14 Nov 2010

Singkirkan kepala itu dari piringku!

what were they thinking served the meal in such way?!!

Tolong.... tolong.... saya mohon......

Kalo menyajikan makanan ke saya yg mengandung daging hewan, sajikanlah tanpa kepala, tangan, kaki, ceker, atau buntutnyaaa..... Jangan bikin saya pingsaaann!!

Saya sih bukan vegetarian. Buat saya, hewan apa pun yang diijinkan untuk dimakan dalam agama saya, dan saya suka, ya saya hajar. Tapi nggak berarti saya mau diingatkan terus bahwa yang saya makan itu sebenernya makhluk (yang tadinya) idup!

Bayangin... mata itu tadinya lirik kanan kiri, mulut itu tadinya ngunyah2 dan ngoceh2, idung itu tadinya ngendus2 dan berlendir (hoek! nulisnya aja gue dah nahan muntah), belom lagi tangan, kaki, buntut... dan yang lebih aneh2 lagi yang orang doyan makan sebangsa lidah, otak, bola mata.... *pingsan bolak-balik*


Ini kombinasi antara rasa ga tega dan jijik.

Saat bahas rasa gak tega, mungkin terkesan ada standar ganda. Kalo gak tega kenapa masih dimakan?! Maka saya ingin mengutip penggalan kalimat dari sebuah film...

"Bahwa jika seseorang ingin makan burger, bukan berarti
dia mau melihat proses sapinya dibunuh & dipotong."
  

Bukan begitu bukan?

Nah, sayangnya saya ini berada pada posisi gak-mo-liat-proses itu tadi pada radius terdekat, yakni bahkan melihat wujudnya yang masih berbentuk makhluk idup aja di piring saya, bisa bikin saya kejang2!

 liat neh wujud LIDAHnya sebelom lo makan...!


hiiiiyy!!



Ya yang bener aja dooooonggg......!! Masa' iya sih di sebelah nasi tumpeng lo taro itu ayam  yang bentuknya masih utuh??! Ngedeprok aja gitu senderan ama tumpeng dengan matanya yang merem dan badan yang udah botak.... Emangnya saya Obelix yang bisa makan celeng panggang bulet2 dengan wujud babi yang lagi bobo'??!

Atau ikan dengan kepala dan tentunya matanya yang kering coklat itu melototin saya....

Atau lidah sapi utuh (wah ini sih yang biar kata udah dipotong2 sekecil semut rang-rang juga gue ogah nyentuh!) yang disajikan begitu aja seolah dia lagi ngelewe'in saya tanpa mulut....

Atau ceker ayam yang kumplit dengan jari2 dan kukunya itu yang tadinya dia pake buat ngais2 sampah atau mondar-mandir...

Atau ekor yang tadinya ngibas2 nepuk laler itu....

Ini bukan soal enak-ga enak. Saya yakinlah pasti enak, buktinya banyak yang demen. Ini soal makanan yang masih berbentuk mahluk idup, lengkap dengan imajinasi saya tentang bagaimana kegiatan dia semasa idupnya!

Yang terparah, tentu aja mereka yang tega makan temennya sendiri!

Oke, mungkin mereka memang 'cuma' hewan, tapi kalo pernah kamu piara, pernah mengisi hari2 kamu sekian lama, masa iya pas mati kamu tega nelennya?! Ini terjadi dengan beberapa almarhum ikan arwana saya yang setelah matinya, keluarga saya bikin pesta makan2 bersama dengan lauk utama si arwana itu tadi. Oh how could you??

Dan saya pernah dijebak beberapa kali dengan kasus ini. Yang paling gak mungkin saya lupa, adalah pas saya maen2 ke Pulau Karimun Jawa sama Ocha, Upil, dan Dirman di akhir taun 2005 lalu.

Berhubung selama seminggu kita nginep di sana makan seafood melulu (ya, dan di sinilah saya pertama kali berani nyoba makan cumi2, ternyata enak ya, rasanya semi2 sendal jepit), di malam terakhir kami dijamu oleh keluarganya Dirman dengan makan ayam. Kangen juga sama makanan selaen seafood.  

