29 Jul 2010

Seragam putih-biru, 16 tahun yg lalu



Owkey, gue emang udah komit mo mematikan Facebook gue untuk selamanya. Makanya semenjak gue deactivate tu akun, gue pun bikin tulisan seperti di atas, di bagian banner--> I have no facebook. Dan meski dirayu sedemikian rupa, disogok, bahkan diiming-imingi kacang panjang..... gue tegar menolaknya (what do you expect??!).

Tapi akhirnya gue luluh juga...... setelah ada yang nawarin pete Cianjur. Eh, sori, bagian ini harusnya ga ke-ekspos. Percayalah versi yang di bawah ini saja.....

Sekitar 2 minggu lalu, temen sebangku gue jaman SMP -Dian- ngajak kita2 temu kangen. Aih, gue suka sekali istilah itu. Ya, Dian kekeuh gak mo nyebut ini reuni, tapi temu kangen. Karena guest list-nya sangat eksklusif, cuma berdelapan. Bener2 cuma temen2 yang sering hangout bareng semasa SMP dulu.

Bener, mendadak gue kangen berat. Mendadak gue labil.


Apa iya gue mesti buka lagi itu FB seperti permintaan Dian, karena buat bisa bahas soal siapa aja yang diundang, dimana, kapan, dllnya, itu cuma satu wadah yang bisa menampung dengan tepat: PISPOT! BIKIN THREAD DI FACEBOOK! Karena thread bikin kita gak maksa mesti nunggu semuanya online berbarengan misalnya untuk bisa ngobrol kan?

Okeh, maka gue memutuskan, FB gue buka lagi untuk sementara, sampe proses temu kangen ini terlalui, dan ............ ehem........, sampe abis bulan puasa deeeh. Karena kan ya boook, kita ada rencana mo bikin temu kangen part 2, sekalian bukber! :P

Lalu datanglah tanggal itu, 24 Juli, Sabtu malam, Plaza Senayan, jam 7 ba'da Isya... hayah! Info terakhirnya kok mengesankan ini acara pengajian ya?



Gue, Dian, Ratih, Amalia, Oji, Feri.

Yang dua orang lagi, Bintoro dan Rivo, gak bisa dateng karena mereka berdua tinggal di luar kota. (Satu kata buat lo ya Bin: ALESAAANN!!)



Damn you guys, y'all make me laugh all night! \(^o^)/


Seakan waktu selama 16 tahun yang berlalu itu tidak pernah ada. Seakan kita memang sedang menjalankan ritual pulang sekolah kita jaman SMP saja, jalan2 dan makan siang di mall (pake duit SPP, hihihi). Lalu di sela2 tawa dan canda kemarin, gue seringkali terkaget2 sendiri menyadari, bahwa waktu sudah terbang dan membawa kita semua di posisi ini........ umur kepala 3 (eh gue newbie banget loh ya baru bbrp bulan yang lalu) dan sebagian besar sudah berkeluarga.


Semua seperti baru kemarin.


Gue dan Dian yang sekelas terus selama 3 tahun (1A, 2B, 3C), dan sebangku di kelas 2 dan 3. Gue dan Dian yang persis orang pacaran karena surat2an terus tiap hari berpuluh2 lembar sekali nyurat dan sering banget berantem. Dian yang hampir selalu nemenin gue tiap kali ada cowok yang nembak gue, dan pernah nangis sesunggukan di salah satu proses penembakan, pas gue tanya kenapa.... dia bilang dia sedih, banyak cowok yang deketin gue, tapi gak ada satupun yang bisa dia liat bikin gue hepi. Ouch, gue terharu sekali saat itu Di.

Gue sering meragukan rasa persahabatannya Dian karena kita memang sangat sering berantem, tapi hari itu gue yakin sebenernya dia tulus sayang sama gue :) Iya kan Di? Kalo jawab enggak gue uleg lo Di....



Dan ya, tentu aja yang paling lucu buat dikenang adalah betapa lakunya gue jaman sekolahan ya? Hahahaha.... Hampir tiap hari gue terima surat cinta dan pernyataan cinta, dari temen2 seangkatan dan anak2 SMA-nya yang satu yayasan dan satu gedung sama SMP gue. Bener2 hampir tiap hari.


