19 Jul 2010

Bunga yang belum (mau) dipetik


Kenapa ya, hari gini, pertanyaan yang paling hobi orang2 lontarin adalah kalimat.... "Kapan nyusul?".

Terkadang dengan nada setengah becanda, kadang dengan basa yang sangat basi, dan gak jarang juga terendus nada kesombongan yang samar2 di udara.... merasa sudah 'tiba' duluan, merasa 'menang', merasa berada di atas angin untuk melontarkan pertanyaan setipe itu.

Standarnya sih, pertanyaan itu terlontar untuk mempertanyakan tentang 'pernikahan', atau 'punya anak'.

Untuk kasus yg kedua, "Kapan nyusul (punya anak?)" gue bener2 gak bisa nolong buat tipe orang yang tega lontarin pertanyaan seperti ini. SUMPAH GA KETOLONG.

Pertama, kehadiran anak di rahim kita bener2 total keputusannya Tuhan. Karena sering kali segala usaha logis udah kita lakukan, tapi kalau Tuhan belum menetapkan takdirNya, ya makan deh tu logika. Gak ada urusan logika manusia untuk kuasa Tuhan. So, menurut gue adalah orang yang sangat sombong gak ketulungan saat dia 'mendesak' seseorang dengan kalimat2 sadis semacam "Kapan dooong punya momongan?? Punya anak enak looh, buruan deh. Ngapain sih lama2, berdua doang kan sepi!"

Ck ck ck.


Seolah penantian panjang buat pasutri yang belom punya anak ini masih harus lebih diiris2 lagi pake kalimat2 semacam itu. Mereka bukan Tuhan. Mereka juga pastinya sudah berusaha & berdoa semaksimal yang mereka mampu. Dan andaipun mereka tipe pasutri yang menunda punya anak dengan alasan2 tertentu, menurut gue itu area pribadi si pasutri.

Kecuali lo berniat nolong dengan ngasih info tentang obat yang bagus atau dokter yang bagus, itupun sampaikan dengan penuh etika, jangan sambil terbahak2 dan teriak2 di acara kondangan kawinan temen SMA sampe semua orang bisa denger misalnya. Punya hati kan? Nah, gunakanlah sedikit....

Maka mari kita loncat kelinci ke kasus yang pertama. Yang sebenernya inilah yang pengen gue bahas.

"Kapan niiihhh..... nyusuuull?? Anak gue dah 2 loooh, masa' lo nikah aja belom? Ntar keburu expired lho!"

"Apa? Taun depan? Tiap taun bilangnya taun depan melulu?? Ini beneran apa jawaban template sih?"

"Duh, lo masih belom laku juga? Mo gue kenalin sama temen2 gue??!"

"Eh, dateng kondangan mulu, kapan nih kita diundang ke kondangan lo?"

Kita mulai dari kalimat senga' yang pertama:


"Kapan niiihhh..... nyusuuull?? Anak gue dah 2 loooh, masa' lo nikah aja belom? Ntar keburu expired lho!" 

Berhentilah mengira bahwa menikah itu sama kaya' lomba lari. Ini bukan kompetisi, SAMA SEKALI BUKAN. Andai lo nikah umur 20 taun, ga ada kewajiban sedikitpun buat gue untuk nikah di umur yang sama. Karena target hidup orang berbeda.

Gue pribadi dari remaja dulu selalu bercita2 menikah umur 26, karena gue punya itung2an gue sendiri.

Gue pengen menikah saat sudah puas dengan masa muda dan masa lajang gue, gue pengen menikah saat gue udah mengenal sangat-sangat-banyak cowok hingga gue bisa memutuskan secara matematis mana yang terbaik dari mereka semua utk gue jadikan suami, gue pengen menikah saat emosi gue sudah cukup matang, gue pengen menikah saat gue punya tabungan yang gue rasa cukup karena gue gak suka cuma lempar badan doang ke calon suami (hari gini berkeluarga di kota besar kan??)...............

Itu.

Taukah orang lain tentang alasan2 panjang lebar gue tadi itu (yang udah sangat gue ringkas jadi cuma beberapa baris doang, aslinya maaah ...... beuuh.....!)? Enggak. Mereka nggak tau, dan gak mo tau juga.

Jadi, janganlah berdalih kalo pertanyaan2 itu karena peduli, bukannya basa-basi. Kalo memang bener peduli, si penanya tidak akan keberatan pertanyaannya yang cuma mengandung satu dua kalimat menohok tadi, dijawab dengan penjelasan panjang lebar beratus2 kalimat.

Keberatan kan? Kalo iya, maka mulai sekarang, simpanlah basa-basimu itu di tenggorokan yang terdalam, jangan biarkan kalimat itu keluar lagi, karena ternyata niat lo nggak baik, dan cara lo juga nggak baik.

