7 Sep 2009

Ga tau mo ngasih judul apa



Benci banget gue sama diri sendiri.

Kenapa harus selalu berpikir lebih dari sekali saat ingin menolong orang? Kenapa harus maju mundur? Kenapa harus takut akan kerugian yg tidak seberapa yg akan menimpa gue jika balasannya adalah kepentingan orang lain yg terselamatkan? Kenapa?

Pagi ini berangkat ngantor, di angkot gue naik seorang bapak2 yg udah sepuh banget (kakek2 lebih tepat kali ya nyebutnya?).
Beliau nanya apa ni angkot lewatin Puri Indah, yg diiyakan sama supir. Beliau naik. Saat melewati perempatan Puri, Kakek itu udah diingatkan, tapi beliau menyahut "Sampe masuk gereja...". Akhirnya angkot jalan lagi.

Gue udah mulai gelisah, takut ni kakek salah. Karena kalo mo ke Puri memang mesti turun di perempatan tadi dan nyambung lagi sama angkot lain. Kalo gereja yg dia maksud ada di daerah Puri, berarti dia memang mestinya turun di perempatan tadi.

Untung tau2 cewek di samping gue bilang, "Ini gereja, Pak..." saat lewatin GPIB deket kantor gue, gereja satu2nya daerah situ. Ternyata cewek itu juga gelisah, tapi dia hebat, langsung bertindak, gak cuma muter2 mikir dalem hati kaya' gue.

Angkot berhenti. Tapi kakek itu kekeuh terus2an bilang "Sampe masuk gereja...". Di situ kita sadar kalo dia salah, mestinya di perempatan tadi emang turun, ini udah kelewat. Akhirnya setelah dijelasin, beliau turun terpaksa, nampak kesal dan bingung. Mana tempat dia turun itu one way lagi! Jadi kalo mo balik arah, beliau mesti jalan lumayan jauh utk balik ke perempatan.

Dan siapa yg paling bodoh dalam kasus ini?? GUE!! Saat angkot berhenti menurunkan kakek itu, gue cuma bisa ragu antara ingin mengantarkan beliau sampe naik angkot yg bener, sekaligus cemas sama keterlambatan gue tiba di kantor. My God! Gak bisakah otak bodoh ini memilah mana kepentingan yg lebih penting??!! Kakek yg jalannya sudah terbata2 itu, seorang diri, bertanya arah jalan aja nggak jelas, ...... dan lo masih mikir soal lo telat ngantor?!! Toh shift pagi ada 2 orang kan? Mungkin tetap salah kalo gue telat, tapi ga ada yg lebih salah dibanding seandainya kakek itu nyasar atau kenapa2! Gimana kalo kakek itu adalah kakek gue sendiri yg nyasar di tengah jalan dan orang2 ragu untuk menolongnya??

Mohon ampun, Tuhan. Sekali lagi saya telah gagal dengan sukses dalam menentukan pilihan. Tolong antarkan kakek itu dengan selamat hingga tempat tujuannya. Dan jadikanlah kami orang2 yg spontan dan tidak berpikir 2 kali untuk menolong siapapun, seberapapun sepelenya, seberapapun beratnya.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

10 komentar:

Kabasaran Soultan mengatakan...

Duh ...aku ikut ngerasain betapa kesalnya dalam keadaan seperti yang diceritakan tetapi kita tidak ( mengambil keputusan ) untuk berbuat.
Any way ..dengan adanya penyesalan ... itu membuktikan bahwa yang baik itu masih ada bersemayam di hati.

Unique sharing...

BIG SUGENG mengatakan...

Ya mudah2an kakek itu tidak tersesat.
Penyesalan berarti masih bersemayam kebaikan

Narzis Blog's mengatakan...

Hmmm, bener yah,....
Seharusnya kita lebih mementingkan orang lain yang memang lebih memerlukan bantuan kita ketimbang memikirkan diri kita sendiri...
Inilah manusia, kadang egois...
Saya juga kadang begitu, huhuhu....

ubaidina mengatakan...

saya bs merasakan gmn perasaan mbak asrama,eh,asmara.sy juga beberapa kali pernah mengalami situasi yg kek gitu.rasanya emang nyeseeellll bgt.terkadang sampe nangis,coz terlalu mendramatisir 'kesengsaraan" orang lain.tp subhanallah mbak,jika kita udah berniat untuk melakukan kebaikan,Allah mencatatnya meskipun krn suatu hal,kita tdk jadi melakukannya.sy kadang menghibur diri jika enggak bs menolong orang lain,yaitu dg berpikiran bahwa pertolongan Allah itu luas.berdoa jk enggak ditolong kita,moga2 akan ditolong oleh orang lain.

DUNIA POLAR mengatakan...

karena judulnya "Ga tau mo ngasih judul apa" jadi aku "Ga tau mo ngasih komen apa" hueheheee....
emang wajar kok mbak cz kalumkan masih kecil jd perlu belajar :D

DUNIA POLAR mengatakan...

mbak aku mw bilang kok di komen ada verify pasword dlu yah, jd eror mlulu cz inet lambat :D
*cuma ngasih tau kok mbak bukan minta :D

theordinarytrainer mengatakan...

KAsih judul ...
"Keraguan"

hahaha mantep toh ...
kek judul lagu ... ?

Salam saya

Hamster Copo mengatakan...

kalo aku siih lebih mementingkan pekerjaan,,karena itu sudah kewajiban (aku terangkan lagi,,itu kewajiban) selain entu kaan kakek itu bisa mintak tolong sama orang lain tapi kalo dipikir pikir kasian juga..yaa berdoa saja agar sampai tujuan dengan selamat amiin

Brokoli sehat mengatakan...

Ah aku juga kadang-kadang kayak gitu. Kebanyakan mikirnya daripada bertindak heheheheh. Tapi sejak sebuah kejadian yang bener-bener nampol hati, jadi gak banyak mikir lagi kalo mau nolong orang atau hewan. Langsung aja, sebelum terlambat, ntar nyesel dan ngerasa bersalah

de asmara mengatakan...

saya cuma lagi belajar spontan. kalo kita berpikir masih ada orang lain yg akan menolongnya, bgmn kalo semua orang berpikir sama? akhirnya tidak akan yg menolong. bayangkan jika orang yg butuh pertolongan itu orangtua kita, saudara kita, bahkan diri kita sendiri. saya cuma ingin bisa lebih spontan bertindak saat ada yg kesusahan... lagi terus belajar & belajar mengasah empati. persis seperti kebanyakan reply teman2 di atas, saat kesempatan itu berlalu, dan yg tertinggal hanya penyesalan yg luar biasa. menyesal itu sungguh tidak enak.

Posting Komentar