26 Okt 2010

'Hanya' ibu rumahtangga


dari sindang

Jangan tega nambahin kata 'HANYA' di depan profesi 'ibu rumahtangga'.

Hampir semua perempuan bisa kerja di luar rumah, tapi ga semua perempuan mampu jadi ibu rumahtangga yang TOTAL. Total dalam waktu, tenaga, & pikiran.

Jangan sampe kalo ada yg nanya profesi lo apa, lalu lo tertunduk malu "Saya CUMA ibu rumahtangga..."  sambil ngorek2 cat tembok pake telunjuk di pojokan.

Kecuali lo cuma ibu2 yg kerjanya nyalon, spa, dan arisan, tanpa ngurus rumah, anak, suami, dll.... (koreksi: itu namanya BENALU, jangan ngaku2 ibu rumahtangga! ) itu baru pantes malu.

Ibu rumahtangga adalah juga sebuah profesi. Profesi yang mulia. Profesi yang cuma perempuan2 hebat yang mampu menjalaninya dengan baik seperti nyokap2 kita jaman dulu. Profesi yang jadi cita2 gue insyaAllah tahun depan, amin.

Sejak punya rencana berhenti kerja kantoran, banyak banget yang menentang abis2an. Ada yg bilang sayang cari kerjaan susah, ada yg bilang sayang karena bisa mengurangi pemasukan, ada yg bilang mo ngapain luntang-lantung kalo jadi ibu RT doang ntar lama2 otak bisa buntu krn ga dipake mikir, dll....dsb...

Bahkan ada temen lama yang ngasih input berdasarkan pengalaman pribadinya seperti ini... "Jangan Nyah (ya, dia gue biasakan memanggil gue 'Nyonyah', haha)... nanti lo ga ada harganya di mata suami. Nanti lo direndahkan dan disetir sesuai kehendak dia."

Waduh, alhamdulillah suami saya nggak picik. Dan keputusan ini pun sudah hasil musyawarah, dengan mempertimbangkan segala plus-minusnya.

Visi misi kami menikah utk membangun sebuah KELUARGA. Bukan 2 mesin pencetak uang sampe akhir hayat yang memproduksi anak hanya demi pelengkap foto2 di facebook agar nampak seperti keluarga ideal. Bukan.

Pemasukan bakal berkurang? Mungkin gitu, kalo menurut matematik manusia.Tapi matematik Tuhan itu ajaib, sodara2.

Otak bakal buntu? Buset, emang kalo jadi ibu rumahtangga trus kerjaannya bengooong... aja gitu ya di depan jendela sambil gigit2 daon? Under estimate banget sih? Nyokap gue cerdas banget tuh! Sumber inspirasi buat gue dalam setiap perbuatannya, dan jadi teman tukar pikiran yang sangat oke dalam berbagai hal. Udah total di keluarga gitu pun beliau masih bisa menghasilkan uang loh berkat punya banyak keterampilan dan kecerdasannya! So inspiring!

Dan khusus buat para suami yang masih mengira istri yang ga ikut cari duit tuh sama kaya' orang numpang, eh ehhh... nih yaahh... :


Suami bisa bekerja dengan fokus dan tenang di kantor, karena ada istri yang menjaga keseimbangan keadaan di rumah. Mengurus dan mendidik anak, mengurus suami, mengurus semua urusan rumah (jangan dikira hanya dengan sewa PRT semuanya beres tanpa campur tangan ibu rumahtangga, kalo emang gitu... kawin aja sama PRT lo!), memanage keuangan rumahtangga yg njelimet itu, dan tentu mengurus diri sendiri (yg sering kali dinomer-akhirkan).


Jadi tolong jangan sombong mengira cuma berkat kalian semata2 uang itu bisa dihasilkan. Tanpa kontribusi istri di belakang layar, belum tentu itu semua terwujud. Dan hanya suami2 berjiwa besar & berpikiran luas yang bisa menghargai dan meninggikan istrinya. 

Anggaplah SEKARANG penghasilan lo sebagai suami 10 juta/bulan. Jangan lo pikir itu semua adalah hak lo sebagai yg kerja. Kalo lo orang yang beragama, pastinya tau bahwa masing2 makhluk telah Tuhan sediakan rejekinya.