Kalimat pera' yang kedua:


"Apa? Taun depan? Tiap taun bilangnya taun depan melulu?? Ini beneran apa jawaban template sih?"

Heyho, manusia berencana, Tuhan menentukan. Situ orang yang beragama kan? Pastinya tau kata2 pamungkas tadi.

Persis kaya' gue dulu, berencana nikah umur 26, eh akhirnya 27. Kenapa? Di kasus gue pribadi penyebabnya adalah ga kunjung ketemunya kata sepakat tentang tanggal pernikahan. Terutama dari pihak keluarga suami yang mengundur2 terus waktu yang sebelumnya disepakati, karena menyesuaikan jadwal orang2 yang dituakan dan memang penting di keluarga besar mereka untuk bisa datang dari nun jauh di Sumatera sana. Kemunduran itu bisa dibilang hampir setahun.

Itu kasus gue. Kasus orang pastinya lain2 lagi. Tau sendiri betapa ribetnya mencapai kata sepakat dari dua buah keluarga besar. Dan kalian kan orang luar, mbok ya mingkem suringkem aja lah ya.

Nah, yang berikut ini kalimat Dajjal nih:

"Duh, lo masih belom laku juga? Mo gue kenalin sama temen2 gue??!"

 Yassalaaammm....... baru ngerasain kawin duluan aja lagaknya udah kaya' ratu kecantikan paling laku sedunia. Mengira kalo orang2 yang nikahnya lebih telat dari dia tuh adalah orang yang kalah laku. Ampun DiJeeeee......!!

Gak tau gue udah nolak ajakan nikah berapa cowok potensial dan qualified lainnya sebelum akhirnya ketok palu pilih Gembul jadi suami gue. Tapi mending gue ceritain orang laen aja deh ya, biar gak dikira sombong.

Gak usah jauh2, sodara2 kandung gue sendiri aja. Kakak perempuan dan adek perempuan gue tuh belum nikah. Dan buat orang2 (entah itu famili entah itu temen2 mereka) yang taunya cuma info 'mereka-masih-juga-belum-menikah', maka sudah pasti cap paling picik sedunia itu mereka sematkan ke jidat kakak & adik gue ini. Cap itu bertuliskan kata "Nggak Laku".

Mereka gak tinggal serumah sama kakak dan adik gue yang sangat cantik2 ini. Mereka gak tau betapa bokap, nyokap, dan abang gue bertahun2 kelimpungan menghadapi cowok2 yang silih berganti datang mendekati dan melamar mereka.

Di kantor, temen2 cowok gue silih berganti nitip salam buat mereka berdua, minta dikenalin, minta dicomblangin, minta gue ojok2in biar salah satu dari kakak/adik gue mau sama mereka. Gue ampe pusing sendiri, dan kalimat andalan gue sekarang adalah "Usaha sendiri yaaa... Selamat ngantri, hehehe."

Yap, banyak yang bukan cuma usaha ngelamar sendiri, tapi bahkan ortunya juga ikut pdkt ke ortu gue biar tokcer. Tapi masing2 punya alasannya sendiri kenapa mereka masih juga belum kunjung menentukan siapa yang mau mereka terima lamarannya. Dan gue cuma bisa nyengir doang kalo lagi2 denger cerita kakak gue nolak si anu, adek gue nolak si ini.

Sementara kalian? Berapa banyak yang datang melamar sebelum akhirnya kalian menikah sama pasangan yang ini? Buat yang cowok, berapa banyak cewek yang nolak lamaran lo sebelom akhirnya ada yang mau nerima?

Hati2 kasih cap gak laku. Kalo cuma berdasar ada yang lamar lalu diterima, maka jangan2 orang yang lo ledekin itu mestinya nikah 20 tahun lebih dulu sebelum lo :)

Dan untuk kalimat yang terakhir:

"Eh, dateng kondangan mulu, kapan nih kita yang diundang ke kawinan lo?"

.....kalo emang lo termasuk yang suka lontarin 3 kalimat sebelumnya di atas tadi, maka gak usah ngarep2 amat lo bakal diundang ^^,




.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

16 komentar:

Juminten mengatakan...

wakakakak... ngakak baca yg terakhir.
iya, euy. aku baru ngeh. belakangan ini mulai gak pernah dateng ke kondangan lg.
rada males. karena yg model2 begini biasanya banyak di kondangan orang2.
duh, mudah2an nanti waktu aku nikah tetep banyak yg mau datang meskipun aku sendiri paling males dateng ke kondangan. TT__TT

btw, aku sih sekarang kalo ditanya orang, "Kapan nyusul?" aku jawabnya, "Nggak tau, nih. Rasanya gw belum terlalu dewasa utk bisa menikah. Pernikahan itu kan utk orang 'dewasa'." Dianggap gak laku? Gak takut jg. Hehehe... Secara aku ama Mbubh udh 3 tahun lebih bareng. :P

