18 Mei 2009

Aku insap

Baru2 ini baca tentang global warming di blog seorang teman (ga berani kasih tautan ke blognya, blom minta ijin soalnya. Tapi gue yakin dia gak akan keberatan gue berbagi info ini), gue baru tau kalo ternyata...

...pemanasan global jelas-jelas bukan hanya disebabkan oleh emisi gas buang tapi lebih karena terlalu banyaknya peternakan di bumi ini (jumlah sapi di dunia sekarang lebih dari 1,3 miliar ekor dan itu baru sapi doang) karena kita-kita yang masih nggak sadar-sadar ngebunuhin binatang hanya karena nggak bisa nahan mata dan lidah. Satu sapi doang setiap harinya ngehasilin sekitar 12 liter gas Metana atau Metanol (Methane Gas) sebagai hasil dari proses ekskresinya yang terlepaskan ke udara bebas. Dan gas Metana atau Metanol ini panasnya 25 kali lebih panas dari Karbonmonoksida (CO) yang udah jelas-jelas bikin lapisan Ozone kita bocor.



Sudah taukah kalian?

Fiuuuhh... Pe-eR lagi nih buat kita semua. Ternyata apa yang gue lakukan selama ini belum cukup optimal untuk mother earth.

Ya gue tau, memakan daging itu adalah hak kita. Dan daging juga dibutuhkan untuk tubuh manusia. Tapi mungkin konsumsi daging dunia sudah mencapai tahap gila2an, melebihi sekedar untuk memenuhi kebutuhan, kali ya.

Banyak jargon yg mengkampanyekan vegetarian belakangan ini demi bumi yg lebih baik. Buat yg berhasil menjalaninya, gue salut. Gue pribadi mungkin baru akan mencoba mengurangi saja dulu, karena nggak bisa gue ingkarin.... makan daging tuh emang lebih enak daripada makan sayur2an.

Bicara soal enak, kenapa ya yg enak2 itu kebanyakan membawa dampak buruk? Terutama kalo berlebihan tentunya.

Salah satu guilty pleasure gue baru2 ini adalah ngemil richeese roll, richeese ahh, dan sip nabati sipp. Hihihi, pada gak tau ya itu produk apa'an? Makanya rajin nonton iklan dooong!! Iklan2 kita lebih berkualitas dari sisi kualitasnya lho dibandingin acaranya itu sendiri!! *Lha gue ini ngomong opo toohh, kok berkualitas dari sisi kualitas... *

Sebenernya sih, karena Kalum cuma mo mangap saat disuapin tuh kalo lagi nonton iklan, jadilah gue taunya cuma iklaaaannn melulu! Dan akhirnya, sebagai penggila keju, gue pun terjerumus untuk mendatangi bandar snack terdekat (warung deket rumah) dan memborong produk2 di atas dengan kalap. Iklannya sedep beneerrr.... masa' kejunya kaya' air bah gitu?? Huiiihh... ssllrrppp... *tuh, kan, Giru... liat nih hasil dari terpa'an media, hihihi. Dasar orangtua yg tidak cerdas rasio & emosionilnyah!*

Jadi malu pas ditanyain sama tante warungnya, "Wah, Kalum suka banget ya Des, sama snack yg ini? Beli ini terus..." Gue cengar cengir sambil melintir2 , "Heheheh, mmm.... bukan Tante, ini buat saya... heheheh..." sambil garuk2 tiang kayu warung.

Kecanduan itu berlangsung berbulan2 lamanya. Ya, ini memang eranya Richeese!! Setelah beberapa era kecanduan snack2 lain terlewati dalam hidup gue, yakni era Oreo, era Cornflake Honey Gold, era Trakinas rasa jeruk, era Momogi, dan terakhir era Timtam, kini tibalah era keluarga Richeese. (rada malu juga kalo ngubrak-ngabrik warung/toko & gak nemu, gue terpaksa nanya. Richeese roll sih fine, giliran nyebut Richeese Ahh itu lhoo, malu mesti mendesah2, apalagi kalo orangnya pake acara nanya ulang, 'Ricis apa??' halaahhh.... ngerjain bgt sih?!)

Kenapa guilty pleasure? Karena gue tau, di balik rasanya yg aduhai, dan di balik iklannya yg bilang kalo ini bergizi (bergizi? plis deh!), gue tau kandungan kimiawinya, pengawetnya, MSGnya tuh... racun buat gue sendiri. Tapi... tapiii... huuuuuhhh, susah banget lepas dari sugesnya!

Tapi sodara2, hadirin hadirot, taukah kalian apa yg akhirnya mampu membuat gue berhenti dari kencanduan yg menjerat hidup gue ini??? Tahukah kaliaaannnn???? HAAA??!!

Tepat sekali!! *eh ada yg jawab gak tadi?* Yg membuat gue akhirnya terhenyak dan bangun dari kegilaan gue adalah.... NIH DIA!!! --->>












Sampah dari bungkusnya itu lhoooo.... tiap kali abis makan dan perut gembul kekenyangan, lidah ba'al mati rasa, gue pun pada suatu hari menatap sisa2 bungkus Richeese yg terbuat dari bahan plastik. Tumpukan itu menggunung, belom lagi kalo digabungin sama semua bungkus selama ini.