Dan yang paling gue repotkan, tentu aja Dian (yang selalu gue geret2 buat nemenin nolak cowok2, hahaha) dan pernah juga waktu itu minta temenin satu genk pas gue kelas 3. Bertujuh pulang nemenin sampe rumah gue, karena gue takut ada anak cowok dari SMP laen yang mo nembak sambil ngasih kado. Gue inget, karena tu cowok dan temen2nya maksa, Dian yang pasang badan keluar pager rumah gue sambil berseru galak "Heh, Desy nya gak mau! Jangan maksa dong!!" hihihi.... lo emang selalu berada di garda terdepan ya Di :)

Kalo yang nyatain melalui surat, nah ini agak meringankan urusan gue. Ya, tu surat pastinya setelah gue baca, lalu gue buang dengan kejam ke tong sampah yang gue temui di sepanjang jalan gue pulang sekolah. Sebenernya lucu juga sih kalo didokumentasikan semua, lumayan buat kenang2an pas udah nenek2. Tapi gue gak berani bawa surat2 cinta picisan itu ke rumah lagi, karena abang gue pernah nemu satu tumpukan yang gue simpen, dan dia ngancem mo ngaduin ke bonyok. Hyaaa.... ancaman yang mematikan!

Dan gak ada satupun dari surat2 itu yang gue bales. Hehe, mangap yah, saya gak ada inspirasi kalo gak demen.

SMP di angkatan gue itu gudangnya cewek2 cantik lho. Sumpah!

Itulah sebabnya banyak banget yang bete sama gue dulu, dan bilang kalo tampang gue tuh sebenernya biasa aja, kelebihan gue cuma karena rambut gue panjang dan sifat gue yang kalem (dulu yaaah, catet: duluuu banget!). Ini salah satu part sedih di SMP, karena disirikin banyak orang itu sucks banget! Digosipin yang jelek2 mulu deh.

Yeah girls, tampang gue emang biasa aja, mata-idung-mulut di muka semua, bukannya di ketek. Biasa banget kan? Dan mungkin ada benarnya kalo cowok2 itu suka karena sifat kalem dan rambut panjang gue. Karena mereka pasti ga bakal tertarik kalo gue dateng ke sekolah dengan cara koprol2, dan kalo rambut gue skin head kanan kiri dan tengahnya mohawk.




Tapi untunglaaaah ....di kelas 3 gue punya genk yang sebagian (gak semua memang) adalah orang2 yang tulus ke gue. Dian, Amalia, Melyana, Ani, Mawar, sama Maya. Well, plus Ratih yang beda kelas tapi rumahnya deketan rumah Dian.

Ini adalah satu2nya genk yang hobi maen petak umpet di depan kelas saban jam istirahat.

Dan juga adalah gerombolan lenong yang selalu hilir mudik kian kemari tiap pulang sekolah, ditambah Fery (cowoknya Dian waktu itu), Oji, Bintoro, dan kadang tambah temen2 cowok laen. Kadang nge-mall, tapi lebih seringnya sih gantian maen ke rumah kita2 juga. Maklum anak sekola'an gak punya duit Mang!

Satu hal yang gue banggain dari masa2 SMP gue adalah, gue aktif di Paskibra (dan biasanya kalo abis kebagian jadi pengibar benderanya, surat cinta dan yang minta kenalan makin deras berdatangan, wakakakaa....), dan gue juga selalu masuk 10 besar. Eh itu dua hal ya? Daaan.... satu lagi deh....

Mmmm, sebenernya gue malu nulis ini. Kesannya belagu banget (kaya' dari tadi gak belagu aja ^^;). Tapi ini memang bagian penting dari masa SMP yang gak mungkin gue lupain. Yaitu betapa sayangnya guru2 sama gue dulu :'(

Ada 4 guru yang paling gak mungkin gue lupain. Pak Eko, yang biasa dipanggil Emon sama anak2 (singkatan dari Eko Monyong, kurangajar amat ya) which is kepala sekolah gue yang selalu kontinyu ngawasin perkembangan gue (serasa balita...) dan sering manggil gue ke ruangannya dia buat sekadar diajak ngobrol.... Beliau gak ngelakuin ini ke semua orang loh, orang sibuk gitu.