Nah, lucunya kalo yg nanya itu jg yg belum nikah. Paling gampang balikinnya. Tinggal bilang, "Lah... kan nunggu elo dulu. Jd, kapan lo nikah?" wakakakak... nyaho' deh tuh.. =))

Untuk aku sendiri... aku jg gak suka rese' nanya2 kayak gitu ke orang. Bukan, bukan karena aku jg belum menikah. Tp aku jg gak ngerti apa pentingnya aku tau rencana orang lain utk menikah? Toh kalo emang si orang itu mau menikah, bakal ngabarin jg, kok... Atau ya ada orang lain yg nyebarin kabar.

Newsoul mengatakan...

Hehe, dulu sekali, waktu belum menikah, saya paling sebel kalau ditanya seperti itu. Setelah menikah, ditanya lagi, kapan punya anak. Ya, menikah jelas bukan lomba lari atau bikin kue bolu. Kita punya sejuta rencana dan asa, pada akhirnya rencanaNyalah yang terjadi. Kita anggap saja lontaran-lontaran orang di sekitar, soal apapun, sebagai sebuah doa.

achie mengatakan...

hahahaha.. i like ittttt kalimat terakhir itu mba, "kalo emang lo termasuk yang suka lontarin 3 kalimat sebelumnya di atas tadi, maka gak usah ngarep2 amat lo bakal diundang" :p


aku juga suka sebel tuh kalo ada orang yang nanya kaya gini:"Duh, lo masih belom laku juga? Mo gue kenalin sama temen2 gue??!". Ugh pengen masukin kardus trus kirim ke zimbabwe aja rasanya tuh orang.. penting gt ya ngeribetin hidup gw??? gw aja santai2 aja being single *jadicurcol*. hahahaha.

orang2 yang bilang gt harus baca blog ini pastinya biar sadarrrrr :p

de asmara mengatakan...

.
@Juminten
setuju Nil. Buat gue itu pertanyaan gak penting, dilontarin sama orang2 yg gak punya pemikiran penting.


@Newsoul
jujur aja Yuk, aku jadi nulis ini justru krn keluh-kesah orang2 di sekitarku yg udah gerah dan bosen saban ketemu orang dikasih pertanyaan yg itu2 mulu, kaya' ga ada tema laen yg lebih mutu...

mo dianggep doa? hmmm, silahkan bagi yg mampu, hehehe...
.

Dewi mengatakan...

Sungguh Des, aku ga pernah nanyain satu pun pertanyaan di atas. Karena setiap orang pasti punya alasan sendiri-sendiri kenapa harus begini dan begitu. Kalau kita bukan termasuk yang diberitau alasannya...kenapa nanya-nanya...MTA namanya...(mau tauuuuu ajjjaa...)

de asmara mengatakan...

.
@Achie
meskipun udah nggak single, tapi gue suka banget sama lagunya Oppie "I'm single & very happy". Bukannya mendukung orang utk ga nikah, tapi penghakiman dari orang2 yg udah nikah bahwa hidup mereka lebih baik dibanding orang yg blom nikah, itu ngaco berat.

kita bisa sama2 bahagia, apapun status kita.

kirim aja ke Zimbabwe, Chie... siapa tau lebih cocok idup di sana dg segala pertanyaan2 gak pentingnya *LOL*

Dewi
Sama mbak Dew, aku juga paling anti tanyain hal2 kaya gitu. Kalo ada orang dateng curhat, baru aku coba bantu cari solusi.

Nggak bisa sih ngerasa seneng liat orang susah... nggak sanggup ngebasa-basi'in sesuatu yg mungkin impact-nya bisa bikin orang jadi sedih/kepikiran.
.

julianusginting mengatakan...

emangnya dah tua mba kok ditanyain gt teruss??bosen jg yak?biarin aja deh pduli amaattt

de asmara mengatakan...

bukan saya mas, tapi temen2 dan sodara2 saya yg belum nikah.

Mungkin ada yg bisa peduli amat, tapi banyak juga yg keganggu. Ada hal2 yg sangat sensitif buat sebagian orang. Saya cuma mo ngajak berempati aja... Hidup ga bisa bermodalkan bodo amat terus kan?

