru tau?

X: Iya, selama ini gue pikir istri gue udah ngertilah kalo gue sayang dia, cinta dia, dengan liat gue yang tiap hari pulang malem - pulang malem kaya' gini kerja di kantor. Buat siapa kalo bukan buat dia dan anak2?

Tapi ternyata itu belum cukup buat dia. Ternyata dia butuh rasa sayang yang ditunjukkan, secara fisik maupun kata2. Ternyata dia mengira gue udah ga sayang lagi.

Dan akhirnya itu lah yang menjadi alasan dia meminta cerai dari gue dulu........

........ gue diam. *ketiduran*