28 Sep 2009

Serem nggak sih?


Ada kejadian yg (for some people would call it...) aneh, serem, spooky, semacam itu, kemarin malam.

Kemarin gue kebagian shift 2. Sekitar jam 1/2 10, ada cowok minta dibikinin grafis nama2 korban tewas kecelakaan bus pariwisata di Subang, Jawa Barat.
Ada 9 orang. Dan gue benci banget saat2 seperti ini. Saat2 harus membuat grafis tentang berita buruk, selalu bikin hati gue mencelos. So... seperti biasa saat nerima order grafis semacam ini gue pasti sibuk dengan pikiran dan kesedihan gue sendiri, gak gitu merhati'in orang yg pesen grafis.

Mata dan perhatian gue tertuju ke kertas yg disodorkan orang itu, ke arah nama2 para korban itu. Mereka bukan cuma angka, bukan statistik jumlah korban, mereka human being yg punya kehidupan sebelum kejadian itu, punya cerita, punya keluarga. Membayangkan kesedihan keluarganya, membayangkan rencana awal mereka utk bersukacita mudik... uhhhh...... :'(

Orang yg order grafis itu cuma bilang ada beberapa yg masih NN, belum ketauan namanya, so nanti dia bakal update lagi, dan rencananya ini bakal tayang buat Headline News jam ..... nah ini dia yg gue gak mudeng, jam 10 apa jam 11. Yg jelas langsung gue kerjain, karena emang gampang banget kok.

Menjelang jam 10, orang itu ga nongol2, so gue simpulkan ini buat Headline jam 11. Maka turunlah gue makan ke kafe sama temen gue. Naik lagi ke atas jam 1/2 11-an, ada yg order grafis buat MetroSport. Pas pertengahan gue lagi kerjain MetroSport, gue liat jam udah hampir jam 11, gue buru2 keluar, ke ruang redaksi yg tepat ada di depan ruangan gue buat tanya gimana update-an grafis korban tadi...

Di ruangan yg terbuka dan gede banget itu cuma terisi 4 orang: bang Rullah, mas Edy, mas Renee, dan mas Dwi. Gue hampirin mas Edy dan mas Renee yg duduk sebelah2an.

Gue: Mas, ini gimana, grafis nama korban bus Subang jadi tayang gak?
Edy: Kita mau Live kok nanti.
Gue: Iya, trus nama2 korbannya jadi naik gak nih? Tadi katanya buat HN jam 11, mo update tapi ditunggu2 orangnya gak update2. Takutnya lupa...
Edy: Siapa yg minta?
Gue: Nggak tau *gue kelimpungan sendiri, berhubung tadi emang gak merhatiin siapa yg minta*
Edy: Kita nggak ngerasa minta bikin grafis nama korban. Yg minta siapa?
Gue: Lha gak tau.... Ya orang redaksi pastinya.
Renee: Ya gue yg tugas.
Gue: Mungkin orang yg shiftnya sebelum Renee kali..
Edy: Des, nggak ada orang lain kecuali kita. Renee dari jam 2 siang tugas dan ga ada yg lain.
Gue: .....
Edy: Mintanya jam berapa?
Gue: Jam 1/2 10-an
Edy: Jam segitu semua tim HN dan Metro Malam turun ke bawah lho Des, makan kita. Gak ada orang di atas.
Gue: .....
Edy: Orangnya gimana?
Gue: Tinggi, gede, putih...


Lantas mas Edy nyebutin semua nama2 orang redaksi yg ada di kantor dari sore tadi, tapi gue tolak semua nama2 itu berhubung semua nama itu gue kenal orangnya dan memang bukan mereka. Meskipun gue nggak merhati2in amat orang yg order grafis tadi, tapi satu hal yg gue tau pasti: gue gak tau nama tu orang, cuma rasanya gue tau selama ini tu orang emang orang redaksi (itu pun samar2 kalo pun bener orang yg gue inget itu emang dia).

Maka seluruh ruang redaksi, korda, korlip, dan studio pun geger!

Mulailah mereka dengan spekulasi2 horor, semacam "Lo liat kakinya napak gak, Des?", atau "Lo yakin orangnya putih? Putih apa pucet?", atau "Kalopun lo yakin itu emang orang redaksi, coba aja lo tanya kalo ketemu besok2 bener dia apa bukan. Paling dia jawab hari itu dia libur, lagi di rumah. Hiii...."

Sialan!

Nofal yg nganterin gue balik naik motornya (fyi, Nofal anak grafik juga 'n tetangga'an sama gue) gue bacain Ayat Qursy dulu sebelum naik motor. Jangan sampe aja pas di tengah jalan yg sepi dia nengok perlahan2 ke gue trus nanya, "Kaya' begini bukan mukanya??" trus mukanya Nofal berobah jadi muka orang itu. HUWAAAAAAA...!!!! ^,^ hehehe.....

Pada dasarnya gue bukan orang yg penakut. Tapi juga nggak mengklaim diri gue pemberani. Lebih tepatnya, gue adalah orang yg tau bahwa yg gaib2 itu ada, tapi gue gak gitu peduli dan ambil pusing sama mereka. Gue gak mau anggap mereka penting2 amat.

Rule-nya cuma 1: gue nggak ganggu lo, so lo jangan ganggu2 gue!

Kalo sampe kejadian (pernah lah sekali 2 kali) maka gue akan marah besar dan ngomel2 berkepanjangan sama mereka di TKP. Karena pada dasarnya udah jelas, sebagai manusia kita lebih mulia dari mereka, dan mereka tau itu kok. Hanya rasa takut kita yg akan jadi penguat mereka. Dan jika terlintas untuk takut, MARAHLAH!! Ya, selain ayat2 suci, rasa amarah akan gangguan mereka itu relatif sukses menekan rasa takut kita. SERIUS!

