25 Sep 2012

Emak

My mom, she's 60 years by now, but to me, she's somehow stil the cutest girl ever!

Saya dan Gembul tuh sama2 tipikal "Anak Mami". Bukan dalam artian anak manja, tapi anak yang hubungannya tuh luar biasa dekat n spesial sama ibu masing2.

Dan udah pernah saya sebut juga kalau mami saya dan mamahnya Gembul tuh tanggal ultahnya cuma beda sehari.

Terserah mau percaya astrologi apa enggak, yang jelas mereka berdua itu sifat, sikap, n karakternya fotokopi abis! Lucu, polos, periang, nggemesin, dan sering bikin saya n Gembul ngakak2 berdua kalo kita lagi tuker cerita tentang emak masing2.

Keseharian yang lucu2 dari mereka berdua tuh sebenernya banyaaaak banget, tapi ya pasti bingung lahhh saya ceritanya kalo ditodong gini!! *yang mo nulis blog dengan tema ini siapeeh?*

Tapi daripada ngupil, baiklah saya coba ceritain kejadian yang masih fresh di ingatan saya aja.



Mami -hanya Tuhan yang tau penyebabnya- selalu tertukar kalo nyebut huruf V versus P, dan E versus I.

Misalnya, kalo ada nama orang Vivi, Mami pasti nyebutnya Pipi. Giliran yang namanya Poltak, dia sebut Voltak. VIP (baca: Vi Ay Pi) akan Mami sebut sebagai PIV (Pi Ay Vi). Fotokopi? Potokofi. Feeling? Piling. Giliran Peeling (treat di salon), jadi Filing.

DVD (Di Vi Di) meski berjuta2 kali udah saya koreksi, Mami tetap menyebutnya dengan De Ve Deee...!! Sambil di ujungnya dia terkekeh2 sendiri karena Mami sadar pasti baru salah sebut lagi setelah liat respon saya yang menatapnya il-feel. CD (Si Di) pun selalu jadi Se Dhee.. hhrrr, bikin emosi gak sih? MC (eM Si) dengan Pe-Denya jadi eM Ce. Iyah pake C! Saran aja nih Mi, tambah huruf K deh biar afdhol...

Suatu hari Mami nanya "Gimana? ASE Eci masih lancar?" Yang saya jawab "Kudu diservis sih Mi, terakhir panggil teknisi 6 bulan lalu." BAHAHAHAHAAA....!! Saya juga sempet bingung, kok peduli banget Mami sama AC di kamar saya? Mami juga bengong dengar jawaban saya. Lah ya mana saya ngeh yang ditanyain tuh ASI?!

Seakan2 ada tingkatan dalam ngaco2an, setelah selama ini saya pikir ini udah Advance, ternyata Mami masih terus meningkatkan skill ngaconya ke tingkat Excellent.

Baru2 ini beliau menyebut Episod dengan apa, sodara2? IPESOD!! Excellent! Anda lulus!

Apakah Mami puas? Belom.

Ngeliat sebuah film kartun di TV, Mami tiba2 teriak girang "Eeehh itu film kesukaannya Almer ituu!!" Almer adalah ponakan saya. "Ooohh.... iyaa...!! Judulnya PUUUU!!!"

Saya bengong. Apa sih film yang judulnya "Pu"? Pas saya melongok ke TV, ada adegan rumah yang terbang diangkat pake balon2 banyak......... hadeeehhh......  yak, kamsud Mima halada milp "UP"! UUUUPP!! Bacanya juga "Ap" kali Miiihh.... Udah hurufnya dibalik, bacanya salah lagih! *tepok nyamuk*

Dan baru kemarin aja nih, saat liat ada acara yang lagi bahas Romeo & Juliet, Mami teriak lagi. "Ci.... Ci... liat Ci, itu tempat aslinya Romeo Juliet, itu, apa tuh, tempat Juliet berdiri, ................ BLANGKONnya! Liat! Itu BLANGKON aslinya!!"

*tepok jidatnya Fauzi Bowo*

"Blangkon apa sih Miii..." bertanya pelan. Mencoba sabar.

"Ya blangkonnya Juliet." nunjuk TV.

"Mami coba liat baik2. Itu apa Miii...." nada semakin lembut. Tapi mata dijulingin.

"Blangkon. Bener kan? Blangk.... kenapa sih? Bener kan blangkon? Teras yang di atas rumah itu lhoo!"

Tarik napas panjang. Tersenyum bijak. Posisi kayang. "Maksud Mami....... balkon?"

"Iya. Balkon. Emang tadi Mami bilang apa? Balkon kan?"

f(-______________-    !!)


Kemarenan ini kita main ke rumah adiknya Mami, alias tante saya, di Karawaci, Tangerang, buat halal-bihalal keluarga besar. Gembul sih udah pernah diajak sekali kesana, tapi duluuuu banget, jaman masih pacaran, sekitar taun 2006. 6 tahun udah berlalu, nggak malu dong Mbul kalo ngaku2 lupa?

Si Mami dengan gayanya yang sungguh meyakinkan bersabda, "Tenang, tenang, Mami apal banget jalan kesana. Yang penting kalo udah keluar tol, nanti Mami tunjukin. Memang agak mbingungin jalan masuk ke rumah Bu En tuh (fyi, "Bu En" adalah panggilan sayang para ponakan untuk tante saya yag satu ini), dan Mami ini orangnya pikunan, tapi nggak tau kenapa kalo jalan ke rumah Bu En ini Mami kok bisa apal banget ya?"

