20 Okt 2010

Apa iya gue aneh?


(Not unique, i'm ordinary. But not 'thaaaaat... kind' ordinary!! ^___^)


Gue ini punya satu sifat bawaan yang aneh dari lahir...


Ini bukan sifat yang gue buat2. Karena seinget gue, dari jaman gue orok udah beginih. Semulai dari warna favorit dan cita2 aja gue gak mau samaan.

Berhubung kebanyakan anak kecil cewek tuh pasti milih pink atau merah buat warna favoritnya, gue sebagai piyik yang masih kelas nol kecil waktu itu langsung aja memilih warna biru buat gue favoritin.

Dan kalo anak2 laen bercita2 jadi Dokter dan Guru, maka gue yang saat itu mulai menginjak-injak bangku SD, lebih memilih cita2 untuk jadi Interior Designer dan Travel Guide. Caddaaaassss.....!! Sok tau amat gue yak! Enggak loooh, ga asal ngejeplak! Pilihan gue dalam hal apapun selalu beralasan, bahkan meskipun umur gue masih satu digit saat itu. Soal Interior Designer itu gue dah pernah cerita di postingan yg ini kan? Sementara kalo jadi Travel Guide karena gue pengen bisa keliling dunia tapi dibayar!! Cakheeppp...

Ada situasi dimana orang mengira "Ah, tuh buktinya lo jadi bagian dari tren juga!". Gue pastikan, cuma ada 2 penyebabnya itu bisa kejadian.

Pertama, karena sebenernya gue udah lakuin itu jauuuh sebelum itu jadi tren. Toh gue ga ngikut2, kalian yg telat.

Yang kedua, karena gue penganut 'selalu ada pengecualian untuk tiap hal'. Pada akhirnya gue sempet punya akun FB itu juga cuma karena gue pengen banget nyari beberapa orang yang hilang karena loose contact, beberapa orang yang paling penting dalam hidup gue :) Setelah sebagian besar ketemu, no HP semua udah di tangan, akhirnya akun itu gue matiin lagi. Misi sudah tercapai.

Dan, yaaah.... bikin blog ini juga pengecualian. Menurut gue, blogging itu booming sekitar 5 taunan yang lalu. Kalo akhirnya gue bikin blog ini 3 taun lalu, itu karena masa tren itu udah lewat, sesuatu yg dilakuin jauh sebelum dan jauh sesudah tren berlaku... itu masih sah buat gue :p Dan kalo ada yg bilang, "eh ngeblog kan baru booming sekarang", maap yak, tapi kamu telat. Sekarang ini booming gelombang kedua. Doesn't count....

Yang agak lucu adalah soal panggilan sayang dari pasangan ^,^

Gue paling anti dipanggil 'Dede' atau 'Ade' sama semua pacar2 gue. Kenapa? Karena Dede adalah nama panggilan dari pacar pertama buat gue duluuuuuu banget :) It was special, and I don't want to replace the caller. Please just replace the nickname. Be creative, would yaaaahh...? 

Selain itu, entah kenapa sejak 90-an akhir dan terutama taun 2000-an ini kok ya panggilan Dede-Ade gitu jadi musiimmm banget yah! Pas dulu gue dipanggil gitu, gue cuma kenal 1 orang di idup gue yang dipanggil Ade sama pasangannya.... yakni NYOKAP GUE! Secara taun 60-70an tu jamannya manggil Abang-Ade gitu kalo pacaran atau suami-istri. Eh sekarang booming lagi gila2an. 

Di dept grafis aja ada 4 cewek yg dipanggil gitu sama pasangannya, temen2 gue di luar grafis...? Asli ga keituuuunngggg...... hampir semua temen2 gue panggilannya begono! It's nice, but I don't want to be part of it. No offence, please.Tulung jangan demo saya yah Dede'-Dede' dan Ade'-Ade'..... uhuk...

Reaksi yg baca, kemungkinan gini "Ribet amat sih??" atau "Belagu amat ya ni orang!"

Turunkan botol kecap itu. Sebelum kalian nimpuk saya, mari saya jelaskan.

