15 Okt 2009

Anak jaman sekarang

Jangan pada mengharapkan foto2 syur ya kalo buka postingan ini. Apalagi buat Giru, Tamtam, sama Polar.

Ini postingan tentang kartu. *kok judulnya gitu?* Ya suka2 saya dong! Kan ini blog saya sendiri, weeee'.... :6

Bbrp waktu yg lalu, gue terbengong2 utk suatu hal yg gak penting. Eh, tapi jangan pada kabur dulu dong.... meskipun nggak penting tapi kan udah terlanjur gue tulis nih. Jadi, apakah yg membuat gue terbengong2?
Itulah dompet batiknya Kalum.

Yap, makhluk berumur 1 taun 7 bulan 20 hari itu, udah punya dompet sendiri sejak lama! Bahkan sebelom dia berumur setaun dulu udah gue kasih dompet sendiri. Emang dia punya duit? Enggak sih, tapi isinya lebih canggih, yaitu kartu-kartu. Ya gunanya tu dompet emang untuk menampung kartu2nya dia yg berjumlah 6 biji !

___________ di gambar cuma ada 5, 1 ilang... ___________



Terdiri dari: Kartu Rumah Sakit 3 biji (RS Yadika tempat dia lahir, RS Permata Hijau tempat Dokter Anak, RS Muhammadiyah tempat darurat kalo 2 RS tadi lagi nggak ada Dokter yg cucok), trus Kartu Games FunWorld di PIM, dan 2 lagi Kartu Asuransi Kesehatan anak (CIU: asuransi kantor gue, AdMedika: asuransi kantor Gembul).

Saking banyaknya, gue bener2 harus misahin kartu2 punya dia sendiri dari dompet gue, karena dompet gue juga udah kegendutan sama duit? You wish! kartu2 gue sendiri.

Yg membuat gue bengong, karena ingatan gue terlempar ke berbelas2 tahun yg lalu, saat gue sedang ranum2nya sebagai gadis belian.. eh belia.... Betapa umur 17 tahun adalah umur yg sangat gue tunggu2. Mungkin semua orang juga ngerasain hal yg sama ya? Gue gak tau apa alesan orang, yg jelas kalo gue pribadi.... rasanya berabad2 buat nunggu tahun ke-17 itu.

Ya, itu lah tahun dimana gue diakui sebagai orang dewasa secara hukum negara (dalam pengertian kalo kawin nggak bakalan ditangkep, dan udah boleh ikut2an ngacak2 Pemilu), tahun dimana gue akhirnya PUNYA KTP!! Oh boy, sebuah kertas berisi data2 pribadi gue, dengan pas foto terpampang di situ, serta tak lupa tandatangan yang super culun.... tandatangan yg mengalami transformasi dahsyat selama bertahun2 (gonta-ganti terus sampe akhirnya ngerasa sreg sama satu bentuk tandatangan, dan terus menerus latihan demi menyongsong KTP yg kian di depan mata. Ih noraknya nggak ketolong!), kertas yg kemudian dilaminating dan nampak berkilauan ketika keluar dari mesin fotokopi itu, .......KARTU PRIBADIKU YANG PERTAMA!!! HUAAHHHH...!!! SENAAAAANGG SEKALIIII!!!

Bangga banget rasanya saat menyelipkan tu kartu dalem dompet. Meskipun dompet itu masuk ke dalam tas dan nggak keliatan, tapi hati gue berbunga2, karena gue tau.... jauh di dasar tas gue, ada sebuah dompet yg gak lagi hanya berisi recehan, tapi juga KTP!!! Gue udah gede, lho!

Butuh waktu bertahun2 kemudian utk akhirnya bertambah dengan kartu SIM, bertahun2 kemudian lagi baru nambah ATM, bertahun2 kemudian lagi baru nambah kartu asuransi lah, kartu Rumah Sakit lah, kartu ID karyawan lah, kartu makan kantor, dll, dll....

Sekarang bejibunnya tu kartu2 malah terasa mengganggu. Malah pengennya diciptain satu kartu aja yg bisa nampung semua kebutuhan, karena kartu2 yg super banyak itu sering kali ngerepotin dan bikin ribet. Tapi tetep, gue nggak akan pernah lupain gimana perasaan gue saat pertama kali punya kartu pengenal sendiri.

Dan saat liat kartu2 punya Kalum, ya ampun, kok anak umur segitu kartu ID-nya udah banyak banget ya? Kasian, nanti dia nggak bakalan ngerasain sensasi yg gue rasain dulu saat punya ID card yg pertama. Ck ck ck... anak jaman sekarang.... *beugh, maksa tapi akhirnya nyambung juga kan ama judul??*

Dan ini lah tampang 'anak jaman sekarang' itu kalo lagi ngecek koleksi kartunya, apakah ada yg di'ilangin lagi sama emaknya apa enggak :

___________ lah kok blur ya? ya di-klik kanan aja deh! ___________

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

3 komentar:

mocca_chi mengatakan...

hii... biasanya dompet isinya kartu atm ya mbak,sekarang berubah fungsi wkwkkw

yanuar catur rastafara mengatakan...

heloh,,punya brp kartu tuh??
hehehehe

giru mengatakan...

wah judulnya provokatif tapi isinya mengecewakan wwkwkwk^^

Posting Komentar