30 Apr 2009

Apalah arti secomot nama

Banyak yg mengira nama Kalum berasal dari bahasa Arab. Emang terdengar 'ngarab' banget, ya? Y**** Kalum... kecuali nama belakangnya, 'Asmara'.

Ahhh... padahal nama Kalum sama sekali gak ada unsur2 Arabnya kok!! Karena jauuuh sebelum hamil, bahkan sebelum nikah, gue udah bertekad 2 hal: Pertama, nggak mau ngasih nama anak pake bahasa Arab, bukannya nggak bagus, tapi lebih karena nama Arab belakangan ini musim bgt! Sedangkan gue paling ga demen menjadi bagian dari tren, dalam bentuk apa pun.

Yg kedua, gue bertekad namanya harus unik, dalam pengertian nggak pasaran. Alesannya...... gue tauuu bener 'penderitaan' punya nama pasaran! Ah jadi pengen curhat....

Iya, gue bersyukur & berterimakasih sekali kok ke orangtua gue dikasih nama 'Desy A*******i'. Setidaknya bukan nama2 kampungan (Ngademin, Ngutangin, atau Pokatik) atau nama2 yg bisa dipelesetin jadi kata yg ancur ('Ergot' misalnya). Alhamdulillah nama gue netral dan standar. Cuman aja.... kebangeten standar!!

Mungkin tu nama sangking bagusnya ampe laris manis tanjung kimpul di jaman gue baru2 lahir dulu. Yg pake nama 'Desy' banyaaak...., yg pake nama 'A*******i' banyaaak....., dan yg pake nama 'Desy A*******i'.... jangan tanya, minimal gue dah nemu 2 orang yg pake nama itu!!

Bahkan pas jaman awal masuk kuliah, gue sampe rebutan nametag sama seorang cewek pas mo penataran, gara2 nametag 'Desy A*******i' cuma sebiji, sedangkan yg ngerasa punya nama itu ada 2 orang! Gue dan dia! Walaahh.... *dan berakhir sad ending karena dimenangkan oleh 'Desy A*******i' yg satunya lagi. Ah gak sad juga sih, sukur2 jadi punya alesan gak ikut penataran*

Sedangkan, bapak2, ibuk2, kalo lagi ujian nih, barisan bangku gue bererot sama Desiiii... semua! Ada kali 4 sampe 5 Desy dari depan sampe belakang. Yg beda paling cuma nama belakangnya doang. Nggak beda sama skrg di kantor. Kadang gue ampe males noleh kalo ada yg teriak panggil nama "Desy", gak mo keGe-eRan, kecuali kalo sampe dijitak baru gue yakin maksudnya tu orang emang manggil gue.

Tapi terkadang nama standar menyelamatkan gue juga sih dari situasi2 darurat. Yg paling sering gue manfaatin sih kalo lagi ada sesi tanya jawab di kelas jaman sekolahan dulu. Waaa, tu guru2 killer menatap buas ke kita2 atau ke daftar absen.

Kalo dia nunjuk murid secara langsung, paling gue tegakin kepala tapi mata gue jelalatan liatin papan tulis, atau sapu, atau tong sampah di pojokan aja. Soalnya kalo liat tu guru pasti langsung ditunjuk karena dia ngerasa ditantangin. Sedangkan kalo nunduk, guru pasti yakin ni anak gak bisa jawab & menghindar, malah bakal jadi sasaran empuk buat pelampiasan dia yg abis berantem sama suami atau istrinya di rumah.

Kalo pake daftar absen secara acak, gue rada tenang. Coz u know what, orang cenderung utk memilih sesuatu yg terkesan unik. Berhubung nama gue standar, kemungkinannya kecil buat menarik minat guru milih nama gue. Tapi kalo pun apes juga tetep kepilih, ada 1 jurus pamungkas yg pasti tokcer!!

Yaitu, pertama2 gue akan bertanya, "Desi siapa, bu/pak/jek?"
"Ha? Oh bentar saya liat dulu." lalu beliau akan melototin daftar absen lagi, dan menemukan.... nama Desy yg lebih unik di bawah nama gue, which is temen gue yg bernama ..............
"Oh, ini, DAISY P*****A!!!" HAHAHAHAAAAA!!! Berhasil! Berhasil!

Lalu temen gue itu akan maju dengan bersungut2 utk mengerjakan soal di papan tulis, smntara gue 1/2 mati nahan cekikikan. Jahat ya? Hihihi... maap ya, teman, aku terpaksa melakukannya. *Eh, ngomong2, apa kabar lu, Ci... tau gak lo yah akal bulus gue dulu jaman SMA? :P *

Ya, siapa bilang nama itu hanyalah nama, nggak punya arti & pengaruh apa2? Mungkin gue udah disetrap jutaan kali di kelas seandainya nama gue nggak sestandar itu.

Secomot nama..... pengaruhnya ternyata luar biasa dahsyat buat hidup lo, ya...
*pembaca men-scroll ke atas & membaca ulang karena bingung, bagian mana dari cerita ini yg menggambarkan kedahsyatan dari pengaruh nama. Prasa'an contoh kasusnya daritadi cetek2 bgt...*

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

2 komentar:

BIG SUGENG mengatakan...

Lha saya lebih standar lho, cuma biasanya yang pakai nama sugeng pasti ada tambahannya. Jadi nggak ketuker. Dulu ada adik kelas namanya sama makanya ada istilah sugeng gedhe dan sugeng cilik

Kalau kalum nggak ngarab tapi yasharnya itu
kalau anak saya semuanya bukan arabisme tapi lebih ke nama sahabat islam
untuk anak laki2 semuanya pakai Muhammad

BIG SUGENG mengatakan...

tapi saya kok nggak merasa nama saya jelek atau ngrepotin, nama bapak saya lebih singkat lho cuma 4 huruf (NADI) saya juga nggak tahu kok namanya seperti itu

Kalau masalah nama pasaran menurtku sih nggak apa2
atau ngikut tren juga nggak apa2. Asal jangan nama yang membuat anak jadi minder. Saya punya temen SMP namanya murah (padahal orangnya cakep lho, versi saya waktu masih smp) kan kasihan

Posting Komentar