13 Mar 2010

Can't live without

Liat anak kecil punya barang kesayangan tuh cute banget ya?

Ponakan gue, si Almer, anak dari abang gue nomer 2... meskipun punya boneka Barney satu silsilah mulai dari yang paling raksasa sampe yang masih berbentuk janin, tapi cuma satu Barney yang paling dia sayang, which is boneka Barney pertamanya. Kemana2 dibawa, buntutnya diemut2 ampe item buluk, ga boleh dicuci, kalo mo tidur buntutnya suka dielus2in ke mata, kalo Almer luka atau sakit dia buru2 ambil Barney-nya yang satu itu dan tangan si Barney dielus2 ke lukanya dia... jha ammm-puuunnn.... (gaya kalum kalo ngomong 'ya ampun').

Gitu juga ponakan Gembul, si Mila. Cuki nama boneka kesayangannya. Kepala Miki Mos, badan ulet keket. Tapi Mila sayaang banget sama Cuki ini. Benda wajib yang mesti selalu dibawa kemana2, kalo mo tidur atau kalo ngambek, yang dicari pertama juga si Cuki. Dibeli'in yang baru yang lebih fresh, ditolak loh bulet-bulet!

Kalum sendiri selama ini gak pernah segitu fanatiknya sama satu benda. Emang dia suka tiba2 sayang sama salah satu maenan atau bonekanya, tapi ya gitu2 aja. Nggak segitu berprinsip 'merdeka atau mati' nya lah.

Tau2, beberapa bulan belakangan, dia seolah ga bisa hidup tanpa si Kuccing. Bukan, bukan boneka kucing. Tapi.... ngeee..... boneka sapi, cuman namanya 'Kuccing'  >..<



Boneka bantal sapi ini dibeli udah lamaaa... banget. Setaun lalu ada kali. Tapi selama ini gak spesial2 amat. Hingga suatu hari, dia memanggilnya sebagai "Kuccing...", sejak itulah hubungan mereka kian intim. Oia, fyi, Kalum tau banget kok kalo ini boneka sapi, tapi entah kenapa dia ngasih nama kucing. Surealis banget ya...

Keakraban itu sungguh imut. Dan gue? Dengan kapitalisnya memanfaatkan hal tsb untuk kepentingan2 tertentu. Misalnya, Kalum naik2 tangga, atau mentung palanya Kanung, atau berbuat yang nakal2.... gue langsung mengancam "oooo.... gitu yaaa, mami buang aja deh kucingnyaa...!!!" sambil mencomot tu boneka dan pura2 lari ke arah dapur. Kalum pasti langsung teriak2 panik memanggil2 si Kuccing sambil menghiba-hiba (emangnya bis travel?), dan akhirnya mau nurut demi sahabatnya gak dibuang.

Tapi sialnya, kadang sebelon berbuat nakal, dia buru2 nyulik Kuccing-nya dulu, kabur menjauhi gue untuk mengamankan tu boneka, baru dia beraksi. Dan gue pun gak berkutik karena ga bisa ngancem2. Anak umur 2 taun kok yaaaaa.......???

Saat2 Kalum ga mau diajak mandi atau cebok, gampiill... gandeng aja di Kuccing ke kamar mandi sambil bilang "Yok Kuccing yoook, kita berdua aja ke kamar mandi!" langsung deh Kaka' loncat lari di belakang gue "...ikuuuutt! Pinggang! Kuccing pinggaaang!" Maksudnya biar dia yang pegang kucingnya. (yeah, cara lama mengiming2i dengan kecoa udah ga mempan lagi...)

Tapi saking sayangnya, dia bakal nitip dulu tu kucing ke gue lagi saat shower diidupin, karena dia takut si kucing kebasahan. Dan tak lupa matanya terus lirik2 ke arah kucing untuk memastikan sahabatnya baik2 dan kering2 saja....

Yah begitulah. Mo nyusu, taro kucingnya dulu di bantal baru dia ikutan rebahan dan ngedot.

Mo bobo', kucingnya dulu dikelonin baru dia ikut menyusup ke bawah selimut.

Mo dapet manjanya Kalum?

Penemuan baru neh! Kita sayang2 kucing-nya sambil bercakap2 mesra....... maka Kaka' nggak lama kemudian bakal beringsut ke pelukan kita sambil bilang, "Mami....? Pewuk...." mmmmmhhhh........ kalum pun pasrah rebahan di dalam pelukan gue. Jealous ternyata dia! Hihihi....

Tapi kondisi tu boneka jadi parah banget akhirnya! Semua sudut udah abis diemut2 en di'isep2 ama Kaka'. Belom lagi diseret2 kalo dia jalan. Belom lagi buat maen seluncur2an di lantai. Bluwek en de kumel total!

Baunya gimana? Buat siapa dulu nih? Kalo buat orang laen, semua udah pada protes dan demonstrasi ke gue. Sementara buat maminya...? Gilingan..... itu bau surga atau apa yak? Sumpey baunya berkarakter dan sedep bener! Berat buat gue memenuhi tuntutan orang rumah buat nyuci tu boneka karena takut kehilangan aroma itu.

Tapi begitu Ala (ade gue) kasih alesan yang tepat, yakni tu boneka udah menjadi sarang kuman, gue baru berubah pikiran. (bisa bener tu anak ngarang alesan)

Setelah pusing nyari waktu yang tepat untuk nyuci tu boneka (berhubung Kalum nyaris ga bisa idup tanpa si Kuccing) akhirnya gue nekat berniat nyuci Kuccing 2 malem kemaren, setelah Kalum terlelap.