Ya Allaaahhh, betapa banyaknya sampah plastik yg gue buang hanya untuk kenikmatan sesaat yg sebenernya gak ada gunanya.
Dan pada titik itulah, gue insap! (kisah pertobatan yg dramatis ini bisa dimasukin ke Oh Mama Oh Papa atau Ya Ilahi nggak ya?? fu fu fuu....)
Gue merasa malu dengan diri gue sendiri yg selama ini selalu menggembar-gemborkan sayangi bumi kita. Maaf ya, Bumi...

Dan kembali ke soal daging2an tadi, ya bener, gue tau itu hak kita untuk memakan daging. Tapi gue pribadi selalu mengkategorikan segala perbuatan itu dalam 3 kategori: buruk, berhak, dan mulia.

Buruk kalo tidak sesuai hak. Berhak kalo kita secukupnya/seperlunya/seberhaknya. Mulia kalo kita rela melepaskan hak kita untuk kepentingan yg lebih besar.

Saat hendak membuang sampah, saat hendak merokok, saat menggunakan kendaraan, saat menggunakan air dan listrik, saat menggunakan kertas dan tisu, saat akan menggunakan produk plastik atau styrofoam..... apapun itu...

Ingat saja 1 hal, bumi kita sudah sekarat.

p.s.
1 permintaan kecil, tolong tulis di blog masing2 tentang hal2 yg udah kalian lakuin demi mengurangi dampak terhadap pemanasan global. Sekecil apa pun itu, semoga bisa menginspirasi yg membacanya :)

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

13 komentar:

Dewi mengatakan...

Jalan keluarku:selalu belanja dalam porsi besar...bukan yang eceran. Setelah itu, tiap kali bawain bekal buat anak2 tinggal dimasukin kotak bekal aja...(kalo mau kretif...bungkus besar itu bisa buat tas ato dompet....sayangnya aku ga kreatif)

about daging....demi gizi anak2...sepertinya memilih kategori berhak aja deh... wong kalo kita daging seperempat kg buat sekeluarga..beda ama bule2 yang doyan stik, kan 4 ons buat sendiri aje....(mangkanya mereka pada gede2 dan kita kuntet2..eh...mungil maksudnya)

de asmara mengatakan...

iya, aku juga utk sementara ini masih memilih kategori berhak utk makan daging, hehe :)

kalo belanja juga selalu bawa plastik sendiri.

PoLaR mengatakan...

wah brti hrs d kurangi donk mkn dging sapi,pdhl aku seneng bgt mkn burger,huhh...jd pengen nih. btw knp sih mbak kok hmpir kbnykan cewek pst suka/punya selera ke cheese pdhl asin gt, enakan coklat.

de asmara mengatakan...

ya dikurangin aja, yg penting nggak berlebihan. eh, cewek2 tuh bukan cuma penggila keju, tapi coklat juga kok! sama enaknya...hmmmm.... duh kok jadi pengen ya??

Dunia Polar mengatakan...

mbak numpang buang air mata yah, hiks...hiks...huaaaaahuaaa.....oekk..oekk...hiks..hiks...sroooott.
arghhH.....

ndutyke mengatakan...

saya cuman pernah maen sekali aja ke blognya polar :) abis ini mau mampir lagi kesana. hey, postingan yg bagus loh! mengurangi jajanan seperti diatas, bukan cuman ramah lingkungan [kurangi sampah plastik], yg terpenting bagiku adalah : stop jajanan dengan perasa buatan :)

eh eh.... tp gerry chocolatos ama beng-beng masih sering nyomot juga sih di kopsis :p

mata mengatakan...

saya juga sering makan si richeese ini. tapi kadang kala aja. ya cuma selalu ready di kulkas :p

de asmara mengatakan...

@polar:
buset si polar, masih nangis aja? katanya ngga sediiihhh.....

@ndutyke:
iya nih, MSG emang bikin nyandu bgt! gery coklat sama beng2 mah sama aja kali jeeengg.... hihihihi...

@mata:
kadang kala dimakan, kadang kala dicemil, gitu yah? makan enggak nyetok iye, kumaha yeuh? :P

bang fiko mengatakan...

Buanglah sampah pada tempatnya.
Selain itu memang bener harus dikurangi jajanan kayak gitu, karena bisa bikin kanker juga. (Kantong Kering maksudnya..) Salam kenal dari Asmara

Dunia Polar mengatakan...

Iya mbak da nggakk sedih kok tp masih hancurr..hiks...pkoknya ku nggak relaaaa...., nggak ku restuin mereka *emang gw ortunya apa*.he..

Entrañable me mengatakan...

wah! akhirnya saya bisa juga komen dsini! beberapa kali nyoba komen gagal aja soalnya! :p

ih ih ih suka banget emang sama richeese!!! ENAK!!! dan benar... coklat juga tentunya suka ;)

duh... smoga ga segitunya menyumbang pada global warming deh :D

anak nelayan mengatakan...

salam kenal yaa..numpang baca-baca sekalian follow

ndutyke mengatakan...

hihihi, tp perisa coklat di beng2 dan gery itu mengandung MSG gak sih? harus lbh teliti neh laen kali.

eh eh, MSG itu benernya apa sih? hihihi...

Posting Komentar