2 Jul 2009

Sekarang Kalum udah bisa apa?



Belakangan ini sering banget dapet pertanyaan, "Sekarang Kalum udah bisa ngapain?" lebih sering dari dulu, lebih sering dari biasanya. Rada bingung juga nih ngasih jawaban dari pertanyaan gini.

Pertama, karena gue selalu ragu, apa iya ni orang nanya beneran? Apa cuma kalimat basa-basi?


Kedua, kenapa bingung jawab pertanyaan model gitu, karena gue bingung mesti jawab bagian mana perkembangannya. Berhubung tiap detik ada aja hal baru dari seorang Kalum. Yg gigi geraham pertamanya baru tumbuh sebiji, yg dia udah bisa senandungin lagu Gigi "Ya ya ya" dengan nada yg sangat presisi, yg pernah dengan sok tuanya membelai2 kepala gue saat gue nangis, yg udah bisa disuruh2 ngambil barang, yg centilnya ampun2an kalo deket cewek cantik, yg kalo lg marah suka menyodorkan telunjuknya buat dimasukin ke mulut orang yg lagi dia marahin (gak ngerti apa tujuannya dia begitu), yg kalo disuruh salim langsung dengan khidmatnya mengambil tangan orang itu dan mencium tu tangan dengan mesra disertai desahan 'eemmuaaah'.... ah, jadi inget Kalum, jadi kangen Kalum.... :')

Akhirnya siang ini gue jawab dengan, "Hmmm, apa ya? Kalum sekarang udah bisa ngepel..."
Temen gue yg nanya pas lagi mo makan siang bareng di kafe kantor terbengong2, "He? Maksud lo?"
"Iya, ngepel. Kemaren dia numpahin air di teko, trus liat gue marah, dia buru2 ambil saputangannya dan ngepel air yg tumpah itu dengan wajah serius. Hihihi..."

Kebayang gak sih bayi umur setaun 4 bulan bisa punya kesadaran setinggi itu? Gue sama suami aja asli bengong pas liatnya.

Pernah juga dia numpahin kotak makanan di ruang tamu pas gue lagi di dapur. Denger suara gedubrakan gitu gue langsung tergopoh2 ke sumber suara, dan dapat dipastikan langsung teriak histeris liat makanan udah kocar-kacir porak poranda di lantai. Biang keladinya.....? itu tuh, makhluk mungil yg berdiri mematung deket tumpahan dengan wajah tertunduk ketakutan, penuh rasa bersalah. Liat tampang Kalum kaya' gitu, sbnrya emosi gue langsung lumer. Cuma biar dia tau kalo itu salah, gue tetep menjaga tone suara tetep berwibawa, padahal sambil nahan ketawa.

Sepanjang gue nasehatin, Kalum bener2 nunduk dan mematung dengan tangan bertaut di belakang punggungnya. Lama2 dia gak enak hati juga kali yah, tau2 aja dia pelan2 jongkok... mo ikutan bantuin beresin tumpahan hasil karyanya tadi. "KALUM!" seru gue tegas *ciyeee... tegas ni yeee...* bukan apa2, bukannya kebantu ntar malah makin acak2an.

Demi mendengar gelegar suara gue, Kalum refleks berdiri tegak lagi sambil nunduk dan curi2 pandang ke arah tumpahan yg gue beresin. Gak lama, dia pelan2 jongkok lagi sambil tangannya takut2 menggapai ke arah makanan yg tumpah. "KALUM!" gue berseru lagi. Dia tegak lagi. Hiihihi... maap ya sayang, mami gak bermaksud marahin Kalum kok. Cuma lucu aja liatnya. Kaya boneka2an yg bisa diatur2 gerakannya berdasarkan suara kita, gitu... ^^

Mungkin karena itulah, 2 malem yg lalu karena takut dimarahin lagi dia buru2 bersihin sendiri air yg dia tumpahin pake elap ingusnya. Dan dengan manisnya pas gue mo solat, saat gue lagi bentangin sejadah, Kalum ngambil mukenah gue dan dia sodorin ke gue. Terimakasih ya, nak...

Hal2 'kecil' ini, sungguh luar biasa indah dan nikmatnya di hati maminya Kalum :) Sulit untuk menjabarkannya dalam cerita saat ada yg bertanya, "Sekarang anakmu sudah bisa apa?"







.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

9 komentar:

Hamster Copo mengatakan...

Weeeh aku bangga banget sama kalum:seumur jagung sudah memperhatikan sama ortu,,bagaimana kalo sudah besar mungkin dia akan memperhatikan bangsanya yang korat--karit ini..
@kalum:jadilaah anak yang bisa dibanggakan oleh ortu,,ortu kamu memperhatikan kamu,,mereka sangat sayang padamu maka kamu harus membalasnya dengan kemampuanmu..aku yakin kalum pasti bisa!! i like you

Hamster Copo mengatakan...

Dengan umur seumur jagung dia sudah bisa melakukan hal--hal yang kecil terlebih dahulu nanti kalo besar dia bisa melakukan sesuatu yang lebih besar pula,,i believe

mocca_chi mengatakan...

yg jelas, sudah bisa membuat ayah ibunya bahagia, itu sudah sejak dia lahir. hiiii

Natazya mengatakan...

ihiy! so sweet.......................

tentu dong ah yang namanya orang tua pasti punya sejuta jawaban kalau ditanya anaknya sudah bisa apa... wong bisanya macem macem! :D

lagi usil mengatakan...

Wah, senangnya punya anak :) jadi pengen satu nih...(tapi repotnya musti cari istri dulu heheh)
salam kenal :)

st_hart mengatakan...

hmm, masih kecil kok ya sudah pinter n bijak begitu. tapi biasanya itu keturunan sih :)

ndutyke mengatakan...

wah terharuuuu.... :">
duh duh duh duh pengen punya anak...

@nginBumi mengatakan...

Subhanallah... Dikau berhasil mendidik anak dg baik, nak (kata eyangnya Kalum).Anak2 hrs di-didik sejak dini, bahwa merekalah yg harus melayani orang tua. Bkn orang tua yg melayani mrk (kecuali msh bayi or blm bisa mandiri coz masih kecil).Kalau lihat di film2,kebanyakan anak2 dg mudahnya marah kpd orangtuanya gara2 gak dituruti permintaannya. Atau kasih perintah ini dan itu kpd orangtuanya dg muka cemberut dan teriakan. Hingga mendekati hari kiamat nanti,salah satu tandanya adalah ibu yang melahirkan tuannya. Salah satu tafsirannya adalah, seorang ibu yang diperbudak oleh anak yg dilahirkannya.Astaghfirullah. MAaf, saya sekedar share kekhawatiran saja...

de asmara mengatakan...

wadu du duuh... makasih buat semua atensinya ya, temen2 ^^ jarang2 buka blogspot ternyata masih pada sudi bertandang ke tempat yg gak menarik ini...

tolong doa'in aja saya & suami bisa didik anak jadi manusia yg baik. semua yg saya ceritain di sini cuma penggalan2 cerita sehari2, yg kadang Kalum bisa jadi anak manis bgt, kadang kumat susah diaturnya sampe bikin saya spaneng.

perjuangan masih panjang bgt di depan...............

Posting Komentar