19 Jul 2016

Bolong berapa?

Meskipun sudah sangat telat, tapi gue..., saya... eh, enaknya apa ya, berobah2 muluk nih bocah! Hehe maap tergantung mood. Gue saya mau ngucapin met iedul fitri 1437 H ke elo kamu semua.

Gimana? Kalah berapa hari taun ini? Yang ciwi2 pasti paling engga seminggu lah ya bolongnya. Gak papa, jangan tertunduk malu begitu, dan jangan juga merasa kalah sama anak2 TK yang puasanya udah pada full sebulan.

Saya aja, yang bolong puasanya16 hari, sama sekali gak ngerasa malu tuh! Paling cuma ngerasa bingung, INI GHIMANA BHAYAR UTANGNYAAAA....??  TT o TT Buhuuu, banyak amatt. Sama... yaahhh.... ngerasa nyeri2 linu dikit lah di bagian perut bawah.

Jadi ya ceritanya saya bisa bolong segitu banyak, karena saya kudu operasi pas bulan puasa kemarin. Makanya masih menyisakan rasa2 ajaib, yang 10x lipat lebih cihuy dibanding pas abis operasi minor awal 2015 lalu. Operasi itu perih, jenderal.... *scoring lagu "Genjer Genjer" *

Jujur aja gak pernah nyangka harus ngelakuin operasi besar di usia semuda ini. (Tolong jangan mengalihkan isu ke perdebatan saya muda atau tua ya, FOCUS PLEASE!!) Mengingat saya dulu kekeuh banget kudu lahiran normal pas 2x punya anak saking takutnya sama yang namanya operasi, eladalahhh... ujung2nya kok tetep ngerasain juga.


Dulu aja pas 2015 bekas sayatan cuma 5 centi saya baru berani liat langsung setelah berbulan2. Lah ini apa kabar yang 15 centi? Sampe detik ini masih belum berani intip. Udah pasrah pun sama wujudnya nanti, yang diutamain sehatnya dulu lah. Tapi awas aja ya Dok kalo hasil jaitannya nanti acakadut! Udah wanti2 berapa kali loh saya pas sebelum dibius minta disuntikin obat anti keloid ngingetin ke suster2 n dokter2 n coas2nya, gitu juga pas operasi udah selesai saya ngingetin berkali2 lagi sambil setengah teler karena efek bius. Takut banget kalian kelupa'an soalnya. Make sure dulu jaitan aman, pingsan kemudian.

"Iya bu, iyyaaa.. sudah kok..." jawab susternya berkali2 juga dengan eneg, mungkin sambil cairan anti keloidnya diganti pake sianida dioplos sama baygon, seraya membatin "Belon sepernah-pernahnya dapet pasien bawel amat ngingetin suntik anti keloid kayak gini. Macam yg sebelom operasi perutnya mulus ajah!"

Yang jelas, pengalaman kali ini menghadirkan beberapa "Oohh" dalam benak saya.

Oohh, begini rasanya orang cesar. Ini memang bukan cesar sih, tapi prosedurnya bisa dibilang sama.

Oohh, ternyata perut itu salah satu posisi sentral di tubuh yang bikin kita banyak gak berdayanya begitu dia kenapa2. Mau jalan susah, mau bangun dari tidur or duduk aja setengah mati, mau bicara pun ngos2an, boro2 teriak, karena ternyata semua aktifitas itu butuh penekanan di perut; baik berjalan, bangkit, bicara, ketawa, batuk, bersin, juga mengangkat sesuatu.

Oohh, baru tau gimana yang namanya bius spinal, disuntikin di bagian tulang punggung bawah, trus perlahan2 pinggang ke bawah mati rasa pelan2, ga bisa digerakin n dirasain sama sekali.

Jujur aja, rasa cemas yang berusaha saya redam mati2an saat menunggu hari2 menuju hari-H tindakan, adalah bahwa operasi yang akan saya jalanin nanti pake bius lokal. Syereeemm...!! Operasi 2015 pake bius total, jadi sadar2 operasi udah kelar. Kalo ini? Takutnya semua percakapan horor para dokter+suster+coas yang rubungin saya bakal kedengeran kan.

