24 Okt 2009

Mahluk Allah bernama 'UJIAN'

Bulan ini kaya'nya lagi penuh coba'an buat semua ya, Des...
SMS Puri beberapa hari lalu saat gue lagi di RMPH, nemenin Kalum yang diopname karena mendadak diare, sehari setelah abang gue dimakamkan.
Lalu Puri menyebutkan satu persatu siapa2 saja nama teman2 dan kerabat2nya yang juga sama2 lagi mendapat ujian dalam berbagai bentuk.

Harus gue akui, bulan ini memang terasa 'luar biasa'. Ada rasa lelah yg nggak bisa gue ingkarin, menerima cobaan yg datang silih berganti dalam waktu bersamaan.

Meskipun nggak semuanya hal buruk, seperti rencana Nyokap yang insyaAllah mau naik haji tanggal 7 November nanti (bertepatan dengan hari Ulangtahunnya, benar2 seperti sebuah kado yang indah dari Allah), terus juga Ala, adek gue, yang diterima kerja. Berita bagus. Gue pun ikut bersyukur dengan tulus.

Cuma memang dampaknya menjadi cobaan buat gue, karena dengan rencana naik haji bulan depan, nyokap mesti manasik bulan ini, sekaligus beli2 dan mempersiapkan berbagai keperluan naik hajinya. Gitu juga Ala yang udah mulai training kerjaannya. Semua itu membuat mereka yang biasanya handle Kalum saat gue lagi ngantor, mau nggak mau jadi nggak bisa lagi.


Mamah (nyokapnya Gembul) akhirnya didaulat untuk dateng ke rumah gue, tapi sayang belum bisa bulan ini, karena 'kebetulan' beliau dan Papah mesti pulang ke Bengkulu untuk menghadiri 3 acara pernikahan saudara yg berbeda2 di hari yang berbeda2, membuat beliau2 ini stuck di Bengkulu selama bulan Oktober (karena gak mungkin kan bolak-balik Jakarta-Bengkulu-Jakarta-Bengkulu?).

Akhirnya gue harus meminta pengertian supervisor gue yg baik hati, Santang, untuk mengatur agar jadwal gue selalu kebagian shift 3, shift yang bisa dibilang paling sedikit nerima order kerjaan, tapi paling melelahkan. Karena......? Ya jam kerjanya yg tengah malem buta sampe pagi itulah. Shift yang biasanya cuma kebagian 2 hari setelah 2 putaran hari kerja, itu aja udah terasa sangat2 berat, sekarang gue mesti menjalaninya S-E-T-I-A-P H-A-R-I. Nggak papa lah, ini semua demi bisa ngurusin Kalum dari pagi sampe malemnya sebelum berangkat kerja. Cuma itu yang bisa bikin gue senyum dan ngalirin kekuatan lagi.



Karena Gembul nggak tega nunggu sampe bulan depan, sampe Mamah bisa dateng ke rumah gue dan ngebantuin, akhirnya dia memutuskan untuk nyari PRT yang bisa nginep lagi. Alhamdulillah dapet pas menjelang pertengahan bulan, tapi sekali lagi dengan sangat menyesal gue mesti memberhentikan (lagi) Mbak yang lama, setelah dulu udah sempet gue pecat karena dapet Bibik baru yg bisa nginep.

PRT yang baru itu bernama Mbak Inah. Orangnya?? Masya Allah, baru kali ini gue nggak ada keluhan sedikit pun soal PRT yang kerja sama gue. She's perfect, at least until this very second I type this story. Gue bener2 ngerasa terbantu dengan adanya beliau. Ya, Mbak Inah memang baru berusia 25 tahun, seumuran adek gue, tapi anaknya udah 2, yg pertama udah kelas 3 SD. Dia bilang kalo di kampung emang gitu, gadis2 nikahnya umur 15 tahunan. Meskipun itu fenomena yg kita semua udah tau, but stil, I couldn't help but wonder.... at 30 -age which a cosmopolit girl just about to consider about marriage and all- those kampoeng 'girls' in the other hand would already have a grandchild!

Yah, lupain dulu soal itu. Balik ke Mbak Inah, sebaik2nya beliau, gue tetap nggak mungkin percayain Kalum untuk dijaga atau diurusin sama orang lain. Gembul tau betul itu. Meskipun bayar gaji Mbak Inah 2 x lipat dari gaji Mbak Yanti kemaren, tapi Mbul kekeuh menentang kekhawatiran gue soal dana. Dia negesin bahwa Mbak Inah ada supaya gue bisa konsen ngurusin Kalum aja, nggak terpecah ke urusan rumah. *You know how much I love you, Mbul...*



Mbak Inah datang sehari setelah abang gue masuk RSPP untuk rawat inap atas kondisinya yg merosot drastis tiba2. Ternyata abang gue terkena komplikasi: Diabetes (kadar gula sempat mencapai 700, jauh dari ambang batas 200), di paru2nya terdapat flek, dan lambungnya yang sudah parah. Kadar protein di tubuhnya juga sangat rendah, ada di poin 2,1 dari yg minimal seharusnya 20. Tentang abang gue ini, suatu hari nanti gue ingin menceritakan khusus tentang beliau. Karena sempilan2 cerita di sini, sangat nggak mungkin mewakili keistimewaan dirinya.

