4 Feb 2010

Tidak menang bukan berarti tidak kalah

Sebuah lomba 17 Agustusan tahun 2003, di sebuah TK di daerah Pondok Indah....

"RAYHAN! Jangan pegang2 pialanya! Itu buat yang menang entaaarr...!!" seorang guru rebutan piala sama anak muridnya yang masih kelas TK nol kecil.

"Ini punya aku..!"

"Ih bukaann...!! Ini buat yang menang lomba tauuuu..!!"
 
"Ini piala akuuuuu....!!!" tarik menarik piala semakin hot.

Tiba-tiba dari kejauhan seorang guru lain lari tergopoh2 menghampiri sumber kericuhan tadi yang lebih heboh dibanding lomba 17 Agustusannya itu sendiri "DESIIIIIII....!!! Jangaannnn!! Itu punya Rayhannn!!"

"Hah?" Guru yang rebutan itu, yang ternyata bernama Desy itu, yang ternyata saya sendiri itu... huhuhu..., langsung melepas piala tadi dan dengan tampang bingung plus nggak rela memandang si Rayhan di pojokan yang misuh2 memeluk pialanya.

"Bu Herly, itu piala diambil Rayhan dari meja piala." gue langsung ngadu.

"Bukan, itu memang piala dia, Des. Orangtuanya sengaja beli'in itu piala khusus buat lomba ini. Takut dia ngerengek2 kalo nggak menang." (hah! gimana juga mo menang, ikut lombanya aja nggak mao..!) penjelasan bu Herly bikin gue malu banget di hadapan para orangtua murid dan babysitter yang tadi sempet nontonin adegan rebut2an tadi. Lagian bu Herly sih, gak kompakan dulu dari pagi2, mana gue tau kan?


Tapi fenomena semacam itu udah nggak asing lagi di TK tempat gue ngajar dulu. Fenomena anak yang tidak siap menjadi yang kalah. Atau orangtuanya yang nggak mau repot ngadepin rengekan si anak?

Di kelas, kalo yang satu dapet ponten bintang 3 biji, trus temennya dapet bintang 5 (karena emang lebih bagus), pasti yang bintangnya 3 ini uwel2 dateng ke gue sambil mewek "Miss, aku kok starnya cuma 3?" Gimana coba jawabnya...?

Mo bilang 'karena punya temen kamu lebih bagus' kesannya ngejatohin mental banget. Mo disamain kasih bintang 5 juga, kok ya nggak fair buat yang memang udah susah payah dapetin bintang 5 dengan murni.

Mungkin dalam benak mereka kalah=pecundang. Padahal kan belom tentu. Lagian jangan gampang2lah ngasih label itu ke seseorang, termasuk diri sendiri.

"Kenapa dengan anak sekarang ya?" gue tuker pikiran sama teman sesama guru gue saat itu. "Mental mereka kaya'nya lemah banget, nggak berjiwa ksatria untuk menerima kekalahan. Perasaan jaman kita sekolah dulu nggak pernah tuh ada anak yang protes sama nilai yang dikasih gurunya. Atau nangis2 sambil guling2an di tanah karena kalah lomba."

"Iya. Udah gitu didukung lagi sama orangtuanya untuk 'menang' dengan cara yang nggak sportif."

"Seinget gue tuh yaaa... dulu gue tuh......" gue membayangkan diri gue sendiri sesaat, lalu beberapa detik kemudian gue cengar-cengir sendiri sambil garuk2 pala.

"Kenapa?" tanya temen gue.

"Enggak. Eh... harga cabe keriting disko sekarang berapa ya?" lanjut gue mencoba mengalihkan topik pembicaraan.

Teman2 sejawat dan setanahair, taukah kalian apa yang gue bayangkan dalam sekian detik itu?

Itulah gue, yang sejak kecil ogah banget tanding bola bekel (kecuali sama adek gue yang masih TK), dan anti banget ikutan maen Nintendo..... kenapa? Karena temen2 gue jago2 banget maen bekelnya, karena kakak2 gue udah tahap expert di semua games Nintendo! Gue lemah di situ. Kalahan.