"Suster tolong ambilin gunting"
"Suster, itu darah nya ngocor, ember mana ember?"
"Dok, apa perlu saya ambilin linggis? Atau sekalian gergaji aja?"
"Adek2 coas, perhatikan baik2 ya, ini contoh organ tubuh orang yang hidupnya kebanyakan minum kopi goodday. Jangan ditiru ya!"


Sempet minta ijin sama susternya buat dipasangin earphone buat dengerin lagu sepanjang prosedur, tapi ga diijinin, ga tau kenapa. Dan sempet belagak gila minta ijinnya ganti mo bawa Al-Qur'an kecil aja buat dibaca2 biar ga fokus sama percakapan para dokter, ehh diketawain sama susternya. "Mo taro dimana, Bu? Nanti tangan ibu gak bakal bisa pegang apa2 kok." kata si suster.

Oohh lagi, ternyata operasi kali ini beda sama operasi sebelumnya. Waktu itu posisi tidur biasa. Kali ini tangan dibentangin kaya' lagi disalib, karena meja operasi nya ramping banget cuma nyukup buat badan kita aja. Mungkin karena ini operasi besar n serius, dimana dibutuhkan posisi para dokter sangat dekat dengan tubuh pasien, bukan pake ukuran tempat tidur biasa.


Tapi ternyata, ketakutan saya gak terlalu terwujud. Obrolan mereka ga gitu jelas kedengeran. Yang ada saya berusaha keras melawan kantuk, entah apa ada sedikit efek obat biusnya yang naik ke bagian atas, atau karena yang namanya AC di ruang operasi itu pasti selalu disetel dengan suhu kutub, atau karena emang sayanya kebluk aja.

Berkali2 saya seperti udah nyaris kebawa ke alam bawah sadar, sambil terlintas juga apakah saya bakal survive atau..... piiiippp  /\/\/\/`--------------------

Alhamdulillaah akhirnya semua prosedur kelar dengan lancar. Sepanjang itu yang saya rasain cuma badan kaya didorong2 aja dikit ke kanan n ke kiri. Padahal, pas liat video nya dooooongg..... hiiihhhh, kalah Conjuring!! Iya itu Dokter Obgyn dan para coas dengan riang gembira pamerin beberapa foto n video yang mereka ambil saat mereka berhasil ambil kista saya! Eh, belom bilang ya dari tadi kalo ini operasi angkat kista?

Tapi mereka ngelakuin itu emang perlu sih, karena saya sebagai pasien berhak tau kaya apa wujud penyakitnya. Dan memang semua prosedur yang difoto atau direkam itu untuk bahan pembelajaran mereka para coas ke depannya.

Syukur lah semuanya udah kelar, meski pendarahannya masih sampe sekarang, diitung2 udah lebih dari 1/2 bulan ga kering2. Kata dokter kemarin pas kontrol pertama sih, itu faktor hormon, udah dikasih obat semoga bisa berhenti secepatnya. 

Yah gitu lah hikayatnya bulan puasa saya tahun ini. Sejak awal Romadhon aja saya dan Gembul hampir tiap hari dari abis sahur udah harus ngebut membelah udara subuh menuju RS buat daftar sepagi mungkin, karena sebelum nentuin tanggal, ada banyak hal yang harus diperiksa; rekam jantung, rontgen, cek darah, tes CA125, dll. Gembul jadi kudu banyak ijin dari kantornya, n Mami juga jadi kudu stay rada lama di rumah buat nemenin anak2 yang ditinggal2 mulu. Dan masuk sekolah tahun ajaran baru ini, selain planning liburan yang udah jadi ritual keluarga Asmara tiap abis libur panjang bagi rapot harus ditunda dulu (kami memang selalu ngakalin jalan2 keluar kota justru pas hari liburnya udah selesai, demi menghindari peak season), untuk sementara saya juga belum bisa antar jemput Kalum dan Kochi sekolah dulu, terpaksa minta tolong keluarga Mbul bergantian.

Anyways, makasih ya semua  \(^o^)/ Dan semoga kista kemarin terangkat beserta seluruh dosa saya, amin? Aamiiinnnn.....!!!


Teman setia Senin kemarin yang bikin nomer antrian 80 jadi gak terasa lama




Good health is....... priceless

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

0 komentar:

Posting Komentar