23 Mei 2010

Pungli

.
Tau pungli itu apa?

Pinteerrr. Pungutan liar.

Sering kena? Sebel? Termasuk yang menganggap bahwa pungli termasuk dalam anak-pinak korupsi, termasuk dalam tindak kriminal, termasuk dalam kategori penyakit perangkat negara dan juga penyakit masyarakat?

Ah, situ bisa aja. Seakan2 anti berat sama yang namanya pungli. Padahal jangan2 termasuk yang ikut melestarikannya?

Kita sering kali berstandar ganda dalam hidup ini. Benci 'sesuatu', bahkan sangat ingin 'sesuatu' itu punah, tapi di sisi lain ternyata kita adalah orang2 yang ikut memberi makan 'sesuatu' itu hingga ia tumbuh besar menjadi raksasa gendut yang menindih kita hingga kita kewalahan.

Merasa dirugikan ditindih2 begitu, kita ngomel2 lagi. Tapi lalu kita beri 'dia' makan lagi.

Itu tipikal masyarakat kita. Ayo coba tanya sama cermin di dinding... who's the fairest one of all?

Mungkin obrol-obrol di bawah ini bisa kasih sedikit tamparan.


A: Abis urus KTP, gue.

B: Kena berapa lo? (pertanyaan ini udah jadi suatu kelaziman banget)

A: Sekian sekian

B: Wah, murahan di kelurahan gue dong ya (seakan2 kelurahannya si B lebih baik hati karena kasih harga murah, untuk sesuatu yang padahal seharusnya GRATIS!)

C: Loh, A? Bukannya dulu kita semua udah komit untuk gak mo kasih berapa pun itu yang mereka sebut 'uang lelah'??

A: Ah cuma sekian sekian ini lah.

C: Bukan soal jumlah nominalnya, A. Tapi itu pungli. Lelah mereka sudah dibayar dengan gaji tiap bulan. Semua fasilitas mereka, mo itu kertas, tinta, apapun itu, udah disediain sama negara. Yang notabene gaji dan segala fasilitas itu dari pajak, ya dari uang kita2 juga.

A: Ah, ya udahlah, gue sih anggepnya sedekah aja! (dengan nada gak suka, seakan2 si C orang yang pelit sumelit, sementara si A adalah orang baik yang ingin bersedekah tapi dihalang2i oleh C).


Guys, ga ada yang larang lo sedekah. Tapi pasti lebih berguna jika pada orang yang tepat, dan dengan alasan yang tepat.

Posisi mereka ga beda sama kita yang juga kerja kantoran.

Gue, kalo sampe nerima  'uang lelah' dari orang redaksi tiap kali abis ngerjain satu buah grafis di kantor, udah pasti kuping gue udah dijewer dan ditarik ke HRD, langsung disidang!

Kalo memang mau sedekah, masih banyak yang lebih nelangsa nasibnya di luar sana dibanding pegawai kelurahan yang jelas2 punya gaji tetap. Tapi kalo memang maksa ngejawab "Ya mo sedekah ke siapa aja terserah gue dong!" ... yeaahh, monggooo... tapi apa iya itu yang namanya sedekah kalo nunggu KTP lo dibikinin dulu sama tu orang? Kenapa ngga kemaren2, tanpa kepentingan apa pun, lo tungguin dia keluar dari kantor kelurahan, dan lo ujug2 kasih duit? Itu baru lebih tepat disebut sedekah.

Ayo akuilah dengan jujur, bahwa tindakan lo memberi uang pelicin/uang lelah/uang tau-sama-tau itu bukan demi sesuatu yang mulia, melainkan karena lo tidak cukup punya nyali untuk berkata

"KTP ini adalah hak saya sebagai warga negara. Tidak ada satu pasal/ayat pun dalam Undang2 yang menyatakan saya harus membayar untuk ini."

Jika mereka ngeyel, katakan saja dengan santai, "Oke, siapa nama bapak/ibu? Saya akan catat dan laporkan ke teman saya yang kerja di media. Kebetulan mereka sedang mengumpulkan data kelurahan mana saja yang masih menarik pungli." (Ups, terkesan lebih percaya power media ketimbang power polisi? Hehe, jangan salahkan 'akibat' ya....Coba cari si 'sebab' ^^ )

Lain kali, kalo mau bikin KTP, KK, dll di kelurahan,  atau SKKB, Surat Kehilangan, dll, di kepolisian, atau apa pun itu yang memang hak kita.... jabat saja tangan petugas, dan 'bayar' mereka dengan senyum lo yang paling maut sambil bilang "Tengkyu ya cyin! Yu marii ...." 

Berani?



.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

15 komentar:

Sudino Dinoe mengatakan...

pungli memang sulit di hapuskan..mungkin karena hal itu sudah menjamur kali ya mbak....

achie mengatakan...

mba des sudah berani bilang begitu?

wah huebat kalo iya :)

de asmara mengatakan...