Dan ternyata........ gue benci kalah.

Gue cari amannya aja. Gue cuma mau main di permainan yang gue yakin gue jago. Gue yakin gue bisa menang. Dan mengingat gue waktu kecil tuh larinya super cepet dan gesit banget, maenan gue nggak jauh2 dari tak benteng, tak jongkok, galasin (gobak sodor), petak umpet, belanda-belanda'an (itu lho, maen perang2an sambil ngumpet dan lari2an trus yang keliatan sama musuh di'tembak' sambil bilang "Dor Desy!" nah gue gak pernah kena tuh!), pokoknya semua yang melibatkan kecepatan dan lompatan..... count me in!

___gobak sodor cem mana pulak ini mainnya di gang senggol??___

Bahkan sampe ada kata2 yang dulu sering banget keucap sama temen2 cowok gue yang masih terasa merdu untuk gue ngiang2in sampe sekarang "Terang aja tim kalian menang, ada Desy-nya sih.." Aiiihhh...!!!*saat itu berusaha tetap terlihat cool tapi dalem hati loncat2an kegirangan*

Kalo yang bukan permainan fisik, gue masih mentolerir permainan kartu remi dengan berbagai variannya (cangkulan, remi, empat satu, hantuan, poker, dll), monopoli, ulartangga, yah... gue masih mayan lah. Tapi karambol? Gundu? Dadaaahhh.....

Jaman gue kuliah, gue cuma mau maen di TimeZone kalo bareng sahabat gue si Abi. Karena dia gampang banget gue kalahin. Caranya, kalo lagi maen sebangsa Tekken gitu, saat ada tanda2 jagoan gue mulai kalah, maka gue mulai menerapkan jurus2 andalan, yaitu.... menginjak kakinya Abi sekuat mungkin, mengkitik-kitik perutnya, atau menutup matanya..... jadilah kita berantem secara virtual dan secara real, hihihi. Dan ujung2nya kalo gue tetep kalah juga, power gue udah merah dan tinggal dikit, kalimat pamungkas gue pun keluar "Ih Abi tega banget sih, gue kan ceweeekk..." Abi jadi nggak enak hati dan membiarkan gue menghajar jagoannya habis2an. Dan gue pun menang, HURAAAAYYY!!


 ___DZIGG!! Terimalah tendangan ini!! Hey, kenapa kamu mimisan padahal tendangannya belom kena?!___

Maen TimeZone sama temen2 yang laen? Ga mao. Udah lebih jago, ga mo ngalah lagi sama gue. Abi is the best laaaa....

Gitu juga di kantor.

Hah? Kalian mengira gue mo membahas soal kompetisi dalam dunia kariyer? Coba pada istighfar kalian semua. Ini gue mo ngebahas soal permainan 'Pancasila ada berapa' sama si Diah.

Yap, betapa gue merindukan kehadiran Diah yang kaya' ingus itu. Maap, bukan bermaksud kasar, abis kerjaan dia keluar masuk Metro TV terus sih. Dulu masuk jadi karyawan, trus keluar, trus masuk lagi, trus keluar lagi gara2 nikah sama anak kantor, apa coba namanya kalo ngga mirip ingus. Eh, Diah nggak baca kan? Kalo baca jangan ngambek dong Di, ini gue lagi ngangenin elo niii. Karenaaa......

...elo selalu kalah siiih kalo maen 'Pancasila ada berapa' sama gue :p Pada tau kan permainan itu? Nggak tau? Ah pecundang kalian! Hihihii....