Yang kedua Bu Nunung, Wakil Kepsek, sekaligus guru Bahasa Inggris yang cantik banget. Banyak yang nuduh gue ini anaknya bu Nunung, weee bukan karena gue cantik... kan udah dibilang tadi bahwa gue hanya kalem dan berambut panjang (jyah...!) tapi karena mereka bingung liat gimana gedenya perhatian Bu Nunung ke gue selama 3 taun. Dan terakhir menjelang mo Ebtanas (dulu namanya masih itu), Bu Nunung ngasih gue buku Bimbingan Ebtanas, dan di halaman pertamanya Beliau tulis "Untuk Anandaku Tersayang.... Desy".


Yaoloooohhhh, mata gue nggenang lho pas baca pertama kali! Buku itu masih gue simpan dg baik sampe sekarang. Eh tapi taro dimana ya, lupa... Dan gue adalah satu2nya murid yang pernah dia kasih angka 9 di rapot untuk Bahasa Inggris :)


Yang ketiga Pak Naryoto. Guru Seni Rupa dan wali kelas gue pas kelas 3. Orangnya metal banget! Sering ngelus2 pala gue kalo gue ke kantor guru. Dan beliau bilang ke nyokap kalo dia udah merhatiin gue secara spesial sejak gue kelas 1, karena bakat gambar gue dan karena rambut gue yang panjang (what's so special about having a long hair, anyway??). Tapi sumpah dia bukan guru yang centil, kebapakan banget malah.


Yang keempat Pak Aris. Guru Elektro merangkap Pembina Umum Ekskul  Paskibra. Kalo ngajar kita manggil 'Pak', kalo lagi latian Paskibra kita manggilnya 'Kak'.Gue dan Dian termasuk yang sangat rajin ngerjain tugas2 elektro (kadang tulisan dan gambarnya ampe kita ukir2 dengan kurang kerjaannya) dan juga selalu jempolan deh ya Diii kalo ulangan elektro! (Tapi giliran praktek bikin alat2 listrik langsung nyerah total dan menyerahkan dg pasrah ke anak2 cowok buat dikerjain, hihihi, jago di teori doang!)

Makanya pas pertengahan kelas 3 gue mengundurkan diri dari Paskibra, dan mulai rada males2an ngerjain tugas Elektro, Pak Aris bertanya dengan tampang sedih ke gue "Kamu kenapa sekarang Des? Kok berubah? Ada masalah?"

Yak, beliau2 berempat ini kontaknya ke Nyokap gue baik sekali, dan selalu ngabarin tiap jengkal perkembangan gue. Dan tentunya mereka langsung ngadu ke Nyokap dan bilang kalo sekarang "Desy mulai nakal, Bu... Kalo pulang sekolah maen2 dulu, bukannya langsung pulang." 

Jha-ammmpuuunn!! Maen2 ke rumah temen doang dibilang nakal!

Gue kesepian tau, di rumah ga ada orang, keluarga gue semua di luar kota ikut bokap pindah tugas dinas. Cuma nyisain gue dan abang gue doang di Jakarta, berhubung kita dah kelas 3 (abang gue 3 SMA), nanggung kalo mo ditenteng2 juga.....

Ya, gue cuma ingin menikmati masa2 sekolah gue kok. Capek juga jadi anak manis terus, nanti lulus gak ada kenangannya. Toh gue gak bejat kan? Dan gue bisa buktiin di kuartal terakhir gue itu gue ranking 6, dan no.4 tertinggi NEMnya (di kelas, hihihi, bukan di sekolah lhooo....)

Dan terakhir, about the biggest crush i had on junior high (jangan cekikikan lo Di...).

Satu2nya cowok yang gue taksir mampus di jaman SMP, tapi ga usah sebut nama lah yaaaa untuk yang satu ini, hikhikhik... Yang jelas, saking sukanya dulu gue sampe menolak pas dia mo nembak. LOH??

Ets jangan bingung. Karena komitmen gue dari dulu ga mo pacaran sebelom pake seragam putih-abuabu, dan gue gak mau ngelanggar larangan nyokap juga. So, pas si do'i (si do'iiiiiii.......!!  ^o^ 90-an banget da'ah!) mo nembak, gue menolak ajakannya untuk ngomong 4 mata, karena gue gak tega kalo mesti nolak penembakannya. Dia sempet salah sangka dan ngira gue sebel sama dia, hubungan kita sempet jadi kaku gitu deh di akhir2 kelas 3, haduuuhhh....:(

Tapi akhirnya kita sempet jadian juga pas SMA, hihihi.

