4 Jan 2015

hai B U S, apa kabarmu?

Tadinya pengen cerita soal pengalaman naik berbagai jenis kendaraan darat, tapiii udah keduluan si Nilla. Maka mendingan kita belokin aja sedikit cerita persilatan ini.

Udah berabad2 rasanya nggak pernah naik bus kota secara rutin. Terakhir sekitar sebelum nikah apa sebelum hamil besar pertama ya? Wow! Udah 7 tahun lebih! Pokoknya tunggangan untuk mobilitas ngantor berubah jadi boncengan motor suami, ato nggak motor kang ojek langganan

Praktis? Udah pasti. Lebih cepat? Jangan ditanya. Lebih murah? Nenek lu kicerr!

Memang lebih banyak poin positifnya bonceng motor (kecuali lebih mahalnya itu yaaa kalo ngojek). Tapi, ada sesuatu yang gue ngerasa kehilangan. Naik bus itu banyak seninya lho.

Musim liburan bagi rapot kemaren, iseng2 genk kita (gue, Maura, Karmen, Mili, dan Alya? Bukan, bukan genk yang itu, move on ngapa kalian?? Ini maksudnya genk keluarga: Gue, Gembul, Kaka, dan Kochi) naik bus berempat. Ceritanya mau jalan2, tapi mobil masih di bengkel, tapi katanya udah kelar sih. So untuk ke bengkelnya kita ngebus aja, jemput The King yang udah cakep (fyi, The King itu nama yg dikasih Kaka sejak umur 3 tahun untuk mobil keluarga kita, inspirasi dari The King Sulaiman tokoh di film Cars). Padahal bisa aja naik Taxi or Bije sih. Tapi entah kenapa centil bener, pinginnya naik bus. Hujan2 pulak! Rempong tak terkira lah...

Itu adalah momen pertama kalinya genk Asmara nge-bus bareng. Indah kah momen itu? *wajah syahdu, mata sendu, sambil main gundu* 

BORO-BORO!!! Udah badan setengah kuyup, bawa'an banyak, mana pake ada insiden busnya rem mendadak ngindarin motor yang nyalip se'enak sushi-nya aja! Jadilah Gembul dan Kaka nyusruk. Mbul ga terlalu parah, Kaka dong sampe nyungslep ke lantai, walhasil gusi depannya berdarah, dan area dagu agak baret2.

Kita berempat memang duduk paling belakang. Untung gue dan Kochi kehalingan bangku depan. Mbul dan Kaka yang ga ada bangku depannya yang gak ketahan apa2, jadi mental dengan bebas. 

Yah, itu mungkin seni yang rada kampret dari naik bus ya. Pesan moral yang bisa diambil di sini, kalo ngebus, usahakan jangan pilih bangku yang ga ada bangku depannya. Pesan yang gak bermoralnya: GAK USAH NAIK BUS LAH! 

Nah, pesan2 gak bermoral itu memang hasil dari reaksi sahabat2 gue yang begitu gue nyampe di tempat janjian dan tau insiden itu, langsung pada ngamuk2 semua. Gak rela para calon mantu mereka (Kaka dan Kochi) dipertaruhkan keselamatannya dengan naik bus. Padahal mah yaaaa....naik apa juga resikonya sama aja sih.

Yang bikin gue terharu, tepat setelah kejadian Kaka nyusruk dan cidera itu, sambil dengan air mata berlinang, dia segera baca doa naik kendara'an "Bismillaahi majrooha waa mursahaa inna robbi laa ghofuururrohiiimm..." dengan menatap gue yang artinya kira2 dia ngerasa ini terjadi karena dia lupa baca doa naik kendara'an. Ooohh sayang...... *melting*

Oke, gue rasa ada benarnya juga sih nasehat genk Mahmud Kece (Mamah-mamah Muda Kece....uhuk) Sampe bocah2 ini kelar SD, mungkin baru pas lah untuk dilatih naik bus lagi. Niatnya memang ingin biasain mereka dengan segala jenis kendaraan, jangan taunya yang nyaman aja. Dulu gue pun baru belajar ngebis itu kuliah tingkat 2! Ajegile, udah nenek-nenek baru belajar ngebis!