Saat lo menikah, Tuhan sediakan rizki buat istri lo di situ. Begitu lo punya anak, Tuhan sediakan juga rizki buat anak lo di situ. Itulah kenapa banyak orang mengakui rejekinya bertambah begitu menikah, dan punya anak. Karena bisa jadi, andai lo ga menikah dan ga punya anak, gaji lo bukan 10 juta, tapi 3 juta aja. Kalo 10-10 jutanya mo lo kekepin sendiri dan merasa berjasa begitu udah biayain istri.... malu bos, sama Tuhan.

Ibu rumahtangga yang bekerja di luar, lalu masih mengerahkan waktu-tenaga-pikirannya lagi begitu sudah tiba di rumah, adalah ibu2 yang hebat. No doubt!  

Tapi ini bukan soal mencari mana yang lebih hebat, ibu pekerja atau ibu rumahtangga total. Dua2nya hebat. 

Masing2 tentu punya alasan pribadi yang prinsip saat memutuskan yang mana.


Gue nulis ini karena gerah aja sama betapa banyaknya perempuan yg malu kalo total ngurus keluarga tanpa nyari duit, dan sama betapa banyaknya suami gak tau diri mengira tegaknya sebuah keluarga semata2 berkat jasa dia bekerja. 

Belasungkawa yg terdalam untuk kecetekan cara berpikir kalian...



Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

16 komentar:

achie mengatakan...

Bener2, jd ibu RT ga segampang yang orang2 pikirin.. walopun aku belom jd ibu2 kebayang baru ngurus rumah segitu aja uda kewalahan, apalagi musti ngurus anak, suami, ngurus ini ituuuu, kalo ga punya otak yang bisa di belah sepuluhhh lama2 bisa sutresss yg ada..

Dewi mengatakan...

ga ada kata lain selain SETUJU..

Full time Mom is the best...

si kepik mengatakan...

bener banged. stuju 1000 persen.
ibu saya, full time mom.
blio sama sekali nggak oon. blio pintar bener (kadang, saya ngerasa, ibu saya jauh lebih pandai secara akademik daripada ayah, secara tiap saya punya kesulitan di pelajaran sekolah, ibu slalu punya jawaban dan bisa menjelaskan dengan gamblang. sementara ayah saya? akan sibuk nyari kunci jawaban... hahahaha... untung masa itu blum musim "googling" pake kompie hehehe)
ibu saya juga sangat luar biasa trampil dalam mengelola keuangan rumah tangga. kami, anak2nya nggak pernah tau ortu lagi bokek ato enggak, taunya, tiap hari skolah ada ongkos, ada uang jajan. padahal, untuk bikin hidup kami langsam, ibu saya bener2 musti trampil koprol mengelolanya. maklum, ayah saya bukan pegawe yang tiap bulan dapet gaji. tapi tergantung ada proyek yang dikerjain ato enggak :)
hebadnya, ibu saya nggak pernah ngutang sana-sini lho...
bener banged, kalo aja istri ayah saya bukan ibuku, nggak yakin ayah bisa fokus ama kerjaannya.
bravo ibu rumah tangga! :)

Anonim mengatakan...

hehehhe keren abizzzzz ^^

BIG SUGENG mengatakan...

Ya masing masing ada plus minus dan konsekuensi yang harus ditanggung.
Jadi ibu rt bukan berarti aktivitas kreativitas mandeg. Mendidik generasi memang lebih berat dan mulia.
Suami dan istri apapun kondisinya harus saling bersinergi satu sama lainnya

de asmara mengatakan...

.
@achie
itulah kenapa perempuan diciptakan Tuhan sbg makhluk yg multi-tasking :)

@Dewi
semua yg mengabdi pada keluarga is the best, mbak :)

@Kepik
sbnrnya aku jg mo nulis semua contoh2 spt yg mbak Kepik tulis, tapi takut kepanjangan. Ga keitung emang peran & sepak terjang ibu rumahtangga demi keberlangsungan sebuah keluarga

@anonim
^^ danke

@Big Sugeng
maaf ya mas Sugeng, aku sama sekali gak mengecilkan arti & peran seorang suami/bapak lho :) bener banget, kita bersinergi! ini khusus buat yg pikirannya masih picik, yg tentunya insya Allah bukan mas Sugeng, krn aku tau banget mas Sugeng suami & ayah yg seperti apa (^^)d
.

ordinaryoktaviani mengatakan...

Sabar Mbaa sabaarrr *usapusappunggungmbadee* :D Tapi ak juga setujuuuu ;)

Ibu Rumah Tangga itu salah satu "profesi" yg nggak mudah.