Jam 1, Kaka' udah bener2 ga siuman, pelan2 gue lepas Kuccing dari pelukannya. Dan gue rendem di ember. Na'udzubillaaahil 'azim min zaliiiikk... itu aer rendeman boneka apa aer comberan?? Gue buang aernya, hitam pekat. Kasih aer baru lagi, masih item. Buang lagi, dan isi aer lagi plus sabun deterjen. Gak mo tau lagi gimana warnanya, karena buat ngisi ember pake aer keran itu butuh waktu lama, gue ngantuk!

Taukah apa yang terjadi malam itu? Kalum tidurnya gak tenang. Awalnya cuma ngigo2, tau2 dia manggil2 kucingnya, gue udah mulai was2. Akhirnya dia bener2 kebangun dan nyari2 boneka Kuccing! Mampus deh! Kok ya bisa kontak batin sih Kaaa'...?? Apa iya tu boneka dalem hatinya manggil2 Kalum dari dalem ember minta diselamatkan?

Setelah ngacak2 bantal guling dan boneka2 di kasur dan ga nemu juga, Kalum nangis sejadi2nya. Gue akhirnya mengerahkan segala bentuk white lie.

"Bonekanya ada di sebelah Ka, di rumah Mbay, besok aja ya kita ambil..."

"KUCCIIIIIIINGGG....!!!! WAANG WAAANGG....!!"

Ah iya, gue lupa, ingetan Kalum kan kuat banget. Dia ga mungkin lupa sebelom tidur tadi dia peluk si Kuccing. Kalo gitu...

"Kuccing lagi pergi dulu Ka, lagi kerja, besok dia pulang."

"MAU KUCCIIIING..... MAU KUCCIIING MAMIIIII.....!!!" airmatanya makin berderai

"Enngg.... Kuccing lagi mandi Ka, mami rendem di ember biar bersih. Besok kering. Besok aja ya?" akhirnya gue memutuskan untuk jujur.

"HUAAAAA!!!! GINDOOONG..... KUAAARR.....!! NGG NGGG NNNGGG....!!" Kalum minta digendong keluar ke tempat ember berisi kucingnya.

Ya Allah itu tangisan bener2 pilu banget, ampe megap2, apalagi pas akhirnya dia liat si Kuccing terendam pasrah dalam ember. Gue angkat trus airnya gue buang buat ganti lagi air sabun yang baru. Tangisan Kalum reda sesaat pas liat bonekanya dikeluarin. Dan meledak lagi pas boneka gue cemplungin lagi ke dalem ember. Haddoohhh.....

Gembul nongol bawa boneka Barney buat pengganti Kuccingnya. Meskipun masih terisak2, setelah gue coba jelasin pelan2 ke Kalum kenapa Kuccing nya mesti dicuci, akhirnya dia mau ambil si Barney, dia peluk, dan dia benamin wajahnya ke dada gue. Suara tangisannya tertahan. Uh, gue berasa jadi ibu yang paling jahat malam itu.

Akhirnya setelah gue gendong sambil senandung2in nina bobo' di dalem kamar, sambil sesekali dia manggil2 Kuccing dengan suara pelan dan lirih, gue tidurin Kalum ke atas bantal, yang sama Gembul sengaja semua bonekanya ditidurin di situ semua buat pengganti sahabatnya yang lagi dicuci.

Sambil meluk Barney, Kalum meluk satu boneka lagi, dan akhirnya kehebohan jam 4 subuh itu berakhir damai. Dia tertidur, mungkin kecapean setelah nangis 1/2 jam.

Paginya, mbak Inah udah jemur si Kuccing di atas. Bangun2, Kuccing adalah hal pertama yang Kalum tanyain. Tampangnya nampak udah kangen berat dan gak sabar banget pengen berpelukan lagi sama tuh boneka. Akhirnya kita ke rumah nyokap gue buat pinjem mesin pengeringnya karena mesin cuci gue lagi rusak. Tanpa perlu dijemur, alhamdulillah Kuccing keluar2 bener2 udah kering dan langsung bisa gue kasih ke Kalum.

10 menit pertama gue liat mereka masih tak terpisahkan. Meleng sebentar, tau2 gue nemu si Kuccing tergeletak di lantai. "Kakaaa'..... ! Ini kucingnya kok dicuekin?"

"MA MAUUU!!! Tawo aja!" jeritnya dari dalem kamar nyuruh gue taro lagi aja tu boneka. Yeee, ga inget apa dia gimana hebohnya dia semalem??



.

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

3 komentar:

Alrezamittariq mengatakan...

hehe

Gilang Wicaksono mengatakan...

jadi penasaran ama baunya :p

ideku handmade mengatakan...

hahaha des..tau gitu pas gw ke rumah lo, gw ambil aja yah tu kucing jadi2an...hehehe :D

tp jangankan kalum,almer, ato anak kecil laennya... seumur gw ini aja masih punya "sesuatu" kesayangan.. kl gw bantal dr kecil... gw bnr2 ga bs hidup tanpanya semalampun!!! gw cium2in, peluk2in... ga tau ya sampe kapan gw n si bantal sahabatan...
mungkin sampe gw punya suami kali yeee... hahaha :D

Posting Komentar