Tapinya lagi niiiihh.... abis itu gue bener2 lupa gimana ending-nya, seinget gue kita sama2 menghilang gitu aja, dan gak pernah ada kata putus. Hahahhaa..... padahal pas jaman 3 SMP jungkir balik tuh gue saking demennya, menitikkan airmata segala kalo denger lagu2 tentang cinta gak kesampean, wakakakakaaa.... dasar masih ABABIL, giliran dah dapet malah dicuekin :P

Puaaahhh, demikianlah sekilas info dari masa2 SMP gue yang culun. (SEKILAS??? BEGINI SEKILAS...??!)

Pas gue cerita ke nyokap dengan semangatnya soal reunian kemarin, dan di akhir cerita gue tutup dengan kata "16 TAHUN MI...!! BAYANGIN! 16 TAHUN YANG LALU LOOHH...!!!" pekik gue penuh semangat kemerdekaan sambil ngacungin 8 jari.

Nyokap gue nyaut dengan tampang datar "Iya.... Mami SMP udah 40 taun yang lalu."

Heph! Gue langsung mingkem dan ngumpetin jari2 gue. Salah orang nih buat nyombongin betapa lamanya masa SMP gue sudah berlalu.

*menengok ke pemirsa* Nah kalo kalian pasti kagum dong! 16 TAHUN YANG LALU LHO!!!

Pheeew.... Time was away and somewhere else..................



.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

14 komentar:

BIG SUGENG mengatakan...

Ternyata waktu 16 tahun terasa begitu cepat berlalu
tapi kok yaa masih hafal yaa kisah2 di smp

de asmara mengatakan...

@Big Sugeng
Lha, ibuku aja yg dah 40 tahun lalu masih apal luar kepala semua crita2 culun jaman SMPnya mas... ^^

Dewi mengatakan...

betewe....rambut panjang emang biasa jadi idola...

dan entah kenapa..anak perempuanku itu...maunya rambut panjang juga...gamau sama sekali buat dipotong. padahal berantakan banget dan syusyah nyisirnya...secara anak 7 tahun masih belum bisa merawat rambutnya...

*mungkin dia sudah punya penerawangan...untuk jadi idola...mesti rambut panjang...ckckckck...*

achie mengatakan...

hahaha.. aku ngakak guling guling baca cerita jaman smp nya mba des yg udah 16 taun ituh..

ko ga dipajang potonya mba des jaman es-em-pe sih?? curang ahhhh!!! Jadi ga komplit nih ngebayanginnya, hihihihi..

kata2 seperti "si doi" itu menandakan betapa old skulnya mba des yah, hehehe, kocak..

berati masa SMA masa yang paling indah ga berlaku buat dirimuuuu dong yah mba? :p

baca ceritamu aku berasa masih mudaaaaaaaaaaaaa sekali, secara aku baru melalui masa es-em-pe baru 9 taun yg laluuu eh apa 12 yahhh.. hahaha.. pokonya masih banyakan mba des dehh pokonya :p

de asmara mengatakan...

.
@Dewi
yg rambut panjang sih banyak bgt mba, ngga aku doang. Tapi memang susuk aku tokcer banget waktu itu, wahahaha...

Kalo Detya mah aku yakin bakal jadi idola dg atau tanpa rambut panjang :)

@Achie
besok ya Chie coba dipajang. Nyaris ga pernah foto2 pas SMP. Sekarang nyesel :( Masa SMA? Indah juga kok.... tapi kalo ditanya 'yang paling', justru buat aku masa SD masa yg paling indah, hehe...

9 apa 12 taun yg lalu nih kalo kamu? Hayo ngakuuuu!! Yg manapun, tetep aja kamu termasuk pembaca yg bisa aku sombongin sama 16 tahun di atas. (Tua kok sombong ya? kikikik)
.

didot mengatakan...

dari cerita temen smp sampe cerita banyak yg naksir akibat rambut panjangnya itu,terus guru2 yg ekstra perhatian,dan juga si 'doi' yg sengaja ditolak,semuanya adalah kenangan manis yg takkan terlupakan tentunya ;)

btw kita bener2 gak beda jauh nih angkatannya,ketauan dari doinya itu lho hehehe...