Juminten mengatakan...

Aku jg kepengen bisa jd ibu RT yg baik.
tp kayaknya aku ga bakat, deh.
aku pernah nulis tentang "payah"-nya aku sebagai seorang wanita. :|
apa mungkin butuh waktu total utk mempelajari seluk beluk menjadi ibu RT itu buatku, yak? :P

Yohan Wibisono mengatakan...

Nice Article, inspiring. Aku juga suka nulis artikel bidang Bisnis dan Kesehatan di blogku : http:// www.ptmsi.net, silahkan kunjungi, mudah-mudahan bermanfaat. thx

Dee mengatakan...

gw uda jadi ibu RT donk.. hehe..
walo pun kadang ga tega ngeliat suami banting tulang nyari duit buat 9 piring nasi, akhirnya gw berpikir pgn kerja sambilan di rmh aja, jadi anak dan suami ga terbengkalai..

Poppus mengatakan...

Agree! tapi ada satu lagi yang bikin gw suka gerah. Bahwa yang disebut sebagai ibu rumah tangga yang baik adalah mereka yang jago masak, jago ngurus suami, hebat pisan kalo bebersih daaan semua tetek bengek "keputrian" lainnya. Iya gitu ukuran baik itu cuma dari itu?

nh18 mengatakan...

Setuju ...
Saya sering mendengar orang (termasuk para ibu sendiri) bilang ...
"Ah saya cuma ibu RT biasa ..."
"ah dia hanya Ibu Rumah Tangga"

Padahal ... itu boleh dibilang General Manager ...
semua ditangani ...

Apapun profesi kita ...
Siapapun kita
asal kita lakukan dengan sepenuh hati ...
dan senantiasa berada di jalan NYA ...
saya pikir tidak ada kata Hanya ... tidak ada kata Cuma ... Sebab semua pekerjaan mulia ...

Salam saya

ndutyke mengatakan...

*setel font size 32*

AKU SETUJU MBAK! SETUJU BANGET!! IJIN COPAS YA!!

*peluk Kalum... bawa pulang ke Surabaya*

*diuber mbak desy*

btw, ini paragraf fave-ku (eh aku jg kayaknya bakalan jadi work at home mom, klo udah pny anak) :

Profesi yang jadi cita2 gue insyaAllah tahun depan, amin.

Sejak punya rencana berhenti kerja kantoran, banyak banget yang menentang abis2an. Ada yg bilang sayang cari kerjaan susah, ada yg bilang sayang karena bisa mengurangi pemasukan, ada yg bilang mo ngapain luntang-lantung kalo jadi ibu RT doang ntar lama2 otak bisa buntu krn ga dipake mikir, dll....dsb...

Bahkan ada temen lama yang ngasih input berdasarkan pengalaman pribadinya seperti ini... "Jangan Nyah (ya, dia gue biasakan memanggil gue 'Nyonyah', haha)... nanti lo ga ada harganya di mata suami. Nanti lo direndahkan dan disetir sesuai kehendak dia."

ndutyke's other blogss mengatakan...

General Manager
Head of Accounting
Head of Purchasing Division

alias(es) dari profesi : HouseWife, hehehehe...

http://ndutyke.tumblr.com/post/1504156327/link-wajib-baca-ini-jangan-tega-nambahin-kata

Anonim mengatakan...

Hey Mom.. I love ur blog.
Keep writing. U inspire me every morning
(must read stuff besides bible. LOL)
-Attar-

hadidot mengatakan...

des... i loph u pull dah,buset... (jangan salah sangka ya ,saya cinta cara kamu menuliskan pikiranmu ituh hehehe )

secara spiritual kamu tuh udah terisi banget,yakin bahwa rejeki dari Allah. semua yg ditulis tuh bener banget,that's exactly what i have in mind :D

dan memang benar,siapa bilang ngurus anak itu mudah? its a full dedicated job kayak server yg gak boleh ngedrop!!

maybe nanti ada bisnis sampingan kalau udah jadi ibu RT full?? misalnya jadi penulis beneran yg bukunya laris manis tanjung kimpul? atau malah jualan kue2 dan makanan sambil jaga si kalum??

well apapun itu pasti cukup,karena semua punya rejekinya masing2 ,dan rejeki istri dan anak memang juga dititipkan lewat suami kok,siapa tau gaji suaminya malah nambah lagi dipromosikan?? :P

Posting Komentar