18 Agt 2010

Hormat, grak!


Di status FBnya ini, Puri bilang kalo pas ultah RI ke 50 dia masih SD. Ya angpao! Puuurrr.... gue dah kelas 2 SMA tuh saat itu!! Myahahahah.... Bener2 gue ini memang awet muda ya, ck ck ck. Apa lo Tan ga usah ikut2 nyombongin saat itu lo masih berbentuk sp*rm* deh...! *nyumpel mulut Tanti pake kaos kaki*

Ya tapi emang bener juga sih. Bukannn! Bukan bener juga kalo gue ini udah bangkotan!! Maksud gue bener juga ya betapa ga terasanya, prasa'an baru taun kemaren gitu lho slogan2 "50 tahuuun Indonesiakuuuuu......!!".

Dan gue inget banget di kelas, temen gue si Ade sama Dedi maen sambit2an kapur. Dedi yang lempar kapur dari bangku belakang, Ade berdiri di depan kelas sambil nyanyi lagu slogan tadi a la seriosa sambil mulutnya dimangap2in, berusaha nangkep lemparan demi lemparan kapur Dedi pake congornya. Hihihi. Ya begitulah para pemuda Indonesia mengisi dirgahayu emas RI saat itu.


Lepas dari SMA setaun kemudian, praktislah gue ga pernah upacara bendera lagi. Dan entah ya berapa taun dari terakhir kali gue nonton tv acara Pengibaran Sang Merah Putih di Istana Merdeka. Kaya'nya udah lama banget enggak. Hari ini..... Bener2 baru hari ini, eh kemaren ini, gue nonton lagi acara itu secara lengkap, dari awal sampe akhir!

Taun lalu Gembul nonton acara ini sendirian di kamar, gue pas lagi ngantor (nasib kerja di tv, tanggal merah bukanlah sebuah kabar menggembirakan). Pas gue pulang, Mbul cerita, kalo saat bagian pengibaran Sang Merah Putihnya, dia spontan ikut memberi hormat, dari awal bendera dikerek *yah jelek amat dikerek* sampe bendera tiba di puncak. Mbul bilang ada rasa haru dan hormat yang ga bisa dia tolak saat itu yang membuat dia ingin melakukannya (eh bener ga ya gitu alesan kamu waktu itu? ya lebay2 dikit gapapa ya, aku bagus2in deh kamu Mbul di sini biar pembaca kagum. Kita kibulin juga mereka gak tau...), meskipun dia cuma seorang diri di kamar, dan menyaksikan pengibaran itu hanya melalui sebuah kotak tv.

Nggak, gue gak merasa apa yang Mbul lakuin itu lucu atau konyol kok! Justru gue ngerasa apa yang udah dia lakuin itu tuh.... apa ya...? Ngegemesin banget gitu. *Gembiiiiil.... ngegemesin itu ga lebih berwibawa dibandingin lucu atau konyooolll..!!*  hehe, sori sori Mbul. Ya apa dong?

Intinya gue bisa ngerti kenapa Gembul lakuin itu.

Saat upacara bendera sudah menjadi kegiatan rutin tiap hari Senin seperti waktu kita sekolah dulu, jujur aja, gue (dan kebanyakan kita, mungkin) jadi kehilangan spirit dari upacara itu sendiri. Kita memberi hormat karena memang itu protokolernya. Kita menyanyikan lagu Indonesia Raya tanpa penghayatan, bahkan sebagian temen2 SMP gue dulu di ending lagu itu selalu dibikin jadi kaya' suara Axl Rose nyanyi, jadi begini "...hiduplah Indonesia Rayaaaaaaiiaaaiiyaaaaayyyyyy........!!!" Yang ga tau gimana nadanya bisa dipastikan bukan dari era 90an dan nggak GHAOL  sama Guns N Roses.

Semua semata2 seremonial. Nggak ada getaran apa2.