Nggak ribet sama sekali kok. Kalo dijabarin pake tulisan, ya iyalah jadinya panjang. Padahal saat mikir alternatif lain biar ga sama, itu gak nyampe 5 detik!

Coba aja lo bayangkan momen yang paling spesial sama pacar lo misalnya, coba lo jabarin pake tulisan, 7 halaman ga cukup kali buat nulis detil warna langit, suara deburan ombak, sensasi pasir yang menggelitik kaki, desauan angin sepoi2 bau, warna norak baju pacar lo saat itu, aroma sinyong-nyong yang dia pake, rambutnya yang botak sebelah, belom lagi apa yg lo rasakan saat itu... beugh! Bisa jadi 1 novel sendiri. Kan?

Tapi coba hadirkan itu semua di dalam benak lo,  1 detik juga semuanya kebayang utuh kan? Nah begitulah, proses berpikir itu jauh lebih simpel dibanding proses kata di atas kertas. Ga ada ribetnya sama sekali..... (nyambung ga sih ni metafora sama tema postingan gue??). Intinya gue mo bilang, kelakuan gue yg kaya' begini ini gak ngeribetin gue sama sekali.

Dan kalo kalian mo nuduh gue belagu, seperti salah satu reply-an di postingan sebelomnya tentang ini juga, hueeeee..... masa siihhh? Tapi saya ga rugi'in situ kan?



Oia, ini juga untuk menjawab pertanyaan beberapa orang ya, kenapa gue yang dulu dipanggil Mami sama Kalum, sekarang berubah jadi Momi. (ga ada yang nanya kok Des...kalo nanya juga basa-basi kok....)

Buat gue, setiap panggilan itu menggambarkan sosok yang dipanggil. Bunda di mata gue adalah sosok yang cantik, lembut, tapi juga sekaligus perkasa dan fighter! Not me. Ibu, adalah sosok yang penuh wibawa dan bijaksana, uummm.... not me. Mama, adalah sosok ibu yang cantik, bawel, serba bisa, soooooo not meee! hahahah.... Dari ketiga panggilan itu juga, gue banyak nemu di sekeliling gue yang menggunakannya, so jelas gue gak mau sama (selaen emang gak pantesss!!).

Banyak sih panggilan yang unik2 buat seorang ibu yang gue dapati... : Bubu, Cookie, Manda (ehm). Tapi buat anak gue pengen yang konservatif2 aja. Yang aneh2 biarlah jadi panggilan dari pasangan.

Sempet pengen dipanggil Umma Thurman, tapi Gembul menolak mentah2 dipanggil Baba (panggilan buat pasangannya Umma, ahahahah...!)

Akhirnya gue pilih Mami, berhubung kebetulan temen2 gue ga ada yang dipanggil begitu, plus juga banyak yang bilang gue tuh duplikat nyokap gue banget (yang emang dipanggil Mami sama anak2nya). Tapi seiring berjalan waktu, kok banyak juga ya yg gue temuin dipanggil begini? Belom lagi Kalum juga ngasih panggilan yang sama ke adek gue. Weeeitttss...

Ganti dong aaahhh.....Haaag haag haaaaaggg.....!!

And I think Momi sounds more playful, rite? It's more me khaaannn??? *mata juling2, salto2, makan beling, ngelompatin hoola-hop berapi sambil nari yapong di-combine sama salsa...*    *berusaha keras nampak playful*

Yak, intinya gue ini selalu menghindar dari berbondong2 dalam jama'ah tren. Asli tanpa maksud belagu. It's just in my DNA, can't help it....

Eh tapi sumpah ya, ga bermaksud mencela yg ngelakuin tren lho. Maapin gue yaaa kalo di postingan yang dulu ngasih kesan kaya' gitu.