Si Upil cengar-cengiiiirrr...... aja dengan katroknya sepanjang kita makan2. Berkali2 dia bilang "Des.... eh ntar aja deh, hihihi."

"Apa'an sih Nyong? Dari tadi das-des das-des mulu!"

"Enggak, ayamnya enak ya?"

"Enak."

"Lo gak geli?"

"Enggak. Ini gak berbentuk kok. Eh lo tau sesuatu ya? Apa'an sih?" saya menatap curiga ke ayam di piring saya.

"Enggaaaaakkk.... enggaaaakkk...... makan aja ampe abis. Gak jijik kaaannn??"

Selesai makan...

"Udah abis? Mo gue kasih tau sesuatu gak? Lo masih inget ayam2 di belakang rumah Dirman ga? Yang  lo sama Ocha suka ajak maen tiap sore2?"

Saya nyekek leher sambil melotot kaget....

"Hahahhaaaa......!! Lo baru aja memakan teman lo sendiriii..... BAHAHAHAHHAAAA..!!!!" 

...dan muntah2 di tempat!

Hiiii...... saya telah menjadi kanibal....>o< Langsung terbayang adegan slow motion kami berkejar2an dengan ayam2 itu dengan riang tiap matahari terbenam. Oke, lebih tepatnya saya sama Ocha ngejar2 mereka sampe mereka lari berhamburan gak karu-karuan karena ketakutan. Mungkin mereka mengira bakal ditangkap lalu dimasak? Oh...oh... ketakutan mereka akhirnya menjadi kenyataan, dan sekarang mayat mereka tercerai-berai berada di perut kami.... Huaaaa!! Ini sih bukan gak tega, asli gue geliiiii bayanginnyaaaa......!!

Nah, kalo yang terakhir ini, total karena ga tega, bukan ada unsur2 geli atau jijay. Yaini daging kelinci dan daging bebek.

Saya gak pernah bisa bayangin mulut ini mangap buat makan mereka. Bahkan meskipun bentuknya udah gak berbentuk sama sekali. Karena mereka terlalu lucu untuk jadi makanan. Kelinci, yang melompat2 dengan bulu putih saljunya, sedangkan bebek.... saya selalu kebayang Donald Duck. Mana mungkin sanggup makan keluarganya  tokoh komik favorit saya ini?

Lebih repot lagi pas hamil dulu. Tiap makan di kafe kantor kalo pas lauknya ikan yang ada palanya, saya pasti minta tolong staf Indocater buat nyopotin dulu itu pala, dan sama mereka saya disuruh ngejauh dulu minimal 2 meter, gak boleh liat, dan mereka baca doa2 sepanjang motek itu kepala! Hahahaha.... bae' banget yak pada-pada! Mereka takut bayi saya kenapa2 kali...

Dan Gembul, berhentilah memaksa aku untuk ngadonin belut buat lauknya Kalum! Iya aku tau itu bergizi banget, tapi khusus buat belut, meskipun palanya udah dicopot, badannya itu looohh masih berbentuk uler!! Hiyaaaaa.....!!! 

Kecuali belut yang ngumpet di dalam sushi yah. Saya bisa keluarin jurus denial begini... Mana? Mana belutnya? Ga liat ada belut tuh. Aaah ga ada kaliiii....  Nyaeeem....


Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

13 komentar:

Dee mengatakan...

hahahahhaaa... kebalik banget lo dgn gw des..

gw mah, apapun itu, mo ikan kek, ayam kek, bebek kek, gw santap abis ampe tulang en kepalanya tinggal serpihan2 kecil yg gw ancurin demi mendapatkan daging seumprit..

gw malah geli ngebaca ini.. dodol ah.. hahahhahaaa... ga bisa berenti neh ketawanya..

Dewi mengatakan...

Des....*sambil clingak-clinguk takut keduluan ama Dee diatas*

itu ceker ama pala ayamnya buat aku ya....dijamin abis itu ga berbentuk lagi...

keke mengatakan...

gw juga bingung liat temen sebangu SMP gw yg sering bersorak sorai bergembira saat : motek kepala ayam semangat 45.. nyeruput otaknya srlluuupp,trs ngemilin 2 mata ayam yg katanya gurih (anjrooot!!)....

de asmara mengatakan...

