5 Des 2010

Seberapa tebel sih urat egois lo?

.

2 malem berturut2, gue jalan kaki menembus gang2 kecil untuk menuju mobil jemputan kantor. Bayangkan. Gue! Seorang gadis wanita tak berdaya, yang gagahnya cuma kalo lawan kecoa di rumah, itu juga kalo di tangan kanan megang gagang sapu dan tangan kiri megang sampo Clear buat diguyur 1 botol ke kecoanya, kocak aja gitu lho liat kecoak jelek itu kelelep di kubangan sampo, hihihi {mulaiii deehhh ngelanturrr...} .... ya itu tadi gambaran betapa rapuhnya gue, dan 2 malem ini mesti lenggang-lenggok kelayapan di kegelapan tengah malam...........? *aauuuuuu!!!!* <-- suara latar lolongan Upil.

Apakah sebegitu teganya sopir jemputan sampe ga mau nyamper rumah gue yang cuma tinggal 100 meter lagi? Atau sebegitu teganya Gembul ga mo anterin gue, ga khawatir istrinya ini dicolek2 kuntilanak atau preman2? 

Neither both!

Mbul ga bisa anter karena mesti jagain Kalum yang udah tidur. Masa' mesti ditinggal sendirian? Masa' mesti bangunin keluarga gue di rumah sebelah jam 12 malem gitu buat minta tolong jagain Kalum? Nggak lah.

Driver ga bisa masuk ke jalan rumah gue, karena...... ada tenda kawinan! Jalan ditutup!

Kawinnya sih besokannya. Dan biasanya juga jalanan baru ditutup pas di hari-H beberapa jam sebelom acara, meskipun tenda udah kepasang dari malem sebelomnya. Nah ini? Acara masih kapan tauuu... Gue sih ga masalah tu tenda mo dipasang dari setaun sebelomnya ya, asal nutup jalanannya ya mbok nunggu hari H aja gitu lho!

Itu dari malemnya semua korsi udah dipasang, dan seluruh keluarga mempelai kaya'2nya sih udah lengkap duduk semua di korsi2 itu! Jadi kalo mo ditabrak juga ga enak. Buset, pada ngapain sih bulan lagi pas di atas kepala gitu dah pada nge-tekin tempat duduk? Takut amat besok ga kebagian korsi apa?

Oke, lalu, apa emang ga ada jalan laen? Oh, adaaaa.... nama jalan gue ini Peniti 2, biasanya kalo jalan gue ditutup semena2 gitu alternatifnya adalah lewat Peniti 1, trus ntar ada U-turn buat ke Peniti 2. Tapi.......... 

Ternyata Jl. Peniti 1 juga ditutup aja looohhh!!! Ada yang ngebet kawinan juga! Oh boy oh booooy...

Seinget gue ini blom pernah kejadian: 2 jalan ditutup bersamaan. Biasanya sih selalu bergantian. Menurut nalar aja, pasti ada semacam ijin dari RT/RW setempat saat mengajukan permintaan nutup jalan buat ngadain hajatan, dan andai berbentrokan maka mungkin yang ngajuin duluan yang ijinnya bakal turun. Karena.... ya iya lah, ini menyangkut warga2 lain yang punya rumah di situ, yang mana kalo 2 jalan ini ditutup berbarengan, ya kita ga bisa keluar atau masuk dong?? Kalo pake motor atau jalan kaki sih ga masalah :tampang melecehkan: .................lah kalo pake andong?!

"Akamsi kali Des..." komen mas Rizki, yang barengan dijemput malem itu.

"Apa tuh akamsi? Akademiii... Nasi?"

"Anak KAMpung SIni. Dua2nya yang ngadain hajatan dedengkot2nya sini kali. Jadi ga ada yang mo ngalah."

"Jadi cuma karena sejak jaman nenek buyut tinggal di sini jadi berasa yang punya daerah sini, gitu? Bisa seenak2nya, gitu?"

Mental2 begini nih yang jijik banget. Lo kata idup di jaman si Pitung? Kita semua punya hak yang sama untuk jalan/fasilitas umum! Masa' SEMUA akses jalan lo tutup atas nama kepentingan pribadi dengan santainya? Dan 24 jam lebih sebelum acara? Apa sih yang pengen lo buktiin? Lo jagoan? Lo megang banget? Lo preman?

Sebenernya masayarakat Indonesia tuh udah bersifat sangat permisif banget dengan gak pernah protes dan bersedia cari jalan lain yang mungkin lebih ribet saat ada jalan ditutup karena hajatan seseorang. Begitu aja sebenernya yang punya hajat udah sangat-amat egois. Tapi kebanyakan kita berusaha maklum. Tapi kalo lantas pemakluman itu masih lo tuntut untuk jadi pasrah total....... bae2 ntar disumpahin orang sekampung, loh!

.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

5 komentar:

si kepik mengatakan...

hehehe, kayaknya pas nulis ini, kepalanya masih ngebul ya des?
ihik ihik bukannya ikut prihatin, malah ngebahas yang gak penting.... maap ya... ;P

de asmara mengatakan...

hehehe juga. iyalah mbak, ampe jadi api unggun nih kepalaku ^^ namanya juga muntahan...
abis kesel aja, mereka ga kepikir ya efeknya buat orang laen tuh apa. huh huh.

keke mengatakan...

ecoy....ecoy... knp ga bilang c, banyak jalan menuju peniti no.11 nti gw kasih tau ya (ssst..jgn kasih tau 'akamsi',ntar di blok jg lagih ;P hehe..)

de asmara mengatakan...

SSSSHHHHHH!!!! ngomongnya jangan di sini dong, ntar aja di rumah. Kesannya masalah gue kurang urgent nih ntar. >.<

btw, emang banyak jalan ke rumah gue kalo lewat gang2 kecil ukuran 2 bahu senggol2an, atau lewat jalanan off-road gila2an dari rel, tapi kan ngasi tau orang yg baru pertama kali lewat situ ribet banget tuh kalo melalui jalan yg ajaib2 gitu.

hadidot mengatakan...

kesimpulannya satu des : lagi musim kawin hehehehe :D

Posting Komentar