Btw, ya ya, kali ini gue sangat maklum kok kalo Mbul ga menyesuaikan panggilannya menjadi Popi ;)


.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

17 komentar:

Juminten mengatakan...

aku senyum2 pas bacanya. gilaaaaa... kok rada2 mirip aku, ya??? *hayo, mbaaakk... aku samaan lg loh sama mbak. pasti mbak desy ga pengen samaan, kan? XD*

sampe2 mbubh pernah bilang, aku tuh sering jd negasinya banyak orang. meskipun ga selalu jg. masalah sesuai atau ga doang sih sebenernya dgn karakter kita. kebeneran aja apa yg banyak disukai orang, aku ga terlalu suka. :P

meskipun aku ga terlalu suka sama Ahmad Dhani yah, tp ada 1 kalimatnya yg bikin aku suka, "Cobalah utk menyukai hal2 yg ga banyak disukai orang lain." dan itu, ngena banget di aku. ^^ ngeliat sesuatu yg byk orang suka, aku malah tambah males utk menyukainya. :P kdg berasa aneh jg, sih. but, it's naturally!

de asmara mengatakan...

ADA yang sama, dengan TREN itu beda banget loh Nil...

btw, ini pasti pada bete iniiihh baca postingan yg ini yaa... siap2 pada ogah komen dah, hihihi.

Dewi mengatakan...

"Bunda di mata gue adalah sosok yang cantik, lembut, tapi juga sekaligus perkasa dan fighter!"

cek dulu ah
Cantik......*iiih..iya dooon..
lembut......*kan udah dikasih pelembab tiap hari..
Perkasa.....*geeez...aku paling demen macul rumput di depan rumah pas kerja bakti
fighter......*iyalah...berjuang memperubatkan selimut tiap malam sama suami..itu berat kawan...

aduh...sukur masuk semua....jadi bisa dipanggil Bunda...

betewe knapa misua gamau dipanggil popi...ugly betty manggilnya popi...sound cute...

bingkie mengatakan...

tapi emang ada baeknya nama panggilan itu nggak seragam. secara ini kejadian di toko buku, saya manggil si bungsu "kak, kak, yang ini bukunya bagus deh"... dan tiba2 mbak2 spg-nya datang menghampiri, dengan pede nyautin saya "..ya bu..". dan si mbak spg mendadak tersipu malu saat menyadari panggilan saya ditujukan bukan buatnya, tapi buat si bungsu. hik hik hik... maap ya mbak spg, saya manggil anak saya, bukan manggil situh :)

oh ya, kalo nggak karena kadung udah dipanggil bunda sama anak2, rasanya pengin ganti aja deh, secara tiap jalan ke mol, itu mas2 sama mbak2 rajin bener pada manggilin..."cari apa bunda.." ato "..kartu kreditnya bunda, gratis iuran taunan..." *sigh*

Dee mengatakan...

hahahahaa.. desi bgt dah..
btw, yg dipanggil "dede" di grapik ampe 3 org?? weiddeeeeeiiihh... buanyak amad yak.. gw uda termasuk dlm itungan blom??

hmmm... eeeehh... iiihhh... oooohhh... gw kapan yak bisa cerita byk kaya lo? masi byk belajar neh..

de asmara mengatakan...

.
@Dewi
hihihii.... aku asli ngikik baca penjabaran mbak Dew ^,^
gembul sih gak mau berat dipanggil popi. Tapi kenyataannya?? Dia sering bgt keseleo lidah dgn bilang "Mami Popi" bukannya "Momi Papi" ke Kalum. Dan jadinya malah ribet sendiri... lagiaaann, kan lebih gampang kalo disamain aja ya mbak? bisa sama'an sama Ugly Betty lagi! wkwkwkwk....

@Bingkie
mendadak seluruh isi mall jadi anaknya jeng Kepik yak :P kok si bungsu dipanggil Kaka'? Apa ada rencana bikin kwartet neh mbak??

@Dee
yoiiii.... lo dah gue itung kok! 3 orang itu blom banyak Di. Lo mesti kenalan sama temen2 gue di luar kantor, dan kalian bisa bikin klub khusus utk persatuan pacar2 yg dipanggil Dede/Ade ;P kikikik...
.

lordsanjay mengatakan...

emm, sebenarnya,
paling ga mau jadi bagian tren
adalah sebuah tren

lordsanjay mengatakan...