Itu loooh, yang teriak bareng2 "PANCASILA ADA LIIII.....MAAA!!" sambil ngejembrengin jari2 kita, terserah mo berapa banyak kasih jarinya, sampe jari2 kaki juga boleh. Trus diitung berdasarkan jari itu pake abjad 'A B C D E F G H I J K....' misalnya sampe huruf K, trus aturannya sebutin nama seleb Hollywood, maka kita mesti cepet2an nyebutinnya "KATIE HOLMES ANGGREINI...!!" gituuu.... (ngga mesti seleb, nama buah boleh, nama merk boleh, apa aja sesuai kesepakatan dan tandatangan kontrak di awal)

Yang telat kalah, dan yang menang diitung 1 poin. Sampe mencapai 5 poin duluan, maka yang menang berhak ngasih perintah apa aja ke yang kalah. Nhaaaa.... gue tuh yaaaa... menaaaang mulu kalo lawan Diah! Maen tebak kata juga. Pokoknya gue selalu menang deh kalo lawannya Diah! Tu anak udah gue suruh macem2. Mulai dari nyopot sepatunya Riza (sementara Riza-nya kekeuh gak mau, jadi kejar2anlah mereka), trus Diah lari2 muterin meja Korlip, trus nyolek dagu bapak2 yang lagi tugas di meja Korlip (kenapa meja Korlip mulu? soalnya ni meja tepat ada di depan ruangan kerja kita)... pokoknya gue bahagia banget kalo lawannya si Diah.

Dan saat Diah pergi, dan gue mencoba2 tanding lawan Puri.... hueeeee..... kalah di ronde pertama hingga membuat gue terpaksa mematuhi perintah Puri untuk jalan dengan sebelah kaki diseret2 sepanjang ruang redaksi yang rameeee banget! Ditontonin orang2 redaksi? Yeah, tadinya sih enggak, gara2 anak2 Graphic pada bersorak-sorai dari ruangan  yah semua orang jadi notice. Dan gue ogah tanding lagi sama siapapun selain Diah!

Di ruangan tuh semua pada gila games. Mulai dari games yang cere2, sampe yang njelimet! Gue cukup berbesar hati untuk memilih ikutan Pet Society aja di Facebook. Karena gue pikir, ini bukan games kompetisi toh? Gak akan ada kalah menang di sini toh? Gue cuma ngumpulin duit virtual buat diri sendiri dan beli2 barang buat rumah virtual sendiri, betapa damainya dunia kan?

Beberapa bulan gue maen, akhirnya gue stress juga. Karena........... oh tetangga2 gue di PetSos kaya2 sekaliiii...!!! Meskipun gak ada yang bilang ini kompetisi atau kalah menang, tetep aja membuat gue merasa terintimidasi. I feel like a looser everytime i visited my neigbour's fancy houses :' ( Akhirnya gue memutuskan untuk berhenti. Gue kasih semua perabotan gue ke anak2 (Puri, Tanti, Helen, Nofal) dan gak pernah membuka2 Petsos gue, si Bedebah Bau itu lagi. Sesekali paling Petsos gue dimaenin sama Puri buat dia kirim duitnya ke Petsos dia. See, this game makes you a freak. Bahkan Tanti sampe punya beberapa akun FB buat memperkaya petsosnya dia.


___rumah miskinku nampak luar___

___laler mengerubungi, rumah cuma isi lilin buat penangkal tuyul, miskin banget dah!___

Gue? Gue berhenti ajalah. Karena segila apapun gue maenin, gue tau gue nggak bakalan bisa mengejar mereka yang sudah kaya-raya dengan cara menghalalkan segala cara itu! (hiyaaaa kok jadi sinis gini seehhh....?) Ya maklum deh, ternyata gue harus berjiwa besar untuk mengakui, kalo gue juga nggak lebih baik dari murid2 gue dulu. Mereka mending, mungkin karena masih kecil jadi belom bisa berpikir lebih wise. Sementara gue? Dari kecil ampe umur segini (siapa itu yg bilang 'setua ini'?!! *lempar sendal*) gue masih aja berat untuk mengakui kekalahan.

Semoga suatu hari gue bisa mendidik Kalum dengan lebih baik. Bahwa menjadi pemenang di atas kertas itu bukan tujuan utama. Pemenang yang sesungguhnya adalah mereka yang sudah berusaha seoptimal mungkin, lalu menyelesaikan apa yang pernah mereka mulai.