Kenapa? Karena dari lahir orangtua gue gak pernah ngebiarin anak2nya naik kendaraan umum. Apalagi bus! Jadinya apa?

Sense untuk ngapalin jalan gak ada, karena dari kecil kebiasaan taunya duduk manis (atau malah ketiduran) sepanjang perjalanan.  

Sense untuk mempertahankan diri berdiri steady di bus ga ada, karena ngertinya kalo naik mobil itu ya duduk ajah. Akhirnya selalu bikin sebel orang lain yang berdiri di samping gue di bus karena gue selalu condong dengan lebaynya ke mereka saat bus jalan maupun nge-rem, atau refleks goyah kanan-kiri-depan-belakang bagai nyiur melambai lagi mabok vodka sepanjang jalan. 

Untuk turun kaki kiri duluan aja gak bisa, selaluuu ber "eh...lho? eh, ini gimana?" kayak orang nari poco2 kalo mo turun, dan akhirnya bus keburu jalan lagi dengan gue yang terbawa 2-3 halte kelewatan dari halte tujuan awal.

Setelah akhirnya jago ngebis, sumpah ya, rasanya bus tuh jadi kendaraan umum terfavorit, menggeser posisi Bajaj di hatiku. Mana murah, mana meriah, mana seru lagi! Gimana gak seru? Satu bus isinya rame banget dengan orang2 yang gak kita kenal sebelumnya. Selaluuu...aja ada cerita saat jadi penumpang. 

Sangking serunya, pernah ya pulang ngantor, itu bus ruameeee banget! Bukan cuma rame secara jumlah, tapi rame secara polusi suara juga. SEMUA yang ada di bus ngoceh dan ngobrol dengan suara saing2an kencengnya. Apalagi emak2 yang pada bergerombol. Ada yang pake bahasa Jawa, ada yang pake bahasa Betokaw. Cempreng2 basah. Pokoknya hingar-bingar lah! Tiba2......

MBEEEEEEKKK...!! MBEEHEE..HEKKK...!!!

Ada suara kambing kenceng banget! Alamakjan, siapa pulak itu yang nekat bawa2 kambing ke atas bus, dikata masih kurang semrawut ni keadaan?? Gak taunya................... itu suara seorang bapak2 yang berdiri di bagian belakang!

"MBEEEKKK....! Biar dah, biar kayak di pasar sekalian ini bis. MBEHEHEHEEEKKK...!!!" etdah, bapake siapa seeh ini?

Suatu saat, ada seorang perempuan muda berdiri persis di hadapan gue. Perutnya........buncit. Gue pandang baik2 itu perut. Takutnya bukan hamil, tapi emang gembul aja gitu orangnya. Tapi setelah gue pindai, badannya gak gemuk, gak proporsional lah andai perutnya segembul itu. Iyak, udah pasti orang ini hamil.

Bergegaslah gue berdiri "Mbak, silakan, duduk aja" sambil senyum manis.

"Oh terimakasih, nggak usah." dia balas senyum.

"Lho? Nggak papa. Duduk aja mbak." setengah maksa. Bukan apa2, tengsin juga udah berdiri neh... masa duduk lagi?

"Bener mbak, nggak usah."

"Mbak lagi hamil kan? Udah duduk aja." 

"Nggak mbak. SAYA NGGAK LAGI HAMIL kok."

"Hah??" gue tercengang menatap perutnya. Satu bus ikut menatap perutnya. Suasana hening. SUMPAH gue gak bo'ong, suasana hening boookkk!!

Akhirnya gue duduk lagi pelan2. Ya ampuunn, ini gue yang malu apa gue udah mempermalukan mbak itu ya?? Aduuh maaf ya mbak, dengan kata lain gue udah ngatain perutnya buncit bener dong di depan orang rame? Hadiihhh....

