23 Agt 2013

Noni kecil



Takbir di kisi senja ke malam
Dengannya semesta mentahbiskan hadirmu,
pualam
Cantikkan malam dengan santun
Engkau lah itu

Yang kemilaunya menggradasi
Yang setelah satu putaran bumi
dari hariku tahun ini

Kala hadiah, anugrah, berkah jadi satu
Setara doa dan air mata rindu
yang mewujud ketika kau ada

Seperti dulu kau dan aku seraga
Sejiwa adalah kini dan nanti 
Seperti lengkung surgawi di senyummu
dan mata yang menampung seluruh nirwana
Seperti gurindam yang mustahil indah
jika bersanding denganmu

Engkau lah itu

Jelita penyempurna Asmara



aw aaw aaawww.... Kochiiii.... ehm, belajar dari pengalaman sebelumnya, nama aslimu tidak akan pernah Momi tulis di sini, for your own sake ya babyyy...

Dia yang tepat begitu keluar dari rahim gue langsung disambut mesra sama adzan Maghrib, dia yang lahir hanya berselang 1 hari dari ultah mominya, dia yang namanya bermakna "kilau bulan nan jelita", dia yang wajahnya ga mirip babe maupun emaknye melainkan cetakan abis kakak perempuan gue yang cantik, dia yang namanya tak boleh disebut (Voldemort dong) ....

Sudah 1 tahun 4 bulan umurnya. Awal2 gue masih nulis dengan rajinnya semua kata2 yang udah bisa dia ucapin sesuai makna, tapi setelah 1 tahun 3 bulan gue nyerah sendiri. Gak keuber! Puyeng sayah! 30an kata mungkin lebih lah... bahkan udah bisa ngebeo kalimat2 pendek, seperti kalo mbay-nya mau obatin mata, tinggal bilang aja ke Kochi, doi langsung terbirit2 ambil plastik obat nyokap dan kasihin sambil bilang "Ni oba mbah..." (ini obat mbah) dan dilanjutkan dengan mengacak2 isi plastik obatnya belagak bantuin padahal ngancur-leburin.

Kalo baru bangun tidur langsung mengeong2 ngikutin suara binatang kesayangannya "miouuu... miiioouuu...". Ckckck hasil ajaran syapa ini yaaa :3 *belagak celingukan meski 1 RT memandang tajam ke saya*

Kalo manggil2 Papinya mesraaa banget "mbuuu.... mbuu..." ngikut2in cara mominya manggil si Gembul ;p

Hobinya joget dan nyanyi. Hihihi kebayang ga tuh bayi nyanyi.

Nada2 yang dia nyanyiin udah saaaaangat... presisi, karena emang gue nyanyiin terus tiap hari. Yang udah dia hapal banget yaahh sebangsa "Topi saya bundar", "Satu satu aku sayang Momi", "Bangun tidur", dengan kata2 yang udah mirip sama lirik lagunya, tapi yaaa belum sempurna2 amat, namanya juga bayi kan....

Kadang suka geli kalo denger dia nyanyi2 sendiri "oopii... ayaaa... undaa..." lengkap dengan gaya megang kepala, trus dada, trus merentangkan tangan.

Saking maniaknya sama musik n lagu, kemaren pas makan malem dia nangis kejer ga mau disuapin, setelah ga ngerti lagi mesti gimana ngerayunya, akhirnya gue nyanyiin lagu "Satu satu", ....eeeehhh Kochi maksa ikutan nyanyi sambil tetap terisak2 dan bersimbah air mata, hahahaa....!!

Gue: Satuu... saaaatuuu.... akuu...
Kochi:  aya momiiii..... *sambil tersedu2 dan nada suara bergetar2 *

Teruuss aja dia ngikutin sampe lagu abis, dan nangisnya juga tetep diterusin. Hmmm bakat multitaskingnya udah terlihat jelas, hihihi. 

Hobi lainnya? Maen mobilan dan pistol2an (secara bergaul sama abangnya mulu) daaan...... berdandan! Sangat singkron ya.

Jadi begini, bayi kan biasanya suka stress ya kalo dipakein macem2. Apalah itu topi, tas, pernak pernik, dll. Naahh.... Kochi sih juga suka protes. Tapi untung saya jenius, tinggal gendong dia, angkat n tunjukin ke depan kaca, niscaya tak akan terdengar protes, teriakan, atau tangisan lagi. Yang ada malah Kochi menatap refleksinya, trus senyum2 najonk sendiri. Mungkin dalem hatinya "Cakep juga yah?"