Dan jika Kalum berhasil gue didik dengan mental 'pemenang sejati', maka hal pertama yang akan gue minta dia lakukan adalah.... membuka petsos gue si Bedebah Bau, dan MENGALAHKAN SEMUA TETANGGA2 GUE!! AYO NAK! MENANG! KAMU HARUS MENANG! MASA NGGAK BISA SIH?? PAYAH KAMU! BALASKAN DENDAMKU!! AYO CEPHAAATTT.... !! *sambil megang pecut*

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

9 komentar:

Tanti Kursyaf mengatakan...

pas kalum maen petsos...kita2...udah pada maen des sos kali yaaak...nyikat2 desy...nyuru dia lari2..mancing...hahhahaha...

ndutyke mengatakan...

wah ada gambar celana dalam! =))

*ngeliatin fotonya Tekken*

saru sampeyan mbak! saru!

=))

si kepik mengatakan...

"Bahkan Tanti sampe punya beberapa akun FB buat memperkaya petsosnya dia."

maaaaak.... kayak gw bangeeeet!!! hehehehehe... :)

de asmara mengatakan...

@tanti
sialan lo. eh bo, itu foto profil bukan tampang lo kan? si cewek yg waktu itu lo tunjukin fotonya kan? kok.....???

@ndutyke
abis dapetnya itu, tyk ;P

@kepik
laahhhhh, ternyata banyak juga orang yg pada maniak gitu yaa... saya sih skrg udah free, bebaass, ga mikirin petsos lagi, leghaaaa bangett....

Gilang Wicaksono mengatakan...

game pancasila ada berapa kaya'nya salah satu game paling konyol yg pernah ak denger, biarin lah dibilang pecundang gara2 ga tau game itu, saya tidak tertarik XD

de asmara mengatakan...

@gilang
APHAAA?!! berani2nya kau menghina permainan yg aku paling mahir itu (kalo lawannya Diah)!!

ideku handmade mengatakan...

hahahaaaaa.... sumpah gw ketawa terusss.... sampe diliatin mas upil tuh! hahahaha....

kau memang kalah des kl maen abc 5 dasar sm dirikyu!! XP
hohoho.... coba kejadian lo nyeret2 kaki sepanjang redaksi gw rekam, trs gw uplod di youtube.... hahaha....
btw ttg petsos, itu bukan kompetisi menang ato kalah, tapi kaya ato miskin...kiikikikkiikkikkkk.... :p

Dewi mengatakan...

hahahahaha...lucu abis....

jadi pada intinya....gapapa kan kalo semangatnya pengen menang terus..?

Tapi Desy, sebenarnya gimana siy menanamkan jiwa sportif bwt anak? suamiku bilang, olahraga paling bisa membuat anak-anak paham dengan kalah-menang sama saja. Tapi bolak balik baca berita tentang atlit yang pada dopping...ada yang tonjokan pas kalah dsb...dsb....artinya kan sama juga....semuanya maunya menang doang...gamau kalah....

beteweh...foto celdamnya asik juga tuh...langsung madep ke mata penonton..... so eye cacthing....hahahah

de asmara mengatakan...

@Puri
wah parah lo, namanya diplesetin ancur2an gitu. apa'an tuh 'ABC 5 Dasar'???
watu itu lo kan emang udah mo rekam di HP, langsung gue kerahkan keahlian gue dalam dunia atletik! cabang ngesot2...

@Dewi
duh gimana ya mbak Dew? yg jelas dari dini kita mesti nanemin bahwa yg penting itu proses (& segala bentuk usaha halal kita dlm proses itu) dibandingkan hasil. kalo hasil jd tujuan utama, ya jadinya menghalalkan segala cara, atau bahkan menyerah sebelum kalah....

(hoi des, ngacaa.. ngacaaa..!!!) hahhahaaaa.....

Posting Komentar