Kejadian semacam kemaren, jika memang ternyata gak ada penjelasan logisnya, kata anak2 memang udah sangat sering terjadi di Metro. Ah, dimanapun itu bisa saja kejadian. Mereka akan berusaha di manapun utk membuat kita lebih takut sama mereka dan akhirnya membuat kita lupa bahwa kita lebih mulia, membuat kita lupa bahwa mereka cuma upil semut jika dibandingkan Tuhan....

Bayangkan saja begitu. Mereka upil, sedangkan Tuhan MAHA MAHA MAHAAAAA BESAAARRRR..... lagak2 mereka yg petantang-petenteng ngejahilin manusia ini, yah manusia tinggal berlindung di balik yg MAHA aja, lantas upil2 itu tinggal dipites sama Tuhan... selesai urusan, hehehe. Begitulah selalu cara gue memandang mereka2 yg suka jail ini.

Yg tertinggal dari kejadian kemarin, tentunya Urban Legend di MetroTV bertambah satu lagi setelah banyaknya cerita2 semacam itu yg beredar selama ini. Dan gue harus bertahan utk bbrp minggu ke depan menghadapi keisengan anak2 yg tiap lewat ruang grafik selalu berakting seperti orang tak dikenal itu. "Sayaaa... maaauuu... ngupdaaate....", atau "Tolooong... buatkaaann... headliine... jam sebelaaasss...", atau "Iniii.... delapan namanyaaa... yg kesembilan... sayaaaa..." *dengan nada sok di slowmotion2 dan didatar2in kaya di pilem2 horor. Halah!! Orang yg kemaren aja gak segitu2nya amat kok... normal banget malah!*

Ah udalah. Bodo.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

12 komentar:

pelangi anak mengatakan...

Hello Mbak salam kenal yah!
Wah kisah horor ni Mbak...bikin merinding...tapi menarik untuk disimak. Banyak sekali kisah serupa yang pernah saya baca dan dengar selama ini, phenomena yang sering terjadi di sudut manapun belahan bumi kita. Kisah-kisah mistis yang begitu dekat dalam kehidupan kita tapi sulit untuk dibuktikan secara ilmiah. Terus terang saya sendiri belum pernah mengalaminya, tapi juga selalu berdoa semoga tidak akan pernah...suka merinding juga seh! Jangankan yang betulan, yang di film aja bikin saya gemetar!

Sg. Yulianto mengatakan...

Ass. Mbak, met kenal dech! Postingnya menarik dan membuat merinding bulu roma he..he..he....
Saya juga pernah punya pengalaman yang bersentuhan dengan 'dunia lain' sekitar 11 tahun yang lalu. Tapi untuk kesempatan ini saya belum bisa menceritakannya kembali, mungkin kali lain.

Terimakasih atas kesempatannya!

ubaidina mengatakan...

wah,kok imajinasinya sama ya (bayangin seseorang yg sdg bersama kita,tiba2 berubah jd "setan").ihihi.sy sndiri blm pernah merasakannya sih.tp ada cerita menarik dari almarhumah mama saya.ketika beliau beberapa hari sebelum meninggal,selalu menunggu "tamu".beliau menyuruh saya untuk membuka gorden2,katanya biar tamunya kelihatan kalau datang.katanya tamunya itu enggak pada kenal,tp sekali ketemu kayak udah kenal lamaaa.sy sudah merinding,tak sadar diiringi dg ucapan syahadah.mamapun mengucap istighfar berkali2 dan syahadah jg.waktu itu sempat bercanda2 bnyk.soale katanya tamunya datang pukul empat.menjelang wafatnya beliau,mama memang selalu bertanya:sudah pukul empat blm?enggak tahunya,beliau wafat pukul 4 sore.sejak saat itu,saya tambah percaya kalau irang yg mau wafat itu ada tanda2nya.cuma mungkin kitanya aja yg kadang enggak peka...

bingkie mengatakan...

ini cerita horor, tapi kalo dirimyu yang cerita, kenapa bawaannya jadi kocak ya??? :)

Awan Diga Aristo mengatakan...

:))

Selamat bertugas mbak...
Bagus-bagus tulisannya.

nh18 mengatakan...

Hadoh ...
Aku ndak baca aaahhh ...
Celem ...

(tapi tetep aja postingannya di plototin ...)

Salam saya

giru mengatakan...

hahaha keren keren
untuk ukuran cewek anda sungguh pemberani^^
ga mempan ditakut2in lagi setelahnya
padahal biasanya para kaum hawa suka kepikiran terus tuh:-)

DUNIA POLAR mengatakan...

untung mbak kerjanya propesional yahhh, kalo ndak psti uda kabur duluan :D

Hamster Copo mengatakan...

busyeet aku jadi ikutan berinding niih waktu baca yang "Kaya' begini bukan mukanya??"..hiiiii badan aku jadi panas dingin niih :((

Lolly mengatakan...

aiiiiih....setan kali tuh ya. hahahaha.
jadi, jadi..kakinya napak tanah ga? eh salah..napak lantai ga? hahaha..

lam kenal yah ^^

BIG SUGENG mengatakan...

Lha kertas pesenannya masih ada nggak? kan bisa dilihat siap yang nulis

de asmara mengatakan...

mas Sugeng, percaya nggak, kertasnya udah kita tempel di whiteboard buat nanya satu2 ke tim HN... eh, besoknya tu kertas ilang n ga ada yg ngerasa ngebuag/nyopot sama sekali.

Hahahhaaaa.... makin lengkap aja cerita komedi ini :D

Posting Komentar