Oh well.

Part lain yang gue suka tuh ya, adalah melihat2 pemandangan di luar jendela. Itu menyenangkaann... sekali. Padahal itu rute yang udah dilewatin ratusan kali tiap hari, tapi gak pernah bosen. 

Apalagi kalo pagi2, biasanya banyak banget nemu pemandangan kucing2 ngantuk yang baru pada bangun tidur dengan malesnya. Imut banget! Seperti pagi itu. Saat bus agak melambat karena masuk area lampu merah. 

Ada kucing dengan penampakan acak2an, mata masih sipit, bulu semrawut, jalan terseok2 gak puguh bener.  Gue cengar-cengir sendiri liatnya. Kalo deket udah tak remek2 itu kucing saking gemesnya. Kucing itu jalan rada zig-zag karena pasti penglihatan dari mata ngantuknya itu masih burem. Pas masih asik cekikikan, tau2 gue spontan teriak kenceng banget sambil setengah berdiri dari tempat duduk..

"PUS AWAAAAASSSSS!!!!"

Itu kucing...... dengan bodohnya kecebur got!!

Sepersekian detik kemudian gue baru sadar kalo satu bus liatin gue semua.

"E... itu... ada kucing.... kecemplung di comberan...." masih pula berusaha kasih penjelasan kepada publik. Cakep, Deees! Sudah duduk kau dan pura2 tidur sana!

Ih malu2in mulu lo Des pengalamannya! Gak ada apa yang romantis, kenalan sama cowok a la cerpen2 remajaaaa, gitu. Ooohh ada dooong..... Yang paling berkesan ini, pada suatu hari, gue pulang kantor. Pala entah kenapa peniiing banget. Alhamdulillah dapet tempat duduk, PALING DEPAN!! Di samping pak Supir yang sedang bekerja.

Duduk paling depan itu menambah kepusingan 7x lipat, dikuadrat dengan mual yang datang tiba2. Lagi setengah mati nahan segala rasa yang gak keru2an itu tadi, eh cowok di samping gue ngajak ngobrol.

"Hai, baru pulang kerja juga ya?"

Gue berusaha nengok. Senyum dan mengiyakan pertanyaannya. Orangnya terlihat seperti cowok kantoran normal kok.

"Kerja dimana?"

"Di perusahaan sabun." udah jelas2 pake seragam Metro TV!

Cowok itu ngikik. Akhirnya keluar lah pertanyaan pamungkas "Namanya siapa sih? Boleh tau?"

Tiba2 muka gue ijo, panik nunjuk2 mulut gue, kasih isyarat ke cowok itu. Dia dengan sigapnya ngasih plastik, daannn............ HOEK!! HOEEEEKKK!! gue muntah2 tanpa ampun! Masya Allaahhh, kasian bener itu cowok ya, xixxixixi... Mungkin dalam pikirannya "Nggak usah muntah juga kali, mbak, ditanya namanya doang. Kalo ga suka ya tolak aja baik2."

Eh, tapi, apa iya dia tersinggung? Jangan2 malah udah biasa gitu saban ngajak kenalan ceweknya langsung muntah2? Soalnya, kok itu plastik kayak udah dipersiapkan dengan baik gitu yak? Mihihii.... Hush! Ga boleh su'udzon, Desyong! Sukur2 Tuhan udah kirim bantuan kantong plastik lewat tu cowok. Coba bayangin kalo ga ada, mo muntah dimane, mpok?? Pokoknya itu cowok udah berjasa banget lah. Entah dimana dia dan kantong plastiknya kini berada .....

Ya, sebenernya masih ada berjuta cerita lagi tentang bus-membusan (he? istilah macam apa itu?). Gak mesti di bus, di angkot juga. Intinya kendaraan umum yang dinaikin rame2. Dan itu semua gak mungkin gue dapat dengan naik kendaraan pribadi atau kendaraan umum yang private.

Mungkin kekangenan itu juga yang mendorong keputusan konyol tempo hari buat naik bus sama anak2 gue yang masih kecil2. 