Itu mungkin bedanya dengan saat kita melihat pengibaran bendera hari ini. Kemarin, gue bisa melihat Merah Putih yang sama, tapi dalam makna yang berbeda. Selembar kain yang berkibar itu benar2 simbol dari perjuangan, pengorbanan, darah, airmata, harta, dan jiwa dari seluruh komponen bangsa kita berpuluh2 tahun yang lalu. ........ Yang hari ini sering kali kita khianati :'(

Maka kemarin, saat pemimpin upacara memerintahkan semua peserta upacara untuk hormat kepada sang Merah Putih, gue sontak berdiri dari tempat tidur dan memberikan penghormatan. Yang mana...... dua detik kemudian diikutin Kalum yang ikut2an repot turun dari tempat tidur dan ikut2an naro tangan kanannya di jidat! Yaaaahhh..... jadi buyar dah konsentrasi eike! "Gembuuuulll..... liat anak kamu niiih!!"

Mbul yang lagi ngerjain kerjaan kantor di ruang tamu masuk kamar, dan setelah kita cekikikan Mbul langsung sibuk rekam Kalum pake HPnya. Udah keren2 gitu ya tau2 kamera di tv berpindah tampilan dari orang2 pada hormat jadi ke marching band yang niup terompet, walhasil Kaka malah jadi naro dua tangannya di mulut ngikutin apa yg dia liat. Gue dan Mbul sibuk nyuruh Kaka balik ke posisi hormat, dan Kaka malah semakin terbungkuk2 badannya sambil acting tiup terompet. Prasa'an yang di tv aja niup terompetnya ga kaya' Kenny G gitu kok Ka, mereka duduk manis aja tuh.....

Yak, dan pengibaran bendera akhirnya berakhir, dengan hanya di 10 detik pertamanya saja gue memberi penghormatan. Selebihnya kita bertiga asik ribut sendiri.

Nnnggggg....... tapi saya tebus kok sodara2, pas bagian lagu "Syukur", gue meneteskan airmata sambil mandi'in Kalum. Yaaaah dua tetes mah ada lah.

Dan itu lagu ciptaannya SBY yang judulnya "Mentari Bersinar", yang dibawakan di acara upacara itu, asli yah bagus banget! Entah emang bagus, apa aransemennya yang keren....  ditambah paduan suaranya yg juga jempol banget. (Soalnya pas denger versi aslinya sih ga sebagus yg di upacara)

Denger versi yang kemaren itu yang kebayang di otak gue malah Kwai Cheng sama Oey Yong lagi lari kejar2an di bukit2, trus mereka jatuh guling2an, dan berakhir dengan tatap2an, lalu wajah mereka makin mendekat, makin mendekat, dan akhirnya kamera tilt up ke langit biru. Ngehehehee.... abis terdengar seperti theme song film kungfu sih (yang mana ini pujian lho Pak Beyeee....!! Yah Pak Beye jangan sensi gitu dong, jangan curhat di rapat2 negara ya soal pendapat saya ini!)

Baiklah, karena isi postingan ini makin melenceng dari tema dan tujuan utamanya, mari kita sudahi saja sampai di sini sebelom gue mulai ngebahas tentang sanggulnya Bu Ani Yudhoyono.

Merdeka! Unyil Kucing!


___________mendapatkan logo yg manis ini dari sinih
.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

3 komentar:

Tanti Kursyaf mengatakan...

nyaaah...itu kaos kaki yang lo pake nyumpel mulut gua aja lo minjem punya gue juga des, modal woi modal...hahhaha,
eh itu, mmhh.. anu...DUA TETES AIR MATA KATA LO? hadaaah... pelit!
:D

de asmara mengatakan...

yaaahh, baru aja gue kepikiran mo edit kata 'kaos kaki' itu dengan 'tobiko'... lo dah bales gini, dan gue menyimpulkan lo kayanya sukha dengan rasa kaos kaki. Jadi ya, sudahlah, selamat menikmati.

eh, 2 tetes itu aja gue dah malu sama gayung tau!! kaka aja pas liat aermata gue netes langsung ketakutan bilang "momi jangan marah... momi jangan marah yaaa..." lhooo kokk malah disangkain marah seeehhh???
.

didot mengatakan...

kalo inget upacara bendera emang paling diinget pas sma dulu deh,ada tragedi bendera jatuh karena tiang benderanya talinya udah di sabotase anak2 ,hehe. alhasil kepsek ngamuk dan kita malah dipulangin cepet,yaaa kita pada seneng semua malahan bukannya sedih hihihi...

bai de wei saya dulu ngefans juga lho ama axl rose,jadi ketauan kan angkatan berapanya :D

Posting Komentar