Gilang Wicaksono mengatakan...

hehehe kalimat penutupnya bagus tuh! d(^_^)
hebat juga yah teh desi target nikah 26 dapetnya pas 27 mundur gara2 nentuin tanggal, wah tergolong sukses donk targetnya :)

btw kalo ada yg ngomong "Duh, lo masih belom laku juga? Mo gue kenalin sama temen2 gue?" ak pasti jawabnya "ga pake lama!!" hehehe ada ga teh? ~ngarep~

didot mengatakan...

yang paling ane cuma satu,kok bisa2nya dulu saya datang ke kawinan kamu ya des?? tapi kenalnya baru sekarang2 ini?? hehe :D

BIG SUGENG mengatakan...

basa basi terkadang bisa menyakitkan yaa...
tapi sebenarnya bisa dijawab secara basa basi saja tetapi lebih positif misalnya ya mohon doanya yaa....

tiap2 orang kan punya kekhasan tersediri jadi nggak bisa disamaratakan

de asmara mengatakan...

.
Gilang
wah gimana ya Ru, gue kan dah bilang dari dulu, lo tuh termasuk kategori cucu gue. So, selama anak gue belom nikah.... maka nampaknya lo mesti menahan diri dulu

Didot
hahaha.... lo berasa gak Dot waktu itu pas di pelaminan gue sikut2an n bisik2an sama Puri "Siapa lagi tuh Pur? Yg baru ya?" wakakakakaaa... nggak taunya si Didoooottt!!! ^o^

Sugeng
gini mas, kalo kata2 yg basi itu dilontarin oleh hampir setiap orang yang mereka temui... di kantor, di reuni sekolah (SD, SMP, SMA, kuliah), di tiap acara nikahan, di tiap acara arisan, di tiap acara pemakaman.....

satu orang nanya sekali per ketemu, dikalikan berapa jumlah temen, berapa jumlah famili, jumlah tetangga, .... itu baru sekali ketemu loh. Bayangin per acara itu ada berapa puluh orang... berapa puluh kali per acara dia mesti nahan sabar?

jawaban "Mohon doanya yaaa..." itu pastinya lah jawaban andalan semua orang. Tapi rasanya sangat wajar kalo mereka sebagai manusia normal benteng pertahanan kesabarannya bisa rontok juga kalo terus ketemu sama orang2 yg basi ini.

Tolonglah tempatkan posisi di kaki mereka
.

didot mengatakan...

hehehehe.. gak tau saya kalau digosipin kalian :D

martha puri natasande mengatakan...

waduwww.. lo kaya bisa baca otak gw skrg des. sumpah ya, hal yg 1 ini bikin gw malessss bgt dateng ke kondangan manapun(kecuali tmn2 deket yaa). rasanya males bgt menjawab pertanyaan "kapan?"
PRETTTT lu semua--> sbnrnya pengen jawab kaya gini hehee...
apa perlu ya gw pinjem mic mcnya, " ya bapak ibu sodara sodari, saya 25 thn dan single!"
dan parahnya lg, tante gw sampe malessss juga dtg ke kondangan gara2 anaknya umur 28 thn n belom nikah.. huh.. kita kan jg pengen nikah muda, tp kl Yg Di Atas blm ngijinin gmn? yg penting kita dah usaha...

buat didot..iyah yah..dunia aneh bgt...hahaa... skrg tnyata didot kenal desy :)

Tyka mengatakan...

HIYAAAAH...

secara dulu nikah diusia ke-26, dan itungannya termasuk yg pertama nikah dikalangan teman-teman, tapi namanya rejeki mah lain-lain. aku nikah duluan, tp sampe sekarang blm punya anak. kebalap mulu ama teman yg nikahnya setelah aku, hehehehe...

tp sejak jaman lajang, aku juga udah tahu diri and belajar dr pengalaman : ga enaknya ditanya-tanya KAPAN NYUSUL? Jadi meski lantas aku udah nikah pun juga gak yg sok-sok'an nanya KAPAN NYUSU eh NYUSUL.

kalo skrg byk yg nanya : KAPAN PUNYA ANAK, ya aku anggap sebagai doa saja meski kadang kesel (terutama kalo yg nanya tu muke-nye ngeselin dan judgemental).

pernah ditanya gitu ama tetua dalam keluarga and gilanya aku keceplosan menjawab : "ya kalo ditanya kapan punya anak, saya ga bisa jawab. Tapi kalo ditanya kapan BIKIN-nya.... NAH INI SAYA BISA JAWAB.."

huahahahahha.... edan.. maap nek, ane keceplosan!

http://ndutyke.wordpress.com/

de asmara mengatakan...

.
@Puri
tolong ya Pur dipraktekkan beneran itu cuap2 di depan mik-nya! hihihi. Nti kabarin ya reaksi publik di kondangan itu ^o^

@Tyka
WAKAKAKAKAAAAA...... GUE SUKA GAYA LO TiiiiK....!!! Sumpe kebayang tampang lo yang tengil ngejawab dg kalimat itu >,< tingkatkan terus 'prestasi'mu, nak.
.

Posting Komentar