.
dino
ga muluk2 pengen ngapus sih mas, dari diri sendiri aja dulu kali ya, jangan ikutan nyiram

achie
hwakakakaa.... saya juga ga berani kalo kalimat yg itu kali chie! kalo sampe jabat tangan dan senyum maut aja mah okelaaahh....
.

CLara mengatakan...

pre review udah dimulai, tulisannya pun sudah bisa dimuat...nanti jangan lupa tinggalin link postingan kontesmu ya ^^

trim`s
semoga sukses

Juminten mengatakan...

jujur aku pernah ngasih pungli ke orang imigrasi pas mau perpanjang passport.
tp itu karena mendesak banget.
ngurus passport itu di pekanbaru, sementara aku dan keluarga berdomisili di Duri.
kalo tu passport jadinya lama, otomatis kami harus bolak-balik pekanbaru-duri berkali2.
terpaksa deh ngasih "pungli" utk pihak2 terkait biar "diperlancar".
huh, biar begitu tetep aja aku merasa "dirampok"! :(
karena membayar harga yg jauuuhh lebih tinggi dr yg seharusnya.
tp gimana? keadaan jg yg memaksa. hix...
haduh, susah deh mbak kalo udah masalah birokrasi di Indonesia ini!

Gilang Wicaksono mengatakan...

LOL emang anak smp, mau dibayar pake kata2 "tengkyu ya cyin"^^ jelas ga mau lah! kecuali yang minta si olivia jensen

btw ditempat saya buat KTP gratis tis loh, dah coba sendiri, ga sampe 30 menit selese *ceritanya jadi si B*

de asmara mengatakan...

.
clara
oke dear. nanti aku kasih link-nya yah. the novel looks delicious :9

juminten
Nilaaa, ini khusus untuk situasi yang bisa dibilang nggak darurat. Kalo sikon dah di ujung tanduk kaya' lo waktu itu... wah itu sih terserah lo mo bertindak apa. Tapi pas kita lagi nyantaeee.. naaaa bales dendem deh tuuuu.... wokeh!!

gilang
jangan pesimis gitu dong Ruuu... mungkin selama ini lo kurang centil aja ngucapinnya.
'n salam manis deh buat pak Lurah lo ya, gue angkat topi buat orang2 kaya gitu
.

darahbiroe mengatakan...

pungli ini seperti menjadi tren sajah
sulit banget dihapus
huffft
pyah ya

hadidot mengatakan...

ah kamu kalau nulis selalu tajam des...

setuju,tapi berani gak kita?
saya paling sebel itu pungli parkir,misalnya di senayan ya,di JCC,kalau kita masuk istora kan udah bayar parkir tuh,lah didalam kenapa kena parkir lagi? lalu buat apa bayar masuk kalau begitu? mana mintanya gaya preman lagi,mukanya sepet dan mintanya gak pake sopan santun ,padahal bukan hak dia sebenernya buat minta.
dah gitu kalau kita bilang sebentar tarif bisa nego,kadang mereka udah nembak sekian ,terakhir saya diminta 5000,pas saya bilang sebentar tarif bisa turun jadi 3000 ,haaaaaaaaa

mau ribut males,gak ngasih takut dibaret,jadi giimana dong des?? sedekah jelas gak lah,gak ikhlas gitu lho,gak ada nilainya kalau gak ikhlas...

ndutyke mengatakan...

Sudino Dinoe mengatakan...

pungli memang sulit di hapuskan..mungkin karena hal itu sudah menjamur kali ya mbak....


>> aku setuju ama dinoe. aku-pun kadang klo udah urusan ama birokrasi, lbh milih kasih 'tip' drpd beribetisasi.

de asmara mengatakan...

.
darahbiroe
udah dianggap sebuah kewajaran, bahkan kewajiban, mas darah (huiii, serem amat ya gue manggilnya... ^^)

didot
kesimpulannya dot, jangan mau berkompromi ngasih upeti saat keadaan kita ada di atas angin. Utk sikon2 tertentu kaya' contoh yg lo kasih (takut dibaret atau apa), yah mo gimana lagi... inilah Indonesia kita tercinta *nunduk malu sambil makan bakso*

ndutyke
ayolah tiiik, ribet dikit tapi nampol mereka kan puas tuh rasanya, hehehe
.

Wiwied mengatakan...

::: aku penasaran dengan posting foto cantik yang setelah posting ini ^_^v... sudah diperbesar fotonya,,, ^-^ dan memang dia cantik ^-^

Main Kata mengatakan...

::: aku penasaran yang tukang pungli di gerbang tol itu,,, bikin perjajian apa sih ^-^

BrenciA mengatakan...

Seumur-umur aku belum pernah ketemu yang ga Ujung-Ujungnya-Uang..

semua kalo lancar mesti ngerogoh saku lebih dalam..

Pakde Cholik mengatakan...

biasalah orang kita, benci tapi rindu, agar urusan cepat beres.
salam hangat dari Surabaya

Posting Komentar