Itu kelakuan narsis udah dari jaman dia masih bayi merah. Semenjak udah bisa jalan pas 11 bulan, setelah ngaca, dia akan sibuk mondar-mandir sana-sini dengan atribut lengkapnya itu, sibuk juga bolak-balik 100x ngaca sambil senyum2 sendiri lagi, dan......... walhasil njerit sejadi2nya kalo kita mo lepasin dari atribut2 tadi.

Demikianlah hadirin, sampe hari ini di rumah sekalipun minimal dia kudu dipakein sepatu atau topi. Ribut dia kalo ngga. "Tatuuuu..... taaaaaatuuuuuuu.... !!!" sambil maksa minta buka lemari tempat sepatu2nya.

Sedangkan topi, meski topi dia sendiri ada lusinan, tetap topi sekolah TK si kaka yang jadi favoritnya. Mungkin di mata Kochi itu simbol anak gede kali ya. Kalo udah pake topi TK, dia bisa saaangat lama berkaca sambil ngobrol sama refleksinya di kaca. Ehmmm, yang mana ternyata itu kebiasaan dia turunin dari gueh >.< Kata nyokap, dulu pas masih umur 2-3 taun kerjaan gue juga gitu, pake topi sekolah dan tas kakak2 gue, trus ngobrol lamaaa di kaca seakan2 ngobrol sama temen sekolahan.

Mungkin itu yang namanya sindrom jadi adik ya. Dia kagum liat kakaknya udah gede, udah sekolah, jadi berimajinasi ngelakuin hal yang sama. Pas gue umur 3 taun, nyokap mulai khawatir liat kebiasaan gue yang makin parah. Katanya.... dia takut lama2 gue jadi.............. gila. Asem.

Dan puncaknya adalah ketika pada suatu pagi nyokap lagi asik bebenah setelah kakak2 gue berangkat sekolah, tau2 ada tukang becak yang biasa mangkal dekat rumah dateng nganterin gue "Buu.... ini anak ibu saya temuin lagi nyebrang jalan sendirian, pas saya liat ternyata dia diem2 ngikutin kakaknya berangkat sekolah." O-em-jiiii..... beneran jadi gila ternyata gue di umur 3 taun! Untung jaman dulu orang masih pada bae2 ya liat anak ilang dianterin pulang.

Nyokap kaget, ga nyadar piyiknya lepas satu. Akhirnya disekolahkan TK lah gue di umur 3 tahun, hehe. Begitu ceritanya kenapa saya SD bisa umur 5 tahun. Nah loh! Ini cerita kok bisa belok ke gue gini ya? 

Ya di situ lah letak kesamaan gue dengan Kochi. (apanya Des? Narsisnya?) Bukan doonggg.... Sangat berorientasi ke pendidikannyaaaaa...! Tapi kan Kochi baru 1 taun, masa iya kudu gue paksain sekolah TK juga? Eh apa sih syarat masup TK? Paling nyanyi2, maen2, itung2 dikit kan?

Ya nyanyi2 sih udah bisa deeeh, itung2 juga udah bisa sampe angka 2. Coba bilang "Itung... itung..." deket dia, pasti dia bakal langsung acungin jari sambil bilang "Aaaaatuuuu....... Uuuwaaaaa......" sebenernya sih sampe lima gue suka nyebutnya, tapi kelanjutan dari angka 2 yang harusnya "tiga empat lima.." yang keluar dari mulut Kochi adalah: "..... iyaaaa....... owaaaaa...... yihaaaaaa....!!" Hahahahaha... Dan terakhir dia akan bilang "Toooo... tooooo...!!" itu artinya dia ngajak tos karena tangannya udah kebuka semua 5 jari. Yang bener dan konsisten penyebutannya ya cuma angka 1 dan 2 itu lah, selebihnya wallahu a'lam.

Ngga lah, De. Kamu bakal baru Momi masukin TK umur 4-5 taun aja ya. Si Kaka aja, meski kemampuan dia sebenernya alhamdulillah udah sesuai dengan anak SD, dan sesungguhnya bisa aja sih gue maksain dia masuk SD Swasta, karena kalo Swasta umur 5 tahun pun mereka mau nerima, tapi nggak, gue pengen Kaka lebih lama bermain2nya. SD sekarang denger2 pelajarannya lebih berat dari jaman gue dulu, gue gak pingin anak2 gue kehilangan masa bermainnya terlalu cepat.

Kochiii.... jangan lepas dari buaianku terlalu cepat ya kucing bungsuuu... 



Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

3 komentar:

da_fr mengatakan...

kochi cantiq ya kayak mominya :)

de asmara mengatakan...

Makasih ya om... Cantik kayak tantenya, ga mirip momi kok

Neng Keke mengatakan...

Pipinyaaaa... Pengen gigit!

Posting Komentar