gue ga percaya sama nyasar dan kebetulan :))
tergelitik aja ngeliat status "apa iya gue aneh?"
sebenarnya lo udah tau lo itu aneh, cuman elo pengen nyari pembenaran dari orang lain :p
tapi, ibarat pepatah "In the country of the blind, the one-eyed man is king" elo itu bisa dikonotasikan "In the country of the geek, the normal girl is the geek" kekekekeke

hadidot mengatakan...

sama kita des,paling anti tren.

dulu jaman pas doc mart heboh (ketauan banget ya umurnya :D ) gw juga gak mau ikutan ,tapi setelah udah gak booming sempet coba2 juga,meskipun dibilang telat tapi gak ikut2an tren,dan ternyata emang gak nyaman pake sepatu segede bagong begetoh hehehe,ribet kalau mau sholat,belum lagi takut ilang segala kalau ditinggal di mesjid :P

de asmara mengatakan...

.
@lordsanjay
your say:
"paling ga mau jadi bagian tren adalah sebuah tren"
tlg jelaskan kalimat itu. mampukah?

menurut gue: sepanjang masa akan selalu ada orang yg sifatnya ga mau jadi bagian tren. Sesuatu yg selalu ada sepanjang masa, tidak bisa disebut sebuah tren. Tren adalah sesuatu yg mewabah untuk masa waktu tertentu :P

dan, no no nooo.... kapan pernah gue self-defense bilang gue gak aneh?? I am a weirdo, a geeky, a... whatever u want to put label on me -..- and i always proud who i am

at least gue jujur utk jadi diri sendiri, ga berbondong2 selalu terseret arus demi ga dibilang 'aneh'.... *wink*

@hadidot
sbnrnya gue mo nulis contoh kasus docmart juga Dot, tapi terlalu banyak siihh hal yg sempet jadi tren di sepanjang idup gue, hehe...
.

Putri mengatakan...

he..he..
menjadi aneh itu bisa dikategorikan normal juga, kok, mbak...
bener, deh...!
setidaknya dimata putri...he..he.. :D

keke mengatakan...

udah paling bener deh panggilan nama....
kayak kalum ke tante-nya ini ga pake basa-basi manggil.... "WIIIKKKKEEEE" seeppphhh,gaul abes!

eh tapi kalo kalum ke loe manggil nama juga tetep aja ya jama'ah itungan-nya kan nama loe "DESI"
ahaahaha ^_^

de asmara mengatakan...

.
@Putri
filosofinya sama kaya' "manusia yang sempurna adalah manusia yang tidak sempurna".
Bukan begitu Put?

kita semua aneh pada porsinya masing2. Yang paling aneh mungkin adalah orang yg seneng banget ngata2in orang aneh & mengira dirinya paling normal.... man, isn't that the weirdest? ^.^

@keke
Wike kan panggilan dari gue tuuuu.... Kalum ngikut2, hehe.
Weh, kalo lo ledekin nama gue berhadapan sama papi lho, yg ngasi tu nama kan belio ;P
.

yessy muchtar mengatakan...

*nurunin botol kecap*

*angkat botol sirup*

*nurunin lagi, botol sirupnya masih ada isinya*

*ambil koran hari ini berkas nyari lowangan kerja tadi*

*kuwel-kuwel*

*Timpuuukkkkkkkkkkk!!!!!*


Hehehe

Gue di panggi Buna, karena Tangguh waktu itu belum bisa bilang bunda. Sekarang, dia udah bisa bulang bunda, cuma dia tetep panggil Buna. terus sering manggil belakangnya aja, jadi suka teriak ginih....

"Naaaaaa!, susu abang manaaaaa!"


Iya gak penting, dan lo juga gak tanya. Gue cuma pengen ngasih tau aja, biar eksis di blog lo.

Permisi.

*ngeled dari timpukan botol kecap*

yeb2552 mengatakan...

Ha,ha,ha,,like this thread..

nh18 mengatakan...

Hahahah ...
Pokoknya ... BEDA aja !
entah bagaimana caranya ...

ihik ...

:)

Salam saya De

nh18 mengatakan...

mmm ...
dateng lagi ...

"Trying hard to be different"

and it is so d... nice ...

(ini kata-kata siapa tuh ... lupa ...)(pokoknya yang ada di pelem itu dah ...)
hahaha ....

Salam saya

Posting Komentar