Mengenyampingkan cara nyetirnya yang suka ugal2an, mengenyampingkan kemungkinan mengalami pelecehan seksual (sering ini! hiks), mengenyampingkan duit yang disediain kudu 2x lipat dari ongkos secara banyak pengamen dan pemalak di dalamnya, mengenyampingkan keadaan yang kadang nyaris pingsan saking sesak dan pas kondisi lagi gak fit dan pas ga dapet tempat duduk, ......yaaahhh, mengenyampingkan itu semua, gue rasa naik bus itu sangat menyenangkan. ^___^ 






Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

7 komentar:

achie mengatakan...

Aku kalo naek bes paling suka duduk deket jendela, ga ribet bangun-bangun kalo ada yg mo duduk. Uda gt pernah ditodong ama preman terminal di dalem bes -__-" *nasib cewek imut*

Coba naik kereta mba, lebih asoy lagi katanya. Sekarang sih naek kereta uda lebih nyaman yah, ada gerbong khusus juga buat cewek. Beda bgt sama dulu jaman SMA aku naek kereta umpel-umpelan ama kang sayur.

Dewi mengatakan...

Detya, kelas 6, biasa naik TransJakarta kalau pulang sekolah.

Javas dan Wisam, kelas 5 dan 2, naik bajaj sendiri kalau ga bareng Detya.

Teman-teman sekantor, pada nyelak-nyelak Maknya DeJaWis..kok anak-anaknya dibiarin pulang sendiri gitu.

nh18 mengatakan...

Membayangkan ...
cerita yang lantas seger membaca doa naik kendaraan ...
aaahhh ... sedih ... pasti wajahnya ... merasa bersalah dia mungkin ...

Apa kabar dunia disini ?

Salam saya
(9/1 : 6)

Tanti Kursyaf mengatakan...

Desiiiiiii lo kmana ajaaa...gue sms, wasap, tepon..gada yg bs nomer lo. Mba helen jg udh nyoba hub lo..ga bisa2. Gue udsh lahiraaaaaan...dan, si puwi udh tunangan bentar lagi kawiin..nomer lo kirim ke imil gue doooong..yak.yak..kangen tauk! :(

de asmara mengatakan...

tantiiii....lo dah lahirannn??? minta nomer lo donk! HP gw yg lama dah isdet dr kapan tau, sekaligus semua kontaknya :( kl ga mau sebutin no HP disini, ke email gw aja ya

sherlina halim mengatakan...

www.indobet77.com

Master Agen Bola , Casino , Tangkas , Togel Terbesar
dan Terpercaya Pilihan Para Bettor

Promo Terbaru :
- Bonus  10% New Member Sportsbook
- Bonus 5% New Member Casino Online
- Bonus 10% Setiap Hari Bola Tangkas
- CASHBACK untuk Member
- BONUS REFERRAL 5% + 1% Seumur Hidup

untuk Informasi lebih jelasnya silahkan hubungi CS kami :
- YM : indobet77_sb2@yahoo.com
- EMAIL : indobet77@gmail.com
- WHATSAPP : +63 905 213 7238
- WECHAT : indobet77
- SMS CENTER : +63 905 213 7238
- PIN BB : 2B65A547 / 24CC5D0F

Salam Admin ,
http://indobet77.com/

bpk muliadi mengatakan...

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل

KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل


KAMI SEKELUARGA MENGUCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH ATAS BANTUANNYA MBAH , NOMOR YANG MBAH BERIKAN/ 4D SGP& HK SAYA DAPAT (350) JUTA ALHAMDULILLAH TEMBUS, SELURUH HUTANG2 SAYA SUDAH SAYA LUNAS DAN KAMI BISAH USAHA LAGI. JIKA ANDA INGIN SEPERTI SAYA HUB MBAH_PURO _085_342_734_904_ terima kasih.الالله صلى الله عليه وسلموعليكوتهله صلى الل


Posting Komentar