8 Okt 2015

Kami memang bukan orang kaya, tapi hobi kami mahal



.

*Pronouncing "mahal" nya a la Nurbuat Srimulat pas bilang mahal soal harga narkoba kasusnya Tessy ya. "maHHHHaLL!!" tasydid 3 biji di hurup H dan lidah rada melintir di hurup L*


Somse? Lho itu bukan quote gue loohh, itu memang motto para kolektor action figures. Dan yang namanya mahal-murah itu relatif, tergantung siapa orangnya. Yakali seuz, kalo kaya beneran mah koleksinya mobil sport kayak Roro Fitri.


Terlepas sombong atau bukan, motto di atas lebih cenderung fakta sih. Contohnya aja gue, kaya dari mana?? Makan sushi cuma 7x seminggu, nge-mall cuma 2 kali sehari, apanya yang patut dibanggakan? 

Nah, keadaan para kolektor yang 11-12 sama gue bisa dibilang jamak. Keseharian bersahaja, bahkan cenderung butut, tapi koleksinya jut-jut. (juta'an harganya maksudnyah, biar ber-rima gitu kalimatnya...) Untuk yang namanya fashion sebangsa baju, sepatu, make-up, perawatan diri, sumpah gue dengan mudahnya mampu skip...skip...skip. Tergiur sesaat ketika liat, tapi mematikan hasrat belanja yang berbau kecewek-cewekan buat gue sama sekali bukan perkara sulit.

Apalagi kalo utk baju, sepatu, atau outfit lainnya, bisa dibilang udah kenyang-nyaris-muntah belanja gituan dulu semasa lajang sampe sebelum lahiran anak pertama. Untuk make-up dan perawatan diri, emang ga pernah hobi. Dalam sehari gue mau mandi aja keluarga udah sujud syukur.

Kalopun temen2 sesama cewek ngompor2in, dengan alasan udah mulai kisut udah waktunya, atau untuk menyenangkan suami, kadang goyah sebentar. Trus ngadu ke suami, "hey suami, kamu mau disenangkan tidak pandangannya dengan melihatku yang kencang-mulus-singsyet? Ongkosin dongs." lalu saat dana digelontorkan oleh suami, ya ujung2nya selalu aja akhirnya dialokasikan ke... kalo gak action figure, ya koleksi buku jadul, kalo gak ya koleksi pernak-pernik rumah.

Suami marah? ih, awas kalo berani... eh nganu, maksudnya nggak tuh, gak marah. Doi malah orang pertama yang selalu melarang gue untuk menghentikan hobi ngoleksi figur. Mangstab ya dia? What makes me happy, makes me look pretty, I guess. Hahahaha.... jadi yah anggap aja sama lah itu untuk biaya perawatan diri.

Jauuhh...sebelum koleksi action figure ini jadi sebuah komunitas raksasa, sebelum action figure ini begitu ngampar banget lapaknya betebaran dimana2 (baik di dunia maya maupun nyata), gue sudah berjuang mengumpulkan mereka dengan susah payah. Tepatnya sejak pasca-remaja kali ya. Semenjak gue mulai "kehilangan" mereka.

Kehilangan. Ya, karena dulu "bertemu" saban sore sejak masih SD. Tiap pulang sekolah, udah pasti itu jadwal gue bermain liar bebas merdeka di luar rumah sama teman2. Persis seperti anak2 di serial Bolang. Panas2an, keringetan, lari2an, panjat2an, bermain permainan rakyat, ga ada capeknya, ga ada puasnya ngitemin badan. 

Dan...teng, begitu sekitar jam 1/2 5 atau jam 5 tiba, semua kerumunan anak bubar dengan komando "KURA-KURA NINJAAAA...!!!" atau "CENTURIOOOONSSS!!" atau apa lah itu teriakannya, tergantung film kartun apa yang diputar TVRI sore itu.

Ya, nggak pas banget jam segitu, biasanya beberapa menit sebelum, karena kita kan kudu mandi sore dulu. Kadang sambil cibang-cibung di kamar mandi, gue masih bisa mendengar di luar sana masih ada teman2 yang lari tunggang langgang buru2 pulang sambil neriakin judul kartun sore itu. Ah, senja di 80-an.

Rindu banget....

Karena rindu itu lah, maka gue menghadirkan kembali sosok2 mereka dalam wujud action figure. Meski dapetinnya ngga mudah. Meski harganya ngga murah.


Koleksi gue pun sekarang semakin nggak banyak. Loh kepriben??  Hehe, iya. Makin dikerucutkan ke figur2 80s-90s aja. Di luar itu udah gue jual2in lagi. Karena kalo nggak dispesialisasikan, koleksi tuh racun banget. Ngga ada batasan.

Sekian belas tahun berlalu, masih belum lengkap2 juga. Memang sempat cuti lamaaaa.... sekali, semenjak gue resign kerja, dan semenjak gue mulai ngumpulin buku2 jadul lagi, juga buat koleksi pernik2 rumah, perhatian dan budget jadi terpecah. (not to mention keperluan anak2 yaahh, kepentingan mereka di atas segala2nya) ---> PENCITRAAN. Kaka dan Kochi dengan kaos singlet dan kancut buluk memandang nanar...