Gimana ngga mo percaya coba?

Apalagi dalam setaun Mami bisa berbelas2 kali main kesana. Sendiri loh! Huiiihh.....

"Patokan2nya tuh, nanti abis dari kiri belok ke kanan, dari depan mundur ke belakang, abis dari sana melangkah 3 tapak ke samping *poco2 dong*, ada gunung kita daki, ada lautan kita sebrangi, nyilem ke dasar laut cari tanda X, set set set, sat sit sut..... nah sampe deh."

*lupa isi penjelasannya Mami waktu itu, dimodif dikit ngga papa ya*

Makin tenanglah kita jalan besokannya ke Karawaci. Dari tol lancar. Keluar tol....

"Oke, dari sini yaaaa....... " Mami ambil ancang2. Matanya jelalatan liat keluar jendela.

"Aduuuhh...... dari sini kemana yaaa?"

Ealaaahhh....!! Baru di awal aja udah bingung.

"Nggak, kalo udah masuk jembatan, itu Mami apal luar kepala!"

Tadi katanya kalo udah keluar tooollll.......??!!

Sebagai mantan anggota Pramuka jaman kelas 2 SD dulu yang pernah mengenyam pendidikan navigasi, sudah barang tentu saya ambil tindakan dengan tangkas!
"Okeh berhenti Mbul, tanya orang aja!" Gembul turun nanya2. Dan adegan nanya2 ini berulang sampe sekitar 3x hingga kita akhirnya sampe di depan jembatan yang Mami maksud.

"Naaa!! Ini dia jembatannya!!" teriaknya lega. "Kalo dari sini apal bener Mami! Tukang taxi aja Mami yang pandu." aiiii sedapp, kalah supir Taxi!

Dan alhamdulillah, mulai dari jembatan itu.................. kita nanya2 dan muter balik belasan kali o_O
Bener2 ada di luar kepala itu hapalannya.

"Lagian ini kenapa sih pada dibangun2 gini? Kemaren kan bangunan2 ini nggak ada. Jadi bingung kan Mami! Trus mana lagi ojek2 yang biasanya mangkal? Jadi kehilangan patokan2 yang biasanya deh......"

Lllaaaahh, malah nyalahin orang yang pada bangun rumah..... >.< Trus para tukang ojek itu mestinya jangan ambil penumpang ya, Mi, nongkrong aja terus 24 jam 365 hari di situ, jaga2 kali Mami dateng biar gak keilangan mereka buat patokan.

Pas udah deket lagi mo nyampe (setelah berjam2 muter2 cari alamat), Mami ngewanti2 dengan setengah ngancem seperempat menghiba "Nanti jangan pake bilang2 nyasar ya. Apalagi cerita tadi nanya2 sama orang. Awas ya, jangan pada bilang ya.... Malu nanti kita."

Iiihh, KITAAAA???

Sampe rumah Bu En, Kalum turun dari mobil sambil teriak girang ke orang2 yang udah rame kumpul "Alhamdulillaaahhh akhignya sampeee!! Mbah Eeeeennn, kita tadi nyasag lo, ampe mutew2, nanya2 ke owang2, Mbaynya siiihhh lupaaaa...!!"

Mbahahahahahaaa....!!!  Bukan kita lhooo yang bilang Miiii.... :DD

Tampang Mami seperti biasa langsung senyum2 tersipu2, nggemesiiinn banget. Even when you're annoying you're cute, Mom :*



Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

4 komentar:

Juminten mengatakan...

Mwahahaha... Kocak banget. XD
Kalo soal salah sebut/spelling, mamaku jg kurang lebih sama loh mbak.
Padahal udah berkali-kali jg dibenerin dan dikasih tau sama anak-anaknya. ;P

sugeng big mengatakan...

Mba gmn kabarnya? Saya jarang jalan jalan sekarang. Kadang kadang kangen juga jalan jalan ke blog temen2. Skrg sdh pindah tugas di klaten 30 km dari rumah di jogja.
Saya dulu sempet kecewa knp blog ini ditutup eee ternyata sekarang sdh aktif lagi. Soalnya bisa mengurangi ketegangan. Tks

sugeng big mengatakan...

Kesabaran menghadapi orang tua kita memang diperlukan karena sesungguhnya itu belum seberapa dibanding kesabaran orang tua kita menghadapi kita misalnya pas kita di kandungan, pas kita sakit, pas kita mau sekolah, pas mau bayar sekolah pas kita mau ujian, pas kita mau kuliah dll, pas kita minta nikah pokoknya banyak deh ( sekarang kan saya juga bisa merasakan jadi orang tua he he he)

de asmara mengatakan...

@Juminten:
kayanya ini 'penyakit' semua orangtua ya? apa kalo kita jadi orang yang udah tua ntar bakal ngaco2 gini jg pas ngucapin istilah2 di jaman anak2 kita 20 taun nanti?

@Big Sugeng:
Mas Sugeeeng...!!! apa kabaaarr?? Iya euy aku juga kangeeennn sama semua temen2 blogger, tapi apa daya jarang smpt blogwalking kaya' dulu (nulis aja susah, boro2 BW). Kalopun sempet ya cuma bisa maraton baca tanpa keburu waktu ninggalin komen :'(

oh udah pindah tugas toh mas? Sukses terus yaaa... di dunia perpajakan b(^^)d

Posting Komentar