*jadi penasaran secantik apa dulu desy waktu masih smp ya?? :D

Juminten mengatakan...

wahahaha... kurang lebih mirip sama kisahku waktu sekolah dulu. *nyama-nyamain*
temen deketku waktu SMA dulu jg ada yg namanya Dian! wahahaha... ternyata nama mereka pasaran. XD *siap2 ditimpuk sandal oleh orang2 yg bernama "Dian"*

cuma bedanya, sebagian temenku di TK, SD, SMP, dan SMA hampir sama semua.
soalnya sekolahnya masih 1 yayasan gitu.
temenan sampe bapak, ibu, paman, bibi, dan kakek-nenek nya jg kenal gitu saking lamanya temenan. hihihi...

dan bedanya lg, dulu gak ada yg naksir aku. soalnya dulu pas sekolah aku masih cupu. huwaaa... selama sekolah cuma 2 kali tuh dapet surat cinta. hehehe... kasian, yah?
itu pun emang kutolak semua karena komitmenku ga mau pacaran sebelum kuliah.

de asmara mengatakan...

.
didot
jyaaahhh... kurang jelas apa penjelasan gue di atas sih Dooot...? Dari dulu ampe skrg, ya muka gue emang gini2 aja, standar SNI. Lo mesti liat temen2 cewek gue laen yg seangkatan, ibarat kata Bang Haji "Kecantikan mereka menggoyah iman....theerr-laaa-luuu.... begadang jangan begadaaaang......" lah jadi medley lagu Roma... ^^

tapi mungkin sifat gue yg KAya' LEMper (kalem) dulu itulah yg mungkin membuat mereka mengira gue oke buat diprospek jadi calon ibu dari anak2 mereka kelak. hihihi.... kejauhan ya...? ;P

Nila
Kalo Dian nama yg pasaran, apa kabar nama gue Nil..?

Aku ga' kebayang gimana tuh rasanya temenan yg sama terus mulai TK sampe SMA. Apa gak pada muntah2 tiap ketemu saking bosennya? wkwkwkwk...

Sekolahku itu dulu juga satu yayasan, tapi jumlah satu angkatannya banyak banget (8 kelas) jadi dari sekolah laen juga ngujubile banyaknya yg masuk, so wajah baru lebih banyak dari wajah lama....
.

ayamcinta mengatakan...

16 tahun yang lalu gw belom lahir!
Hehehehe

Jadi teringat 6 sohib setia waktu SMP, tapi mereka ga punya facebook. Jadi knapa ya alesan gw blom juga nutup itu facebook????
+malah curhat+

yeb2552 mengatakan...

..ha,ha,ha,,jd ngebayangin kamu jaman muda dulu deh,,ciieee..bikin cerita serial bersambung dong,kalo bisa dari sd,smp sma sampe kuliah juga..brgkli ntar ada produser yg mau bikin script scenario buat sinetron,,ha,ha,ha..

de asmara mengatakan...

.
@ayamcinta
waddohhh!! jadi berasa tua banget gueee...!! hahaha!!

@yeb2552
iya dong, saya pernah muda loh! :P wah ga bisa disinetronin kayanya, soalnya ga ada adegan bunuh2an sama perebutan harta warisannya nih...
.

Gilang Wicaksono mengatakan...

lagu2 tentang cinta gak kesampean nya apa tuh? hehehe ak bayangin teh desy guling2 sendiri di kasur sambil cengar-cengir terus tau2 nangis sendiri kalo inget si doi, labil abis XD

ak juga dah deactivate fb (kg ada yang nanya)

de asmara mengatakan...

.
Gilang
yaaahh sebangsa lagu rap-nya Iwa K yg judulnya "Batman Kasarung" itulah yg bikin gue gigit2 guling sambil nangis2 histeris... diselingi tawa terbahak2 membahana... *hiii jadi ngeri sendiri bayanginnya*

eh, FB kamu udah deactive ya? (tuh gue nanya, meskipun jawabannya dah duluan)
.

Dannie F Morran mengatakan...

hah lo smp 16 taun yg lalu? udah tua juga ya, gw mah masih ngedot kayanya jaman itu *piss ah, ahahaha.... :D

wah ikut paskibra juga lo waktu smp?

Posting Komentar