Dan paling seneng kalo ada temen2 cowok yg main ke rumah, karena pas mereka liat figur2 yang memang dipajang di ruang tv, mereka pasti antusias dan paham ngebahasnya. Sementara kalo temen2 cewek, rata2 cuek aja. Atau kalo pun sudi nengok, komennya lebih sadis dari Afgan "ck, boneka2an  kayak gini mah anak gue juga punya. Banyak ini yang jual di ITC, di Blok M, di pinggiran2 juga murah2..."

gue---> *kelojotan di TKP* (#_____#)

Pertama: Boneka-boneka'an?? Tje Fuk!! atau kadang paling mentok mereka nyebutnya... robot2an??? Mastin!! (ini auto-correct, kalo ketik kata makian bakal langsung disensor n dikoreksi sama blogspot jadi kosakata merk2 yang paling sophisticated.)

Kedua: Banyak yg jual di ITC? hmm hmmm hmmmm...begitu yah, buibuuu?? kebetulan figur yg gue kumpulin sebagian dapetnya di Ebay dan Amazon, terutama yang vintage2. Bertarung sengit dulu dengan para bidder lain dari berbagai negara. Pake begadang2 segala buat menangin bid. Karena jangankan di ITC, atau Mall sekalipun, sama para sepuh online seller di Indo aja belon tentu dapet.  Saat itu loh yaaa.... saat gue ngumpulin duluuuuu, koleksi jadul memang kudu ngubek di Ebay, yang jual biasanya orang luar. Kalo sekarang mungkin di Indo juga udah ada meski sangat amat rare, harus ketemu komunitasnya dulu kalo mo lebih enak nyarinya. Di mata orang yang awam sama dunia action figure, ya memang semua figure pasti terlihat sama aja :D

Ketiga: di pinggiran2 jalan banyak? murah2 pulak? makdikipe... di pinggiran jalan belah maneee?? mau dooong diunjukin, kalo ada gue mauuuu banget nyolong.... eh, ngeborong. Sumpahh!! 

Tapi seduluan apapun gue mengawali start, toh koleksi gue tetep akan kalah sama koleksi kolektor yg lebih belakangan mulai. But it's A-O-kay.... ini bukan perlombaan kok. Gue mengoleksi mereka memang murni karena "persahabatan" masa kecil. Bukan gaya2an, bukan sok2an, bukan hebat2an..... melainkan belagu2an semata. Hihi, bukaan...bukan...

Melainkan lebih karena mandang mereka2 ini bikin hati adem tentrem. 

Memiliki mereka, sama sekali bukan buang2 duit. Karena mereka priceless. Dan karena, toh kalo dijual lagi harganya mengikuti inflasi ini lah. Eh, tapi enggaakk koook....bukan berarti mau jual kaliaann..... Cuma 'kalo' aja. Kalo kepepet. Semoga ga akan pernah kepepet.

Di bawah ini beberapa figur vintage 80-an koleksi gw. Belom semuanya kefoto n dimasupin dimarih, DePe ni dulu lah. 





pedangnya Lion-O, belum punya, khusus gambar si pedang ini nyomot dari Gugel










































genk meong

genk doggy (dulu ada Shaggy Dog nya Scooby Doo, tapi udah nyong taQ juwal)










Dan lalu ada figur2 kartun 90an, yang menemani masa transisi gue dari seorang bocah dekil menjadi ABG aduhai alay. Mereka adalah bagian dari sejarah awal mula TV-TV swasta di Indo. Jam tayangnya ada yang pagi, ada yang jelang magrib.

Nah yang berat kalo udah parade kartun Minggu pagi, karena sambung menyambung terus sampe siang dari kartun satu  ke kartun berikut. Dari channel satu ke channel yang lain. Pilihannya cuma 2: entah lo menguatkan tekad mandi dari jam 6 pagi, atau wassalam lo ga bakal mandi2 sampe dzuhur. Jamin! *lu doang sih Des...*




































Kuchusss genk di bawah ini, pengecualian. Mereka berasal dari era 2000an awal tapi berkesan banget. Karena jaman2nya doyan nonton 4 kartun ini (satunya lagi Dexter's Lab, belum punya) adalah jaman pacaran sama Gembul pas kuliah dulu. Dan dia selalu gue paksa ikutan nonton.

Bahkan meski dia lagi di rumahnya n asik2 molor (secara ini tayangnya pada pagi2 banget yaa di saat weekend), kalo udah jam tayang maka gue paksa lewat telpon buat orang rumahnya bangunin. Udahannya pasti gue tanyain jalan ceritanya biar Mbul ga bisa bo'ong ngaku2 udah nonton. Pacar yang sungguh berpegang teguh pada prinsip2 kebersama'an gue ini *geleng2 bangga*

Masih terngiang jelas rengekan Gembul saban abis (terpaksa) cerita ulang episode yang abis dia (terpaksa) tonton "Udah ya Mbil, pliiisss...udah yaaa...ini yang terakhir kali yaaaa...." hahahahaa, gembuulll... gembul.... 



Dan tentunya gak gue ijinkan.










--- wish list ---

Voltes V


Voltes V team (mereka ga pernah produksi figur personilnya, so kalo pengen punya harus custom sendiri sama bengkel2 figure)


Voltes V team no helmet



Ghosbusters team


Ghosbusters diecast


Postman Pat


Postman Pat car



Dexter's Lab



Sekali lagi, kami memang bukan orang kaya, tapi................. orang kaya memang bukan lah kami. YEAH!! whatever \m/ (-___-   )


Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

0 komentar:

Posting Komentar