Sangat singkat dan mendadak kepergian abang gue ini. Tanggal 13 check in, 14 Oktober (hari ultahnya ke 36 tahun) masuk ICU, lalu tgl 18-nya....... tanggal yg sejak dia berusia 4 bulan dalam kandungan Mami telah Allah tuliskan sebagai hari wafatnya, dilaksanakan pada hari itu. Dan tangisan kami di ruang ICU pada malam itu Yaa Allah, bukan tangisan ketidakikhlasan. Sedang Rasulullah saja saat anaknya (atau cucunya? maaf gue lupa) wafat, Rasul menangis. Kesedihan ini adalah manusiawi. Kesedihan ditinggal orang yg kami sayang, yg kami tahu pasti tidak akan dapat kami sentuh, lihat, atau cium lagi nantinya.

Akhirnya gue mesti ijin beberapa hari, selain waktu itu untuk jenguk, sekarang ya buat tahlilan. Bener2.... kalo bukan di divisi Graphic Metro TV, gue nggak tau deh seberapa jauh gue bisa 'seenaknya' begini. Seakan2 selama ini belom cukup nyusahin temen2 kantor gue. Karena untuk bisa nggak masuk, selain gue butuh ijin bos, gue juga butuh kerjasama temen2 untuk bisa gantiin shift gue. Thanks, you guys... Gue nggak bisa bayangin punya temen2 yg lebih baik lagi dari kalian.





Dan saat gue pikir segala keriweuhan ini sudah mencapai puncaknya, tau2 sehari setelah abang gue dimakamin, Kalum muntah2 nggak berhenti2. Yaa Allah, nggak ada yg bisa bikin gue lebih panik daripada urusan yg menyangkut Kalum! Gembul yg lagi di kantor gue telpon, dan Mbul mutusin utk Kalum langsung dibawa ke RMPH (Rumah Sakit Medika Permata Hijau) sekarang juga! Dan terdamparlah kami di sana, bertiga-tiga'an selama 3 hari. Dan selama 3 hari itu........ tentunyaaa gue mesti ambil cuti dan merepotkan temen2 gue lagi. Terulang lagi memori setahun yang lalu. Semogaaaa..... memori yg satu ini cukup keulang sekali aja....!!

Stress gue mencapai tahap akut kalo Kalum udah sakit, apalagi sampe diopname. Sementara tu kucing kecil cuek2 aja nggak tau emaknya udah sinting-gila-miring, dia asik2 lari2an terus dengan infus di tangan. Tinggallah gue dan Gembul yang gantian piket megangin botol infusnya Kalum, terbirit2 ngejar2 dia yang lari kesana kemari.

Dengan hobinya yang doyan lari2an nggak ngenal waktu pagi siang malem, jadi tontonan gratis suster2 yg pada ngetawa2in kita, juga dengan sifatnya yg keliwat friendly sama semua orang dan rajin visit pasien satu persatu dari kamar ke kamar, maka Kalum jadi sangat terkenal di lantai Pediatrik tempat dia di rawat. Pas kita mo check out, banyak yg mengelu-elukan namanya (heleh!) dan kita jadi sibuk pamitan sana sini sangking satu lantai udah temenan semua sama dia... terpaksa dah emaknya ikut2 sok akrab sama para ortu anak2 yg dirawat itu juga.

Tapi nggak ada yang lebih surga dari rumah sendiri....

Alhamdulillah, di hari ketiga kita boleh pulang ngotot pulang ke dokternya. Asli gue nggak nyanggup handle Kalum di rumah sakit, pake infus segala lagi yg menghalangi usaha2 gue buat menciduk dia kalo lagi susah makan atau lagi kebangetan 'kreatif'.

Then here we are, back to Aven ('Heaven Eleven', I named our home that is our heaven and the number is 11)......

Semoga semuanya akan baik2 aja ke depan, amin.

Terimakasih buat semua temen2 yg udah mengucapkan turut berdukacita, terimakasih, terimakasih. Maaf saya belum sempat mampir ke blog teman2, karena memang belum ada waktu. Sekali lagi terimakasih ya.... :)



.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

4 komentar:

Dinoe mengatakan...

Hidup memang liku-liku , ada kala sudah dan senang,kadang2 disuguhi beragam cerita, intinya tetap semangat ya.....

de asmara mengatakan...

thx mas Dinoe :)

Newsoul mengatakan...

Yah, hidup itu penuh dinamika. Ada duka, ada bahagianya. Tak kan lepas dari ujian, duka dan bahagia juga ujian.

Dewi mengatakan...

that's the beauty of being human...(halah..ngomong opo to aku..)

yang sabar aja ya....janji Allah itu pasti kok...ga ada cobban yang ga bisa kita tanggung...semua sudah terukkur dengan pas...

Posting Komentar