.
@Dee
gatau gue gampang banget geli sama makanan yg masih berbentuk makhluk idup gitu Di... tapi bersyukurnya gue jadi kejaga dari makanan yg kolesterolnya tinggi, secara sama jeroan juga gue anti banget ^^

@Dewi
kok bisa siiihhhh????

@keke
hiii... eh tapi lo juga kan doyan ceker, wik :P
.

Pemuda Sederhana mengatakan...

lebay deh

de asmara mengatakan...

@Pemuda Sederhana
lebay ya? Agak2 memang... ^^
maaf kalo kmrn salah sangka. Bukan soal isi komennya, tapi saya mengira anda 'orang lain' yg memang suka komen dg link2 yg ga jelas & gonta-ganti ID. thx :)

bingkie mengatakan...

asiiiik ada temennya....
dari dulu saya nggak bisa makan belut, ceker ayam (walo temen2 saya pada demen banged kalo pesen dimsum).
sukur deh, brarti saya nggak aneh, kan ada temennya, hehehehe :)

martha puri mengatakan...

hahahahaaa..gw ngebayangin percakapan lo sm mas upil di karimun jawa... hahaha... ketawa geli bgt gw nih.. lo kanibal des! makan temen sendiri...hihihihi...

btw lo akan jd org paling nyesel sedunia, lo harus nyobain daging bebek! apalagi daging bebeknya duck king! haruuussss coba... hihihi.. laen kali, lo yg gw tipu aahhhh... gw bilang daging ayam, eh ga taunya daging bebek/kelinci (kan gw tau, lo ga bakal bs bedain daging2an hihihi)

Gilang Wicaksono mengatakan...

makanan yang masih bentuk hewan itu seksi loh, jadi bikin tambah nafsu makan, beneran! mungkin gara2 ngebayangin obelix makan yah, kaya'nya enak bener^^

pernah ke karimunjawa? mampir jepara dulu dong

de asmara mengatakan...

.
@bingkie
kita aneh apa enggak ya mbak? kalo menurut orang yg doyan makan gituan, kita ini aneh, dikasih enak malah mikir yg enggak2. Smntra buat yg gelian kaya' ktia, justru mereka yg aneh, makan kok yg ajaib2...

@Puri
jangan dong Puuurr, masa lo tega jebak gue? kalo mo jebak pake sushi aja Pur, gue langsung terperangkap deehh, janjiii!

@Giru
nah yg psycho kaya'2 lo gini nih Ru yg cocok begaul sama Obelix, hihihi. Iyalah mampir jepara dulu pastinya, kan nyebrang ke Karimun Jawa emang lewat Jepara. Emang kamu tinggal di situ? Bukan kan? Lupa gue ;P
.

hadidot mengatakan...

ada kesamaan nih kita des, aku gak suka juga ceker,lidah,dan segala macam makanan yg bisa mengingatkan kepada hewannya saat masih hidup.

emang sih belut itu enak,tapi agak susah juga nelennya tuh des,meskipun itu sushi tei sekalipun :D

Tanti Kursyaf mengatakan...

Des! Lo maen di opera van java gih..gantiin nunung oke juga nih lo...hahahahahah...asli yah, lawak bgt nih postingan! Dan itu cerita arwana yg dijadiin lauk..ohemjiiii...gue ngerti bgt perasaan lo. Arwana kan maemnya jorok des, cicek aja dia makan! Lo ga tau kaaan?hiiiiiiy....desi ih...makan cicek! *muntah dong muntaaaah!* :p

ahmedfikreatif mengatakan...

pasti bukan org Jawa ya..
klo org jawa, dr mulai kepala sampai kaki, (maaf) bokong, lidah, jeroan, smpai ke torpedo semua ga ada yg sisa sama sekali untuk dikonsumsi...
:D

cuman, meski sy jawa, g bs klo suruh makan kepala.
:D

Posting Komentar